Kompas.com - 31/07/2021, 12:25 WIB
Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua China ini, orang-orang berbaris untuk tes COVID-19 di sebuah stasiun pengujian di Nanjing di Provinsi Jiangsu, China timur, Rabu, 28 Juli 2021. AP PHOTO/LI BODalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua China ini, orang-orang berbaris untuk tes COVID-19 di sebuah stasiun pengujian di Nanjing di Provinsi Jiangsu, China timur, Rabu, 28 Juli 2021.

BEIJING, KOMPAS.com - Bagi sebagian besar negara, lonjakan kasus Covid-19 China bukan sekedar kesalahan pada grafik pencatat. Pasalnya negara ini sebelumnya telah menghancurkan lonjakan Covid-19 dengan penguncian, karantina, dan kontrol yang diberlakukan secara ketat pada perjalanan internasional.

Setelah wabah Covid-19 pertama, yang pertama kali tercatat di Wuhan pada Desember 2019, gejolak kasus di China relatif kecil menurut standar internasional dan dalam konteks populasi 1,4 miliar penduduk.

Baca juga: Cara Sukses China Tangani Varian Delta, Bisakah Indonesia Tiru?

Tetapi 184 infeksi yang terdeteksi di kota Nanjing dalam 10 hari terakhir akan menguji apakah pendekatan toleransi nol negara itu, yang dengan cepat menangani wabah sebelumnya, dapat mengandung varian delta yang sangat menular.

Wabah itu diyakini telah dimulai di Nanjing, sebuah kota berpenduduk lebih dari 9 juta orang, sekitar 150 mil sebelah barat Shanghai.

Pada 20 Juli, sembilan petugas kebersihan di Bandara Internasional Nanjing Lukou dinyatakan positif Covid-19 setelah membersihkan pesawat yang tiba dari Rusia, menurut media yang dikelola pemerintah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Infeksi kini telah dicatat di lima provinsi berbeda termasuk Beijing. Otoritas kesehatan setempat telah mengidentifikasi kasus itu sebagai varian delta.

Pejabat di Nanjing sekarang dalam "siaga tinggi" dan berencana menguji semua penduduk kota. Sebanyak 1,9 juta orang telah diuji dalam satu hari, kantor berita Xinhua melaporkan Kamis (29/7/2021).

Baca juga: Lagu Kebangsaan China Dihina di Hong Kong, Polisi Segera Lakukan Penyelidikan

Amerika Serikat (AS) memiliki 202,4 infeksi untuk setiap satu juta orang Kamis (29/7/2021), menurut Universitas Johns Hopkins. Sementara tingkat infeksi China 0,04.

Namun kasus harian di China sekarang berada pada level tertinggi sejak Januari. Puluhan juta orang dikurung ketika pihak berwenang berjuang untuk menekan kasus yang berpusat di sekitar provinsi Hebei.

Melansir NBC News pada Jumat (30/7/2021), wabah saat ini mendorong teguran keras dari Komisi Pusat untuk Inspeksi Disiplin, cabang disiplin senior Partai Komunis China.

Halaman:
Baca tentang
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!


Sumber NBC News
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Misteri Pandemi 1916, Penyakit Tidur yang Buat Banyak Orang Mati dalam Lelap

Kisah Misteri Pandemi 1916, Penyakit Tidur yang Buat Banyak Orang Mati dalam Lelap

Global
Seorang Wanita Potong Penis Suami Gara-gara Alami Kekerasan Rumah Tangga

Seorang Wanita Potong Penis Suami Gara-gara Alami Kekerasan Rumah Tangga

Global
Maut di Bandara Tenerife 1977, Tabrakan Pesawat Korbankan Ratusan Nyawa

Maut di Bandara Tenerife 1977, Tabrakan Pesawat Korbankan Ratusan Nyawa

Global
Hanyut di Laut Setelah Kapal Karam, Ibu Selamatkan Anak-anaknya dengan Menyusui hingga Meninggal

Hanyut di Laut Setelah Kapal Karam, Ibu Selamatkan Anak-anaknya dengan Menyusui hingga Meninggal

Global
Petaka di Udara: 4 Kecelakan Pesawat Terbesar Sepanjang Masa

Petaka di Udara: 4 Kecelakan Pesawat Terbesar Sepanjang Masa

Global
Profil James Marape, Perdana Menteri Papua Nugini

Profil James Marape, Perdana Menteri Papua Nugini

Global
Mansa Musa I dari Kekaisaran Mali, Kaisar Terkaya dalam Sejarah Peradaban Manusia

Mansa Musa I dari Kekaisaran Mali, Kaisar Terkaya dalam Sejarah Peradaban Manusia

Internasional
Tim Sepak Bola Putri Afghanistan Melarikan Diri dengan Burka Lintasi Perbatasan ke Pakistan

Tim Sepak Bola Putri Afghanistan Melarikan Diri dengan Burka Lintasi Perbatasan ke Pakistan

Global
Judas Cradle, Metode Penyiksaan dengan Kursi Piramid, Seperti Apa Itu?

Judas Cradle, Metode Penyiksaan dengan Kursi Piramid, Seperti Apa Itu?

Global
Kisah Tentara AS yang Berduka Jelang Eksekusi Saddam Hussein pada 2006

Kisah Tentara AS yang Berduka Jelang Eksekusi Saddam Hussein pada 2006

Global
Merampok Bank, Diunggah ke YouTube: Kisah Sensasional Hannah Sabata

Merampok Bank, Diunggah ke YouTube: Kisah Sensasional Hannah Sabata

Global
Fakta Tak Terduga Hitler, Bercita-cita jadi Imam hingga Nominasi Nobel

Fakta Tak Terduga Hitler, Bercita-cita jadi Imam hingga Nominasi Nobel

Global
Gliese 1214 b, Planet Kaya Air tapi Tak Bisa Ditinggali, Mengapa?

Gliese 1214 b, Planet Kaya Air tapi Tak Bisa Ditinggali, Mengapa?

Global
Taliban Sita Rp 176 Miliar Uang dan Emas dari Mantan Pejabat Afghanistan

Taliban Sita Rp 176 Miliar Uang dan Emas dari Mantan Pejabat Afghanistan

Global
Kisah David Purnomo, Masih 14 Tahun Sudah Diterima Kuliah di AS

Kisah David Purnomo, Masih 14 Tahun Sudah Diterima Kuliah di AS

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.