Faskes Ibu Kota Penuh, Thailand Kirim Pasien Covid-19 ke Kampungnya dengan Kereta Api

Kompas.com - 27/07/2021, 19:07 WIB
Seorang petugas kesehatan memeriksa kadar oksigen untuk pasien Covid-19 setibanya di stasiun kereta Rangsit di provinsi Pathum Thani, Thailand, Selasa, 27 Juli 2021. AP PHOTO/SAKCHAI LALITSeorang petugas kesehatan memeriksa kadar oksigen untuk pasien Covid-19 setibanya di stasiun kereta Rangsit di provinsi Pathum Thani, Thailand, Selasa, 27 Juli 2021.

BANGKOK, KOMPAS.com - Pihak berwenang di Thailand mulai mengangkut beberapa orang yang dites positif Covid-19 dari Bangkok ke kampung halaman mereka pada Selasa (27/7/2021).

Pemerintah Thailand secara khusus menyediakan kereta api agar pasien Covid-19 mengisolasi dan mendapat perawatan di kota asalnya, guna meringankan beban sistem medis ibu kota yang kewalahan.

Baca juga: Alami Krisis Makanan, Geng Monyet Serbu Jalanan di Thailand

Sebuah kereta yang membawa lebih dari 100 pasien dan pekerja medis dengan peralatan pelindung lengkap meninggalkan kota menuju timur laut.

Kereta ini akan menurunkan pasien di tujuh provinsi, di mana mereka akan bertemu dengan petugas kesehatan dan dibawa ke rumah sakit.

Otoritas medis di Bangkok mengatakan Senin (26/7/2021) bahwa semua tempat tidur ICU untuk pasien Covid-19 di rumah sakit umum penuh. Beberapa orang sakit dirawat di ruang gawat darurat.

Para pejabat mengatakan mereka telah meminta petugas medis militer untuk membantu di rumah sakit sipil.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Layanan ini akan terus kami lakukan hingga tidak ada lagi pasien Covid-19 yang tidak mendapat tempat di Bangkok,” kata Wakil Perdana Menteri dan Menteri Kesehatan Masyarakat Thailand Anutin Charnvirakul melansir AP pada Selasa (27/7/2021).

Dia mengatakan bus, van, dan bahkan pesawat terbang mungkin dikerahkan untuk mengirim orang kembali ke provinsi yang tidak terlalu terpengaruh.

Baca juga: Di Thailand Peluncuran Vaksin Covid-19 Lambat, Pengunjuk Rasa Tuntut Pemerintah Turun Jabatan

Thailand awalnya mengendalikan kasus virus corona tetapi wabah melonjak dalam beberapa bulan terakhir.

Pemerintah Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha menghadapi kritik keras atas penanganannya terhadap lonjakan varian delta dan program vaksinasi yang lambat, di tengah laporan orang meninggal di jalanan atau di rumah mereka sambil menunggu perawatan.

Halaman:
Baca tentang

Sumber AP
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Tempat Misterius di Dunia, Mana yang Paling Buat Kamu Penasaran?

10 Tempat Misterius di Dunia, Mana yang Paling Buat Kamu Penasaran?

Internasional
Perbaiki Hubungan Bilateral, India Serukan China Tarik Pasukan di Perbatasan

Perbaiki Hubungan Bilateral, India Serukan China Tarik Pasukan di Perbatasan

Global
Covid-19 Bikin Dia Jadi Gelandangan, Buronan Selama 29 Tahun Ini Menyerahkan Diri

Covid-19 Bikin Dia Jadi Gelandangan, Buronan Selama 29 Tahun Ini Menyerahkan Diri

Global
AS dan Inggris Bantu Australia Buat Kapal Selam Nuklir, China Kecewa

AS dan Inggris Bantu Australia Buat Kapal Selam Nuklir, China Kecewa

Global
Sejumlah Roket Hantam Dekat Kabul, Afghanistan Masih Tegang

Sejumlah Roket Hantam Dekat Kabul, Afghanistan Masih Tegang

Global
Pemimpin ISIS di Afrika yang Dibunuh Perancis Kepalanya Dihargai Rp 71,2 Miliar

Pemimpin ISIS di Afrika yang Dibunuh Perancis Kepalanya Dihargai Rp 71,2 Miliar

Global
Belum Divaksin, Presiden Brasil Ngeyel Bakal Hadir di Sidang Umum PBB

Belum Divaksin, Presiden Brasil Ngeyel Bakal Hadir di Sidang Umum PBB

Global
Misteri Al Naslaa, Batu yang Terbelah dengan Sempurna di Arab Saudi

Misteri Al Naslaa, Batu yang Terbelah dengan Sempurna di Arab Saudi

Global
Surat Wasiat Pangeran Philip Dirahasiakan Selama 90 Tahun, Ini Sebabnya...

Surat Wasiat Pangeran Philip Dirahasiakan Selama 90 Tahun, Ini Sebabnya...

Global
71 Persen Populasi China Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Penuh

71 Persen Populasi China Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Penuh

Global
Pemilu Kanada 2021: Profil Erin O'Toole, Pemula yang Berpeluang Kalahkan PM Justin Trudeau

Pemilu Kanada 2021: Profil Erin O'Toole, Pemula yang Berpeluang Kalahkan PM Justin Trudeau

Global
Taliban Larang Staf Wanita Masuk Kementerian Urusan Perempuan Afghanistan

Taliban Larang Staf Wanita Masuk Kementerian Urusan Perempuan Afghanistan

Global
Kali Pertama dalam 30 Tahun, Pasukan Jepang Gelar Latihan Skala Besar

Kali Pertama dalam 30 Tahun, Pasukan Jepang Gelar Latihan Skala Besar

Global
Pemilu Kanada, PM Justin Trudeau Terancam Kalah dari Pemula

Pemilu Kanada, PM Justin Trudeau Terancam Kalah dari Pemula

Global
Rusia: India Berminat Borong Sistem Pertahanan S-500

Rusia: India Berminat Borong Sistem Pertahanan S-500

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.