Pemakaman Presiden Haiti Ditetapkan, Mantan Presiden Aristide Pulang Disambut Meriah

Kompas.com - 18/07/2021, 12:41 WIB
People walk near a poster featuring President Jovenel Moise in Port-au-Prince, Haiti, Saturday, July 17, 2021, ten days after Moise was assassinated in his home on July 7. (AP Photo/Matias Delacroix) AP PHOTO/MATIAS DELACROIXPeople walk near a poster featuring President Jovenel Moise in Port-au-Prince, Haiti, Saturday, July 17, 2021, ten days after Moise was assassinated in his home on July 7. (AP Photo/Matias Delacroix)

PORT-AU-PRINCE - KOMPAS.com, Pemakaman Presiden Haiti Jovenel Moise yang dibunuh dalam serangan di kediamannya akan berlangsung pada 23 Juli, menurut para pejabat Jumat (16/7/2021).

Keputusan itu ditetapkan ketika pemimpin pertama Haiti yang terpilih secara demokratis Jean-Bertrand Aristide, tiba di rumah setelah menerima perawatan medis di Kuba.

Layanan pemakaman kenegaraan akan berlangsung di Cap-Haitien, sebuah kota bersejarah di utara Haiti. Kota itu terancam dalam bahaya keamanan sejak Moise ditembak mati di rumahnya pada dini pada Rabu (7/7/2021).

Istri mendiang Moise, Martine Moise, yang terluka parah dalam serangan dan dirawat di Amerika Serikat (AS), akan pulang untuk pemakaman suaminya.

"Ibu negara, yang terluka dalam pembunuhan presiden menjalani perawatan di rumah sakit Miami, akan kembali untuk berpartisipasi dalam kematian korban," kata Perdana Menteri sementara Claude Joseph pada konferensi pers melansir AFP.

Baca juga: Perancis Nyatakan Tidak Ada Dalam Agenda Kirim Bantuan Militer ke Haiti

Moise (53 tahun), dibunuh oleh regu pembunuh yang sebagian besar terdiri dari tentara bayaran Kolombia. Namun sampai saat ini banyak detail seputar serangan masih jadi misteri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kepala polisi Kolombia Jorge Vargas mengatakan bahwa mantan pejabat Kementerian Haiti, Joseph Felix Badio, memberi dua tentara bayaran perintah untuk membunuh presiden.

“Pasukan sebelumnya telah diberitahu bahwa misi mereka adalah untuk menangkap presiden,” kata kepala polisi Kolombia, yang masih melakukan penyelidikan atas serangan itu.

Mantan tentara Kolombia Duberney Capador dan German Rivera dikontrak untuk mengatur kedatangan tentara bayaran di Haiti, yang konon untuk menyediakan layanan keamanan.

Menurut Kepala polisi Kolombia, selama pertemuan pertama dengan kedua pria itu, terduga inisiator pembunuhan (Badio) mengaku belum tahu kapan rencana kejahatan harus dilakukan.

Halaman:

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Video Pilihan

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.