Google Hapus Peta yang Ungkap Identitas Aktivis Pro-demokrasi Thailand

Kompas.com - 29/06/2021, 21:24 WIB
Pendukung pro-demokrasi mengenakan masker melakukan reli di Bangkok, Thailand, Kamis (24/6/2021). Protes anti-pemerintah diperkirakan akan berlanjut di Bangkok setelah istirahat panjang karena lonjakan kasus Covid-19. Pertemuan direncanakan di beberapa lokasi di seluruh ibu kota, meskipun pejabat kesehatan mempertimbangkan lockdown selama sepekan di Bangkok untuk mengendalikan lonjakan virus yang merajalela. AP PHOTO/SAKCHAI LALITPendukung pro-demokrasi mengenakan masker melakukan reli di Bangkok, Thailand, Kamis (24/6/2021). Protes anti-pemerintah diperkirakan akan berlanjut di Bangkok setelah istirahat panjang karena lonjakan kasus Covid-19. Pertemuan direncanakan di beberapa lokasi di seluruh ibu kota, meskipun pejabat kesehatan mempertimbangkan lockdown selama sepekan di Bangkok untuk mengendalikan lonjakan virus yang merajalela.

BANGKOK, KOMPAS.com - Google dilaporkan menghapus adanya peta yang mengungkap identitas data pribadi dan alamat ratusan aktivis pro-demokrasi Thailand.

Raksasa teknologi itu menghapus petanya pada Senin (28/6/2021), dengan alasan doxxing bertentangan dengan ketentuan mereka.

"Kebijakan kami sudah jelas tentang apa yang diterima untuk konten My Maps. Kami menghapus peta buatan pengguna yang melanggar kebijakan kami," jelas Google.

Baca juga: Demonstran Thailand Kembali Turun ke Jalan, Tuntut Perdana Menteri Mundur

Adanya doxxing kepada aktivis pro-demokrasi diungkap oleh jurnalis sekaligus editor bernama Andrew MacGregor Marshall di Twitter.

Kepada Google Thailand, dia menyebut ada puluhan orang yang ditargetkan oleh si pembuat Google Maps.

"Ada alamat dan tuduhan bahwa mereka anti-monarki. Kalian harus menangani ini secepatnya sebelum seseorang terbunuh," kata Marshall.

Map itu dibuat oleh akun bernama Songklod “Pukem” Chuenchoopol, yang disinyalir pendukung monarki "Negeri Gajah Putih".

Dibantu 80 relawan, Pukem mengumpulkan rincian para pengkritik pemerintah dan mengunggahnya di internet.

Meski ada wajah yang ditutupi, namun alamat yang dipaparkan cukup untuk menimbulkan risiko bagi si aktivis.

Baca juga: Gajah di Thailand Jebol Tembok Dapur Rumah Orang dan Curi Sekantong Beras

Dilansir RT, satu peta yang mengungkap hampir 500 pro-demokrasi tersebut sudah dilihat lebih dari 350.000 kali.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Geng Haiti Minta Tebusan Rp 14,1 Miliar per orang untuk 17 Misionaris yang Diculik

Geng Haiti Minta Tebusan Rp 14,1 Miliar per orang untuk 17 Misionaris yang Diculik

Global
Seorang Wanita Diperkosa di Kereta di AS, Penumpang Malah Merekam

Seorang Wanita Diperkosa di Kereta di AS, Penumpang Malah Merekam

Global
Korea Utara Konfirmasi Telah Berhasil Uji Coba Rudal Balistik di Laut Jepang

Korea Utara Konfirmasi Telah Berhasil Uji Coba Rudal Balistik di Laut Jepang

Global
POPULER GLOBAL: China Kaget Indonesia Juara Piala Thomas | Penemuan Pedang Perang Salib Berusia 900 Tahun

POPULER GLOBAL: China Kaget Indonesia Juara Piala Thomas | Penemuan Pedang Perang Salib Berusia 900 Tahun

Global
Kemenlu: 206 WNI Terancam Hukuman Mati di Luar Negeri

Kemenlu: 206 WNI Terancam Hukuman Mati di Luar Negeri

Global
Sanksi WADA Merembet, Bendera Merah Putih Tak Boleh Berkibar di MotoGP, WorldSBK, hingga F1

Sanksi WADA Merembet, Bendera Merah Putih Tak Boleh Berkibar di MotoGP, WorldSBK, hingga F1

Global
Dari China hingga AS Alami Kekurangan Bahan-bahan Pokok, Apa Penyebabnya?

Dari China hingga AS Alami Kekurangan Bahan-bahan Pokok, Apa Penyebabnya?

Global
Wanita Ini Jadikan Anjingnya Vegetarian Demi Kurangi Emisi Karbon

Wanita Ini Jadikan Anjingnya Vegetarian Demi Kurangi Emisi Karbon

Global
Dinyatakan Tidak Bisa Punya Anak oleh Dokter, Wanita Ini Jadi Ibu di Usia 70 Tahun

Dinyatakan Tidak Bisa Punya Anak oleh Dokter, Wanita Ini Jadi Ibu di Usia 70 Tahun

Global
Dua Menteri Afghanistan Sempat Keliling London dengan Mobil Mahal Sebelum Negaranya Jatuh ke Taliban

Dua Menteri Afghanistan Sempat Keliling London dengan Mobil Mahal Sebelum Negaranya Jatuh ke Taliban

Global
Taliban Izinkan Vaksinasi Polio di Afghanistan Setelah Bertahun-tahun Melarang

Taliban Izinkan Vaksinasi Polio di Afghanistan Setelah Bertahun-tahun Melarang

Global
Bom Perang Dunia I Meledak di Pesta Setelah Pernikahannya, Pengantin Ini Kehilangan Saudaranya

Bom Perang Dunia I Meledak di Pesta Setelah Pernikahannya, Pengantin Ini Kehilangan Saudaranya

Global
Media Hong Kong: China Tercengang Indonesia Juara Piala Thomas

Media Hong Kong: China Tercengang Indonesia Juara Piala Thomas

Global
Telepon Darurat Lapor Ada Kebocoran Gas, Dicari Satu Jam Ternyata ...

Telepon Darurat Lapor Ada Kebocoran Gas, Dicari Satu Jam Ternyata ...

Global
Israel Setujui 4.000 Warga Palestina Jadi Penduduk di Tepi Barat, Kali Pertama Sejak 2009

Israel Setujui 4.000 Warga Palestina Jadi Penduduk di Tepi Barat, Kali Pertama Sejak 2009

Global

Video Pilihan

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.