Kompas.com - 17/06/2021, 18:02 WIB

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Pertemuan Biden dan Putin yang terjadi untuk pertama kalinya disebut "sangat konstruktif", tapi pakar politik menilai itu tidak membuat keduanya berteman.

Biden dan Putin telah bertemu untuk pertama kalinya di tengah titik terendah hubungan AS dan Rusia, pada Rabu (16/6/2021) di Jenewa.

Banyak masalah yang membuat hubungan dua negara kuat di dunia itu berada di titik terendah, di antaranya adalah dugaan campur tangan Rusia dalam pemilu AS, serangan dunia maya besar-besar di AS, kasus oposisi Rusia Alexy Navalny keracunan agen saraf dan dipenjara.

Baca juga: Lebih Memihak Amerika, Ini Perbedaan antara Biden dan Trump Setelah Bertemu Putin

Belum lagi, masalah saat Biden menyetujui pernyataan bahwa Putin adalah "pembunuh".

Setelah pertemuan pertama tatap muka di Jenewa yang berlangsung kurang lebih 3 jam, orang nomor satu Rusia mengatakan bahwa presiden AS ke-46 adalah "seorang politisi yang sangat berpengalaman", yang mampu berbicara "sangat konstruktif" dengan sangat rinci lebih dari 3 jam pembicaraan.

"Biden umumnya adalah seseorang yang menginginkan hubungan yang konstruktif. Dia tidak menganggap Putin sebagai teman," kata Ian Bremmer, presiden perusahaan risiko politik Grup Eurasia, seperti yang dilansir dari AFP pada Kamis (17/6/2021). 

Menurutnya, seperti Biden melihat Presiden China Xi Jinping. Presiden AS itu "tidak mempercayai mereka, tapi dia mengharapkan Rusia akan bertindak untuk kepentingannya dan kedua negara memiliki kepentingan untuk bekerja sama", kata Bremmer.

Baca juga: Biden Beri Putin Hadiah Kristal Bison dan Kacamata Aviators Khusus

Dasar hubungan ke depan

Kedua pemimpin mengatakan mereka akan mengembalikan duta besar ke ibu kota masing-masing dan diplomat akan bekerja untuk pembebasan tahanan.

Yuval Weber, seorang ahli Rusia di Wilson Center's Kennan Institute dan profesor di Texas A&M's Bush School of Government and Public Service di Washington, mengatakan bahwa ia tidak yakin langkah itu menjamin hubungan AS dan Rusia keduanya ke depan lebih baik.

"Saya tidak yakin seberapa jauh lebih baik hubungan mereka itu bisa berjalan, tetapi bisa jadi jauh lebih buruk," ucap Weber.

Halaman:
Sumber AFP
 
Pilihan Untukmu

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Uzbekistan Tak Deportasi Warga Rusia yang Kabur karena Wajib Militer

Uzbekistan Tak Deportasi Warga Rusia yang Kabur karena Wajib Militer

Global
Protes Kematian Mahsa Amini di Iran Berlanjut, Total 83 Orang Tewas

Protes Kematian Mahsa Amini di Iran Berlanjut, Total 83 Orang Tewas

Global
Media Asing: Belasan Pejabat Senior Indonesia Jadi Target Software Mata-mata Israel, termasuk Airlangga Hartarto

Media Asing: Belasan Pejabat Senior Indonesia Jadi Target Software Mata-mata Israel, termasuk Airlangga Hartarto

Global
Ledakan Guncang Pusat Pembelajaran Komunitas Syiah di Kabul, 19 Orang Tewas

Ledakan Guncang Pusat Pembelajaran Komunitas Syiah di Kabul, 19 Orang Tewas

Global
DK PBB Gelar Pemungutan Suara soal Resolusi Mengutuk Pencaplokan Rusia

DK PBB Gelar Pemungutan Suara soal Resolusi Mengutuk Pencaplokan Rusia

Global
Saluran Telepon Merah AS-Rusia: Sejarah, Rahasia, dan Perkembangannya Saat Ini

Saluran Telepon Merah AS-Rusia: Sejarah, Rahasia, dan Perkembangannya Saat Ini

Global
Royal Mint Inggris Luncurkan Koin Resmi Bergambar Raja Charles III

Royal Mint Inggris Luncurkan Koin Resmi Bergambar Raja Charles III

Global
Atasi Krisis Kimchi, Korsel Akan Buat Fasilitas Penyimpanan Kubis Seluas 3 Kali Lapangan Bola

Atasi Krisis Kimchi, Korsel Akan Buat Fasilitas Penyimpanan Kubis Seluas 3 Kali Lapangan Bola

Global
Putin Akan Gelar Upacara Pencaplokan 4 Wilayah Ukraina di Kremlin

Putin Akan Gelar Upacara Pencaplokan 4 Wilayah Ukraina di Kremlin

Global
Jelang Pencaplokan Wilayah Ukraina oleh Rusia, Zelensky Gelar Rapat Darurat Keamanan

Jelang Pencaplokan Wilayah Ukraina oleh Rusia, Zelensky Gelar Rapat Darurat Keamanan

Global
Putin Akui Ada Kekeliruan dalam Mobilisasi Parsial yang Picu Ribuan Warga Rusia Kabur

Putin Akui Ada Kekeliruan dalam Mobilisasi Parsial yang Picu Ribuan Warga Rusia Kabur

Global
Soal Pencaplokan Wilayah Ukraina oleh Rusia, Ini Tanggapan PBB

Soal Pencaplokan Wilayah Ukraina oleh Rusia, Ini Tanggapan PBB

Global
Putin ke Erdogan: Referendum di 4 Wilayah Ukraina Transparan dan Sesuai Hukum

Putin ke Erdogan: Referendum di 4 Wilayah Ukraina Transparan dan Sesuai Hukum

Global
Neymar Dukung Bolsonaro dalam Pemilihan Presiden Brasil

Neymar Dukung Bolsonaro dalam Pemilihan Presiden Brasil

Global
Ukraina Terkini: Putin Akui Kemerdekaan 2 Wilayah Ukraina, Zaporizhzhia dan Kherson

Ukraina Terkini: Putin Akui Kemerdekaan 2 Wilayah Ukraina, Zaporizhzhia dan Kherson

Global
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.