WHO: Mencampur Vaksin Covid-19 Berbeda Tidak Dapat Diputuskan oleh Individu

Kompas.com - 15/07/2021, 21:14 WIB

JENEWA, KOMPAS.com - Praktik mengombinasikan vaksin Covid-19 yang berbeda dalam pelaksanaan vaksinasi virus corona bagi masyarakat tidak dapat diputuskan oleh individu, melainkan oleh badan-badan publik dengan bergantung pada data yang ada, kata Badan  Kesehatan Dunia (WHO) pada Selasa (13/7/2021).

Meski praktik kombinasi ini mungkin menarik bagi masyarakat di negara-negara yang mengalami kekurangan pasokan vaksin, diperlukan lebih banyak penelitian untuk memastikan imunogenisitas dan keamanannya, ujar juru bicara WHO mengutip Soumya Swaminathan, kepala ilmuwan organisasi tersebut, dalam konferensi pers rutin yang diadakan oleh Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa di Jenewa (UNOG).

"Data dari studi kombinasi vaksin yang berbeda tengah ditunggu. Imunogenisitas dan keamanannya perlu dievaluasi," kata Swaminathan sebagaimana dikutip dari Xinhua.

Baca juga: J&J dan AstraZeneca Selidiki Kemungkinan Modifikasi Vaksin Covid-19 Terkait Pembekuan Darah

Menurut informasi yang diberikan oleh juru bicara tersebut dalam konferensi pers pada Selasa, sebuah uji klinis yang dipimpin Universitas Oxford di Inggris saat ini sedang dilakukan untuk menyelidiki kombinasi resimen vaksin AstraZeneca dan vaksin Pfizer-BioNTech.

Uji coba tersebut baru-baru ini diperluas dengan melibatkan vaksin Moderna dan Novavax.

Lebih lanjut, juru bicara WHO itu mengatakan, temuan awal dari uji coba oleh Universitas Oxford menunjukkan, orang-orang yang menerima vaksin AstraZeneca untuk dosis pertama dan vaksin Pfizer-BioNTech untuk dosis kedua memiliki kemungkinan lebih besar mengalami demam dan efek samping ringan lainnya, dibandingkan jika mereka menerima dua dosis vaksin AstraZeneca.

Thailand campur vaksin Sinovac dengan AstraZeneca

Salah satu contoh negara yang mencampiur vaksin virus corona berbeda merek adalah Thailand, yang mengombinasikan Sinovac dengan AstraZeneca.

Kebijakan tersebut muncul setelah ratusan tenaga kesehatan dan tenaga medis masih terinfeksi Covid-19 meski sudah diberi dua dosis vaksin Sinovac.

Melalui pencampuran tersebut, peserta vaksinasi akan menapatkan Sinovac sebagai suntikan pertama dan AstraZeneca sebagai suntikan kedua.

Tenaga kesehatan yang sudah divaksinasi dua kali dengan Sinovac juga akan menerima dosis ketiga sebagai booster.

Dosis ketiga ini bisa berupa vaksin AstraZeneca atau vaksin berbasis mRNA seperti Pfizer-BioNTech sebagaimana dilansir BBC, Senin (12/7/2021).

Dosis ketiga ini akan diberikan tiga sampai empat pekan setelah mendapat suntikan kedua vaksin Sinovac.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
Sumber Xinhua

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.