Analis Prediksi Xi Jinping Akan Digulingkan oleh Kelompok Perubahan

Kompas.com - 25/07/2021, 00:24 WIB
Presiden China Xi Jinping berpidato dalam upacara peringatan 100 tahun Partai Komunis China di Beijing, China, Kamis (1/7/2021). Partai Komunis China merayakan ulang tahun ke-100 dengan beragam acara. LI XUEREN/XINHUA via AP PHOTOPresiden China Xi Jinping berpidato dalam upacara peringatan 100 tahun Partai Komunis China di Beijing, China, Kamis (1/7/2021). Partai Komunis China merayakan ulang tahun ke-100 dengan beragam acara.

LONDON, KOMPAS.com - Presiden China Xi Jinping, ditekan untuk mengundurkan diri oleh Li Keqiang dan anggota Politbiro lainnya, dikawal ke sebuah vila mewah di pantai.

Sementara Li, bersama dengan para pejabat tinggi sipil dan militer lainnya, membentuk pemerintahan baru di Beijing.

Adegan dari buku yang baru-baru ini diterbitkan itu adalah imajiner, seperti yang dilansir Kompas.com dari VOA Indonesia pada Sabtu (24/7/2021). 

Baca juga: Pertama Kali ke Tibet sejak Jadi Presiden China, Ini Agenda Xi Jinping

Namun penulisnya, pensiunan diplomat Inggris Roger Garside, mengatakan kepada VOA bahwa dia yakin skenario itu mungkin bisa terjadi.

“Saya percaya AS dan sekutunya memiliki keunggulan ekonomi yang besar dibandingkan dengan China, dan kita harus menggunakannya untuk membawa perubahan rezim di China,” kata Garside dalam sebuah wawancara telepon dari rumahnya di London.

Baca juga: Kim Jong Un dan Presiden China Xi Jinping Berjanji Perkuat Kerja Sama

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kami tidak dapat memutuskan dari luar bagaimana China akan diatur, tetapi seperti yang saya tunjukkan dalam buku saya, ada orang-orang di China yang ingin berubah, dan kita dapat bekerja untuk membantu orang-orang itu, kita dapat bekerja untuk mewujudkan kondisi di mana mereka dapat mencapai apa yang mereka inginkan,” paparnya. 

Pandangan Garside tentang apa yang mungkin terjadi di China berakar pada pengalamannya sendiri selama 3 tahun sebagai analis utama politik internal China di Kedutaan Besar Inggris di Beijing.

 

Baca juga: Ulang Tahun ke-100 Partai Komunis China, Xi Jinping Janjikan Reunifikasi Taiwan

Sebelum itu, ia menjabat sebagai perwira Inggris di Hong Kong, menyaksikan para pelarian yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk menyeberangi perbatasan ke Hong Kong pada 1958.

Namun, para ahli lain meragukan skenario itu.

Andrew Nathan, yang mengajar di Universitas Columbia di New York, menunjukkan bahwa ada langkah-langkah yang dirancang untuk mencegah jenis percakapan yang tidak sah di antara anggota Politbiro China yang akan memungkinkan koordinasi kudeta.

Baca juga: Seabad Partai Komunis China, Xi Jinping Kenang Perjuangan Mao Zedong

Yang memungkinkan, katanya, adalah seperti apa yang terjadi ketika pemimpin Soviet saat itu Nikita Khrushchev digulingkan pada 1964.

Garside berpendapat bahwa jika pejabat nomor dua di China Li Keqiang dan para pemimpin yang berpikiran sama menantang Xi, mereka kemungkinan akan mendapat dukungan publik.

Baca juga: Partai Komunis China Berusia 100 Tahun, Apa Kata Xi Jinping?


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seorang Remaja Wanita Diduga Dibunuh Pamannya karena Tidak Mau Dijodohkan

Seorang Remaja Wanita Diduga Dibunuh Pamannya karena Tidak Mau Dijodohkan

Global
Kisah Misteri “Torso Adam”, Kasus Ritual Brutal yang Sisakan Potongan Jasad di Sungai Thames

Kisah Misteri “Torso Adam”, Kasus Ritual Brutal yang Sisakan Potongan Jasad di Sungai Thames

Global
Jokowi Pidato di Sidang Umum PBB, Ini Harapan Indonesia kepada Dunia...

Jokowi Pidato di Sidang Umum PBB, Ini Harapan Indonesia kepada Dunia...

Global
Mengenal Tennis For Two, Game Modern Pertama di Dunia

Mengenal Tennis For Two, Game Modern Pertama di Dunia

Global
Di Balik Karakter Mario Bros, Ini Sejumlah Fakta Uniknya

Di Balik Karakter Mario Bros, Ini Sejumlah Fakta Uniknya

Global
Pria Ini Bakar Mobil Bentley agar Dapat Uang Asuransi untuk Bayar Utang Rp 1,7 Miliar

Pria Ini Bakar Mobil Bentley agar Dapat Uang Asuransi untuk Bayar Utang Rp 1,7 Miliar

Global
Seorang Turis Wanita di Hawaii Diburu karena Kartu Vaksinasi Palsu, 'Moderna' Jadi 'Maderna'

Seorang Turis Wanita di Hawaii Diburu karena Kartu Vaksinasi Palsu, "Moderna" Jadi "Maderna"

Global
Misteri Wanita “Inggris” yang Hilang Ingatan di Kroasia Terpecahkan, Ternyata Pernah Sukses

Misteri Wanita “Inggris” yang Hilang Ingatan di Kroasia Terpecahkan, Ternyata Pernah Sukses

Global
Ilmuwan China Klaim Kasus Covid-19 Pertama Muncul di AS Bukan Wuhan

Ilmuwan China Klaim Kasus Covid-19 Pertama Muncul di AS Bukan Wuhan

Global
Human Rights Watch Desak Thailand Tidak Pulangkan Nur Sajat ke Malaysia

Human Rights Watch Desak Thailand Tidak Pulangkan Nur Sajat ke Malaysia

Global
Pemimpin Militer Sudan Tuduh Politisi Sipil Pancing Kudeta

Pemimpin Militer Sudan Tuduh Politisi Sipil Pancing Kudeta

Global
Konten Penyiksaan Hewan di Indonesia Terbanyak Sedunia, Bisakah Kasus Kucing Tayo Mengakhirinya?

Konten Penyiksaan Hewan di Indonesia Terbanyak Sedunia, Bisakah Kasus Kucing Tayo Mengakhirinya?

Global
Bendungan Raksasa Ethiopia, Seluk Beluk dan Kontroversinya

Bendungan Raksasa Ethiopia, Seluk Beluk dan Kontroversinya

Global
Sosok Misterius Brian Laundrie, Tunangan Gabby Petito yang Ikut Menghilang

Sosok Misterius Brian Laundrie, Tunangan Gabby Petito yang Ikut Menghilang

Global
Lahar Terus Mengalir Deras, Letusan Gunung La Palma Bisa Berlangsung Tiga Bulan

Lahar Terus Mengalir Deras, Letusan Gunung La Palma Bisa Berlangsung Tiga Bulan

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.