Kompas.com - 18/08/2021, 07:09 WIB
Presiden Afghanistan Ashraf Ghani. WAKIL KOHSAR / AFP Presiden Afghanistan Ashraf Ghani.

KABUL, KOMPAS.com - Presiden Afghanistan Ashraf Ghani diketahui kabur dengan dalih hendak melakukan pertemuan dengan salah satu pejabatnya.

Kejadian itu diungkapkan Elay Ershad, mantan anggota parlemen setelah kelompok Taliban memasuki ibu kota Kabul akhir pekan lalu.

"Saya sangat marah. Saya bahkan tidak bisa memberikan penjelasan dalam kata-kata," ucap Ershad dengan geram.

Baca juga: Taliban Merajalela, Biden Salahkan Trump dan Presiden Afghanistan

Ershad menduga Ghani meninggalkan ibu kota dengan helikopter pada Minggu (15/8/2021). Saat itu dia mengaku hendak rapat dengan pejabat di kementerian pertahanan.

"Dia meninggalkan negara dan rakyatnya. Saya tidak tahu mengapa saya memercayai dan mendukungnya," keluh Ershad.

Ashraf Ghani dalam pernyataannya di Facebook mengaku, dia kabur dari Afghanistan untuk menghindari pertumpahan darah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dilansir BBC Selasa (17/8/2021), menurut sumber pemerintahan Ghani justru didesak untuk pergi oleh pimpinan lainnya.

Presiden berusia 72 tahun tersebut mengungkapkan rencana untuk kembali ke Afghanistan suatu hari nanti.

Saat ditanyakan tentang itu, Ershad menuturkan dia berharap Ghani akan kembali sehingga dia bisa menatap matanya.

Baca juga: Rusia Klaim Presiden Afghanistan Kabur dengan 4 Mobil dan Helikopter Penuh Uang

"Saya ingin saya menatap matanya dan berkata, saya perempuan namun memilih tetap tinggal di sini," tegasnya.

Ershad menerangkan jika memang pergi dengan dalih menghindari konflik lebih besar, seharusnya Ghani melakukannya enam bulan yang lalu.

Kedutaan Besar Rusia di Kabul menyindir Presiden Afghanistan sejak 2014 itu pergi dengan pengawalan empat mobil dan koper penuh uang.

Sumber dari Rusia menyebut bahwa Ghani mencari perlindungan di Oman, setelah laporan sebelumnya menyatakan dia pergi ke Tajikistan.

Sebabnya menurut keterangan sumber Tajikistan, tidak ada pesawat yang membawa Ghani mendarat di Dushanbe atau melintasi wilayah mereka.

Baca juga: Presiden Afghanistan Mengungsi ke Oman dengan Helikopter Penuh Uang

Ghani pun dikecam, dengan muncul desakan supaya Interpol menerbitkan pemberitahuan untuk menangkap si presiden.

Presiden AS Joe Biden juga menyindir Ghani dengan menyalahkannya sehingga Afghanistan jatuh ke tangan Taliban.

Dalam konferensi pers Senin (16/8/2021), Biden menerangkan sebenarnya dia sudah mewanti-wanti agar Ghani mengedepankan diplomasi.

"Tetapi Tuan Ghani menjawab dia memilih pasukannya harus bertarung dengan Taliban. Di situlah dia salah," ujar Biden.

Baca juga: VIDEO: Taliban Nge-gym di Istana Presiden Afghanistan yang Ditinggal Penghuninya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.