Kompas.com - 14/07/2021, 18:33 WIB
Kerumunan telah berkumpul di mural Marcus Rashford yang dicat ulang sejak Senin (12/7/2021) setelah dirusak dengan grafiti rasial akibat sakit hati penalti Euro 2020.
BRFOOTBALL via TWITTERKerumunan telah berkumpul di mural Marcus Rashford yang dicat ulang sejak Senin (12/7/2021) setelah dirusak dengan grafiti rasial akibat sakit hati penalti Euro 2020.

LONDON, KOMPAS.com - Anak-anak Inggris melawan isu rasial dengan pena dan pensil dalam pesan yang mereka tempelkan pada mural Marcus Rashford di dinding Coffee House Cafe Withington, Manchester.

Setelah Marcus Rashford dan dua pemain kulit hitam lainnya gagal mengeksekusi penalti di saat-saat terakhir kekalahan tim nasional sepak bola Eropa dari Italia, orang-orang fanatik merusak mural bintang Manchester United itu.

Pelecehan rasial juga menimpa ketiganya di media sosial.

Baca juga: POPULER GLOBAL: Suporter Inggris Rusuh di Final Euro 2020 | Penangkapan Tersangka Dalang Pembunuhan Presiden Haiti

Namun, anak-anak di Manchester bangkit untuk membela Rashford. Mereka mengisi ruang di dinding dengan pesan dukungan, dorongan dan penghiburan bagi sang idola.

Warga juga tidak banyak membuang waktu untuk menutupi pelecehan tersebut dengan ratusan catatan positif dan pesan yang memuji bintang Inggris itu, termasuk istilah seperti pahlawan, inspirasi, dan panutan.

“Saya harap Anda tidak akan sedih terlalu lama karena Anda adalah orang yang baik,” tulis Dexter Rosier yang berusia 9 tahun. "Saya bangga padamu. Anda akan selalu menjadi pahlawan. ”

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Satu pesan menyentuh berbunyi: “Saya dapat mengabaikan (hasil) sepak bola tetapi saya tidak dapat mengabaikan orang-orang seperti Anda. Terima kasih atas semangat, kasih sayang, dan keinginan Anda untuk mengubah hidup.”

Yang lain berkata: “Marcus sayang, ketahuilah bahwa Anda sangat dikagumi dan orang-orang melihat Anda sebagai inspirasi.”

Pencipta asli mural itu, seniman kelahiran Perancis Akse, sekarang telah mengecat ulang karya seni tersebut.

Dia menghapus semua jejak pelecehan dengan orang banyak berkumpul untuk melihat karya yang baru.

Halaman:
Baca tentang

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rusia Umumkan Kasus Pertama Varian Omicron: 2 Warga dari Afrika Selatan

Rusia Umumkan Kasus Pertama Varian Omicron: 2 Warga dari Afrika Selatan

Global
Giliran Argentina Laporkan Kasus Pertama Varian Omicron

Giliran Argentina Laporkan Kasus Pertama Varian Omicron

Global
100-an Kucing Ditemukan Mati di Sebuah Rumah di Perancis

100-an Kucing Ditemukan Mati di Sebuah Rumah di Perancis

Global
Siapakah Orang Pertama yang Menerbangkan Pesawat?

Siapakah Orang Pertama yang Menerbangkan Pesawat?

Internasional
Pria Nekat Ingin Masuk Kandang Singa untuk Ambil Berlian, Pengunjung Ikut Panik

Pria Nekat Ingin Masuk Kandang Singa untuk Ambil Berlian, Pengunjung Ikut Panik

Global
Aung San Suu Kyi Dipenjara 4 Tahun, PBB: Persidangan Palsu, Bermotif Politik

Aung San Suu Kyi Dipenjara 4 Tahun, PBB: Persidangan Palsu, Bermotif Politik

Global
Aung San Suu Kyi Dipenjara 4 Tahun, Inggris Kecam Junta Myanmar

Aung San Suu Kyi Dipenjara 4 Tahun, Inggris Kecam Junta Myanmar

Global
Pencipta Asterix Wafat Tinggalkan Komik yang Belum Selesai, Akan Diteruskan Putrinya

Pencipta Asterix Wafat Tinggalkan Komik yang Belum Selesai, Akan Diteruskan Putrinya

Global
Sejarah Penerbangan Dunia, dari Balon Udara hingga Roket

Sejarah Penerbangan Dunia, dari Balon Udara hingga Roket

Internasional
Menilik Simulasi Sidang Model ASEAN yang Diikuti Anak Muda Indonesia Secara Virtual

Menilik Simulasi Sidang Model ASEAN yang Diikuti Anak Muda Indonesia Secara Virtual

Global
Hilang Hampir Seminggu di Pedalaman, 2 Remaja Ini Selamat Tanpa Air Minum

Hilang Hampir Seminggu di Pedalaman, 2 Remaja Ini Selamat Tanpa Air Minum

Global
Nikahi Lagi Mantan Istri yang Sakit Parah, Chen Siap Donasi Ginjal dan Jual Rumah

Nikahi Lagi Mantan Istri yang Sakit Parah, Chen Siap Donasi Ginjal dan Jual Rumah

Global
75.000 Orang Meninggal, Oktober Bulan Paling Mematikan dalam Pandemi Covid-19 Rusia

75.000 Orang Meninggal, Oktober Bulan Paling Mematikan dalam Pandemi Covid-19 Rusia

Global
KBRI Beijing Gelar Media Gathering, Ini yang Disampaikan Dubes RI untuk China

KBRI Beijing Gelar Media Gathering, Ini yang Disampaikan Dubes RI untuk China

Global
Resmi, Aung San Suu Kyi Dipenjara 4 Tahun oleh Junta Myanmar

Resmi, Aung San Suu Kyi Dipenjara 4 Tahun oleh Junta Myanmar

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.