Kompas.com - 18/06/2021, 15:27 WIB
Lokasi terjadinya ledakan bom mobil di Kabul, ibu kota Afghanistan, Minggu (20/12/2020). Ledakan ini menewaskan setidaknya 8 orang dan melukai lebih dari 15 lainnya. AP PHOTO/RAHMAT GULLokasi terjadinya ledakan bom mobil di Kabul, ibu kota Afghanistan, Minggu (20/12/2020). Ledakan ini menewaskan setidaknya 8 orang dan melukai lebih dari 15 lainnya.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - PBB memperingatkan potensi peningkatan kekerasan dan "krisis kembali" di Afghanistan saat penarikan pasukan Amerika Serikat secara menyeluruh, setelah beberapa dekade beroperasi.

Kepala badan pengungsi global Flippo Grandi mengatakan kepada AFP dalam sebuah wawancara bahwa dia paham militer internasionnal yang berjaga di Afghanistan "tidak dapat dipertahankan selamanya".

Namun, Grandi memperingatkan "penarikan pasukan Amerika dan lainnya dari Afghanistan juga berpotensi menjadi indikator lain yang memungkinkan kekerasan meningkat setelah itu."

Baca juga: Turki Ambil Alih Bandara Kabul Setelah NATO Pergi dari Afghanistan

"Kami sedang membuat suatu rencana terkait itu," imbuhnya seperti yang dilansir dari AFP pada Jumat (18/6/2021).

Taliban mendapatkan keuntungan besar di Afghanistan saat Amerika Serikat bersiap menarik pasukan terakhirnya pada September, setelah 20 tahun perang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Apalagi, pembicaraan damai yang tengah dibangun antara pemerintah Afghanistan dengan Taliban juga masih terhenti.

Baca juga: 4 Petugas Vaksin Polio di Afghanistan Ditembak Mati, Diduga Dilakukan Taliban

Banyak warga Afghanistan, terutama wanita yang tidak dilibatkan dalam pembicaraan damai tersebut, telah lama takut jika negaranya kembali ke rezim Taliban saat AS menarik seluruh pasukan.

Analis juga khawatir akan terjadi perang saudara, jika Kabul dibiarkan menghadapi Taliban sendirian.

Situasinya sudah mengerikan. Saat ini, sekitar 2,6 juta warga Afghanistan sudah tinggal di luar negeri sebagai pengungsi pada akhir 2020, menurut angka terbaru PBB.

Baca juga: Lawan Taliban dengan Palu: Kisah Pasukan SAS Inggris di Afghanistan

Krisis "bisa mulai lagi"

Kekhawatiran serupa telah dikemukakan oleh Presiden Perancis Emanuel Macron baru-baru ini, yang akan menarik pasukan setelah memerangi para militan di Sahel selama 8 tahun terakhir.

Halaman:

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kebakaran Hutan Turki Hanguskan Tempat Wisata, 4.000 Turis Dievakuasi

Kebakaran Hutan Turki Hanguskan Tempat Wisata, 4.000 Turis Dievakuasi

Global
CDC AS: Varian Covid-19 Delta Sama Menularnya seperti Cacar Air

CDC AS: Varian Covid-19 Delta Sama Menularnya seperti Cacar Air

Global
POPULER GLOBAL: Biden Prediksi Jakarta Tenggelam 10 Tahun Lagi | BLT Rp 1,4 Juta bagi Warga AS

POPULER GLOBAL: Biden Prediksi Jakarta Tenggelam 10 Tahun Lagi | BLT Rp 1,4 Juta bagi Warga AS

Global
Apakah Kim Jong Un Kehilangan Berat Badan Lagi? Foto-foto Menunjukkan Demikian

Apakah Kim Jong Un Kehilangan Berat Badan Lagi? Foto-foto Menunjukkan Demikian

Global
Bangladesh Dilanda Lonjakan Kasus Demam Berdarah di Tengah Krisis Covid-19

Bangladesh Dilanda Lonjakan Kasus Demam Berdarah di Tengah Krisis Covid-19

Global
Kontroversi Penggunaan Robot Anjing oleh Polisi Amerika, Dinilai Tidak Manusiawi

Kontroversi Penggunaan Robot Anjing oleh Polisi Amerika, Dinilai Tidak Manusiawi

Global
Lari dari Taliban, Warga Afghanistan Ramai-ramai Bikin Paspor untuk Kabur ke Luar Negeri

Lari dari Taliban, Warga Afghanistan Ramai-ramai Bikin Paspor untuk Kabur ke Luar Negeri

Global
Cara Sukses China Tangani Varian Delta, Bisakah Indonesia Tiru?

Cara Sukses China Tangani Varian Delta, Bisakah Indonesia Tiru?

Global
Pemberontak Houthi Rebut 2 Distrik di Yaman

Pemberontak Houthi Rebut 2 Distrik di Yaman

Global
China Izinkan Uji Coba Kendaraan Autopilot di Jalan Tol Beijing

China Izinkan Uji Coba Kendaraan Autopilot di Jalan Tol Beijing

Global
Sambil Bersujud, Atlet Taekwondo Thailand Persembahkan Medali Emas Olimpiade ke Sang Ayah

Sambil Bersujud, Atlet Taekwondo Thailand Persembahkan Medali Emas Olimpiade ke Sang Ayah

Global
Lagu Kebangsaan China Dihina di Hong Kong, Polisi Segera Lakukan Penyelidikan

Lagu Kebangsaan China Dihina di Hong Kong, Polisi Segera Lakukan Penyelidikan

Global
Covid-19 di China: Penularan di Nanjing Paling Luas Setelah Wuhan

Covid-19 di China: Penularan di Nanjing Paling Luas Setelah Wuhan

Global
Dikira Sopir Taksi Online, Pria Ini Bunuh Mahasiswi

Dikira Sopir Taksi Online, Pria Ini Bunuh Mahasiswi

Global
Putrinya yang Berusia 12 Tahun Melahirkan, Ibu Ini Ditangkap Polisi

Putrinya yang Berusia 12 Tahun Melahirkan, Ibu Ini Ditangkap Polisi

Global
komentar
Close Ads X