Kompas.com - 04/06/2021, 12:07 WIB
Perempuan Suku Miao. STRPerempuan Suku Miao.

KOMPAS.com - Bagi perempuan, memakai wig sudah jadi hal lumrah. Tapi bagi Suku Miao di China, memakai wig sudah jadi budaya turun-temurun.

Suku yang tinggal di wilayah Suojia, Liupanshui, ini, tak memakai wig biasa, tapi sejenis rambut palsu yang berbentuk tanduk.

Suku yang dikenal pernah membantu pemimpin legendaris China Mao Zedong dalam pelariannya ini, memakai wig di acara-acara tradisional tertentu.

Baca juga: Tulip Time, Tradisi Unik yang Berasal dari Belanda

Wig yang dipakai Suku Miao, terbuat dari rontokan rambut nenek moyang perempuan mereka.

Saat perempuan Suku Miao zaman dahulu menyisir rambut, rontokannya tak dibuang begitu saja, melainkan disimpan.

Inilah yang selanjutnya dikumpulkan dan dijalin sedemikian rupa dengan penyangga tanduk sapi atau kayu yang berbentuk sama.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Proses menyulam inilah yang melahirkan wig berbentuk tanduk sapi, yang menjadi salah satu tradisi unik dunia.

Baca juga: Di Madagaskar, Ada Tradisi Menari dengan Mayat Nenek Moyang

Wig yang biasanya dipakai para gadis muda di acara pernikahan atau adat ini dipakai sebagai bentuk penghormatan terhadap para leluhur.

Tanduk sapi, yang diabadikan dalam bentuk wig, juga menunjukkan bahwa Suku Miao amat menghormati sapi sebagai hewan yang disakralkan.

Tak hanya itu, wig ini juga jadi simbol penghormatan keluarga.

Baca juga: Tradisi Tato Tubuh di Filipina, Tukang Tatonya Berusia 100 Tahun

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

POPULER GLOBAL: Atlet Australia Hancurkan Kasur Kardus Olympic Village Sebelum Pulang | Pevoli Brasil Pakai Masker Saat Laga

POPULER GLOBAL: Atlet Australia Hancurkan Kasur Kardus Olympic Village Sebelum Pulang | Pevoli Brasil Pakai Masker Saat Laga

Global
Perempuan Berdaya: Helene de Pourtales, Wanita Pertama yang Mendapatkan Medali Emas Olimpiade

Perempuan Berdaya: Helene de Pourtales, Wanita Pertama yang Mendapatkan Medali Emas Olimpiade

Internasional
Bakal Diselidiki soal Penyalahgunaan Jabatan, Presiden Brasil Klaim Negaranya Diserang

Bakal Diselidiki soal Penyalahgunaan Jabatan, Presiden Brasil Klaim Negaranya Diserang

Global
Jepang Batasi Perawatan Rumah Sakit, Pasien Covid-19 Diminta Isolasi di Rumah

Jepang Batasi Perawatan Rumah Sakit, Pasien Covid-19 Diminta Isolasi di Rumah

Global
Perketat Pembatasan Covid-19, Aparat Singapura Bisa Sampai Masuk ke Rumah Warga Tanpa Surat Perintah

Perketat Pembatasan Covid-19, Aparat Singapura Bisa Sampai Masuk ke Rumah Warga Tanpa Surat Perintah

Global
Polisi AS yang Tangani Kerusuhan Gedung Capitol Kembali Dilaporkan Bunuh Diri

Polisi AS yang Tangani Kerusuhan Gedung Capitol Kembali Dilaporkan Bunuh Diri

Global
Kisah Pencak Silat Indonesia yang Kini Digemari Warga AS

Kisah Pencak Silat Indonesia yang Kini Digemari Warga AS

Global
Kapal Perang Asing di Laut China Selatan Bertambah, India Menyusul Kirim Pasukannya

Kapal Perang Asing di Laut China Selatan Bertambah, India Menyusul Kirim Pasukannya

Global
PM Singapura Minta AS Tak Bersikap Keras terhadap China, Ini Alasannya

PM Singapura Minta AS Tak Bersikap Keras terhadap China, Ini Alasannya

Global
Israel Dihantam Roket dari Wilayah Lebanon

Israel Dihantam Roket dari Wilayah Lebanon

Global
Studi Terbaru: Konsumsi Minuman Beralkohol Jadi Penyebab 700.000 Kasus Kanker Baru

Studi Terbaru: Konsumsi Minuman Beralkohol Jadi Penyebab 700.000 Kasus Kanker Baru

Global
Buku Terlaris tahun 1919 Ternyata Ditulis Bocah Inggris Berusia 9 Tahun, Bagaimana Kisahnya?

Buku Terlaris tahun 1919 Ternyata Ditulis Bocah Inggris Berusia 9 Tahun, Bagaimana Kisahnya?

Global
Cerita Penerjemah Afghanistan untuk Pasukan AS yang Terlantar di Penampungan Tunawisma

Cerita Penerjemah Afghanistan untuk Pasukan AS yang Terlantar di Penampungan Tunawisma

Global
24 Diplomat Rusia Diminta Hengkang dari AS, Ini Alasannya

24 Diplomat Rusia Diminta Hengkang dari AS, Ini Alasannya

Global
Tanpa AS, Pasukan Khusus Afghanistan Akui Kondisi Sulit dan Terus Terpojok Lawan Taliban

Tanpa AS, Pasukan Khusus Afghanistan Akui Kondisi Sulit dan Terus Terpojok Lawan Taliban

Global
komentar
Close Ads X