Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Usai Dirusak Grafiti Rasial, Mural Marcus Rashford Dibanjiri “Pesan Cinta” Penggemar

Kompas.com - 14/07/2021, 18:33 WIB
Bernadette Aderi Puspaningrum

Penulis

LONDON, KOMPAS.com - Anak-anak Inggris melawan isu rasial dengan pena dan pensil dalam pesan yang mereka tempelkan pada mural Marcus Rashford di dinding Coffee House Cafe Withington, Manchester.

Setelah Marcus Rashford dan dua pemain kulit hitam lainnya gagal mengeksekusi penalti di saat-saat terakhir kekalahan tim nasional sepak bola Eropa dari Italia, orang-orang fanatik merusak mural bintang Manchester United itu.

Pelecehan rasial juga menimpa ketiganya di media sosial.

Baca juga: POPULER GLOBAL: Suporter Inggris Rusuh di Final Euro 2020 | Penangkapan Tersangka Dalang Pembunuhan Presiden Haiti

Namun, anak-anak di Manchester bangkit untuk membela Rashford. Mereka mengisi ruang di dinding dengan pesan dukungan, dorongan dan penghiburan bagi sang idola.

Warga juga tidak banyak membuang waktu untuk menutupi pelecehan tersebut dengan ratusan catatan positif dan pesan yang memuji bintang Inggris itu, termasuk istilah seperti pahlawan, inspirasi, dan panutan.

“Saya harap Anda tidak akan sedih terlalu lama karena Anda adalah orang yang baik,” tulis Dexter Rosier yang berusia 9 tahun. "Saya bangga padamu. Anda akan selalu menjadi pahlawan. ”

Satu pesan menyentuh berbunyi: “Saya dapat mengabaikan (hasil) sepak bola tetapi saya tidak dapat mengabaikan orang-orang seperti Anda. Terima kasih atas semangat, kasih sayang, dan keinginan Anda untuk mengubah hidup.”

Yang lain berkata: “Marcus sayang, ketahuilah bahwa Anda sangat dikagumi dan orang-orang melihat Anda sebagai inspirasi.”

Pencipta asli mural itu, seniman kelahiran Perancis Akse, sekarang telah mengecat ulang karya seni tersebut.

Dia menghapus semua jejak pelecehan dengan orang banyak berkumpul untuk melihat karya yang baru.

Perbaikan itu dilakukan hanya beberapa jam sebelum demonstrasi Stand Up To Racism yang direncanakan berkumpul di depan mural itu.

Baca juga: Kerusuhan Final Euro 2020: Pagar Stadion Wembley Dijebol, Suporter Adu Jotos

Kini, mural yang menempati dinding bata tidak jauh dari tempat Rashford dibesarkan, telah menjadi simbol perjuangan Inggris melawan fanatisme yang telah merusak olahraga yang dicintai oleh orang-orang dari semua latar belakang.

Seruan perlawanan pada masalah rasial berlangsung di seluruh negeri, dengan politisi dan pakar, atlet dan aktivis, bereaksi terhadap komentar rasial yang muncul pasca-kekalahan.

Pesan kebencian itu dituding merusak rasa persatuan nasional, yang diciptakan oleh semangat Inggris menuju final kejuaraan sepak bola besar pertamanya sejak 1966.

“Pelecehan online terhadap pemain kulit hitam menggarisbawahi masalah yang diciptakan oleh satu visi tentang apa artinya menjadi Inggris, yang berakar pada visi kejayaan kekaisaran dan kolonialisme masa lalu dan sering muncul selama acara olahraga internasional,” kata Profesor Bridget Byrne, direktur Pusat Dinamika Etnisitas di Universitas Manchester.

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

1,5 Juta Jemaah Haji Serbu Padang Arafah untuk Wukuf di Tengah Cuaca Ekstrem

1,5 Juta Jemaah Haji Serbu Padang Arafah untuk Wukuf di Tengah Cuaca Ekstrem

Global
Jet Tempur Swedia Cegat Pesawat Militer Rusia yang Langgar Wilayah Udara

Jet Tempur Swedia Cegat Pesawat Militer Rusia yang Langgar Wilayah Udara

Global
Kamal Ismail, Arsitek yang Tolak Dibayar Usai Perluas Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

Kamal Ismail, Arsitek yang Tolak Dibayar Usai Perluas Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

Global
Penampilan Publik Perdana Kate Middleton sejak Didiagnosis Kanker

Penampilan Publik Perdana Kate Middleton sejak Didiagnosis Kanker

Global
Pejabat Hamas: Tak Ada yang Tahu Berapa Banyak Sandera Israel yang Masih Hidup

Pejabat Hamas: Tak Ada yang Tahu Berapa Banyak Sandera Israel yang Masih Hidup

Internasional
Tzav 9, Kelompok Warga Israel yang Rutin Blokir, Jarah, dan Bakar Bantuan untuk Gaza

Tzav 9, Kelompok Warga Israel yang Rutin Blokir, Jarah, dan Bakar Bantuan untuk Gaza

Global
Ukraina Serang Perbatasan, 5 Warga Rusia Tewas

Ukraina Serang Perbatasan, 5 Warga Rusia Tewas

Global
Korut Bangun Jalan dan Tembok di Zona Demiliterisasi

Korut Bangun Jalan dan Tembok di Zona Demiliterisasi

Global
Di Gaza Utara Bawang Sekilo Rp 1,1 Juta, Warga Pilih Makan Roti

Di Gaza Utara Bawang Sekilo Rp 1,1 Juta, Warga Pilih Makan Roti

Global
WHO: Pasien Flu Burung di Meksiko Meninggal karena Kondisi Lain

WHO: Pasien Flu Burung di Meksiko Meninggal karena Kondisi Lain

Global
Tak Terima Diremehkan, Wanita Ini Resign Lalu Kuliah Lagi, Kini Kembali Bekerja dengan Gaji 2 Kali Lipat

Tak Terima Diremehkan, Wanita Ini Resign Lalu Kuliah Lagi, Kini Kembali Bekerja dengan Gaji 2 Kali Lipat

Global
Rangkuman Hari Ke-842 Serangan Rusia ke Ukraina: Kiriman Paket Bantuan Militer Jerman | Ultimatum Putin Dibalas Zelensky

Rangkuman Hari Ke-842 Serangan Rusia ke Ukraina: Kiriman Paket Bantuan Militer Jerman | Ultimatum Putin Dibalas Zelensky

Global
1,5 Juta Lebih Jemaah Menuju Arafah untuk Prosesi Wukuf

1,5 Juta Lebih Jemaah Menuju Arafah untuk Prosesi Wukuf

Global
Militer AS Hancurkan Radar dan Drone Kapal Houthi

Militer AS Hancurkan Radar dan Drone Kapal Houthi

Global
Rusia Kirim Kapal Perang Ke Kuba, untuk Apa?

Rusia Kirim Kapal Perang Ke Kuba, untuk Apa?

Internasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com