Pawai Solidaritas Pro-Palestina Digelar di Sejumlah Negara Tuntut Sanksi untuk Israel

Kompas.com - 23/05/2021, 10:03 WIB
Demonstran pro-Palestina di London, Inggris dalam unjuk rasa menuntut sanksi untuk Israel setelah gencatan senjata. [SS/TWITTER/@SaimaMohsin] SS/TWITTER/@SaimaMohsiDemonstran pro-Palestina di London, Inggris dalam unjuk rasa menuntut sanksi untuk Israel setelah gencatan senjata. [SS/TWITTER/@SaimaMohsin]

GAZA, KOMPAS.com - Pawai solidaritas pro-Palestina diadakan di beberapa negara sebagai kelanjutan dari unjuk rasa selama sepekan karena bentrokan mematikan Israel-Hamas.

Pengunjuk rasa kali ini menuntut pemerintah dari berbagai negara masing-masing untuk menjatuhkan sanksi dan embargo militer untuk menghentikan pasokan senjata ke Israel, seperti yang dilansir dari Al Jazeera pada Sabtu (22/5/2021).

Serangan bom Israel selama 11 hari sebelum gencatan senjata disepakati telah menewaskan 250 warga Palestina, termasuk setidaknya 65 anak, dan membuat banyak bangunan, rumah, dan infrastruktur lainnya hancur di Gaza.

Baca juga: Palestina-Israel: Bantuan Kemanusiaan Pertama Tiba, tapi Rekonstruksi Gaza Butuh Bertahun-tahun

Pertempuran itu berakhir setelah pemerintah Israel dan kelompok militan Palestina, Hamas, menyetujui gencatan senjata yang dimulai pada Jumat (21/5/2021).

Protes di Sheikh Jarrah terhadap pengusiran paksa warga Palestina oleh pemukim Israel di Yerusalem Timur, dan serangan Israel terhadap jamaah Muslim di Masjid Al-Aqsa, tempat suci ketiga dalam Islam, selama bulan suci Ramadhan, adalah beberapa katalisator bentrokan Israel-Hamas selama 11 hari.

Unjuk rasa diadakan di London, Melbourne dan Paris pada Sabtu (22/5/2021), sementara lebih banyak unjuk rasa yang dijadwalkan pada akhir pekan di kota-kota besar lain, seperti New York.

Baca juga: Kekhawatiran Warga di Jalur Gaza: Ini Bukan Perang Terakhir

Inggris

Dalam ujuk rasa di London dilaporkan bahwa ada perasaan lega dengan berhentinya serangan Israel tetapi masih banyak yang harus dilakukan.

“Ada sentimen bahwa konflik tidak boleh dilupakan,” menurut laporan Paul Brennan dari Al Jazeera.

Beberapa pengunjuk rasa membalut dirinya dengan bendera Palestina, sedangkan yang lainnya membawa spanduk yang menyatakan "Bebaskan Palestina", "Hentikan Pemboman Gaza", dan "Sanksi untuk Israel".

Baca juga: Biden Janji Bangun Ulang Gaza yang Hancur Lebur akibat Konflik Israel-Palestina

Australia

Di Adelaide, ratusan pengunjuk rasa berkumpul di luar Gedung Parlemen sebelum berbaris menuju pusat kota.

Halaman:

Video Pilihan

Sumber Al Jazeera
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Temuan Perwakilan Barat di Norwegia, Taliban Minta Aset Dicairkan

Temuan Perwakilan Barat di Norwegia, Taliban Minta Aset Dicairkan

Global
Efek Ghozali: Bagaimana Cara Menjual NFT dan Apakah Transaksinya Aman?

Efek Ghozali: Bagaimana Cara Menjual NFT dan Apakah Transaksinya Aman?

Internasional
Wanita Ini Memaksa Seorang Ibu untuk Menjual Anaknya dengan Menawarkan Rp7,1 Miliar

Wanita Ini Memaksa Seorang Ibu untuk Menjual Anaknya dengan Menawarkan Rp7,1 Miliar

Global
Setelah Kisahnya Tersebar, Rohana Mengaku Dapat Tawaran Kuliah dari 2 Universitas di Malaysia

Setelah Kisahnya Tersebar, Rohana Mengaku Dapat Tawaran Kuliah dari 2 Universitas di Malaysia

Global
NASA: Letusan Gunung Api Tonga Ratusan Kali Lebih Kuat dari Bom Atom Hiroshima

NASA: Letusan Gunung Api Tonga Ratusan Kali Lebih Kuat dari Bom Atom Hiroshima

Global
China Cabut Lockdown di Xi'an Jelang Olimpiade Beijing

China Cabut Lockdown di Xi'an Jelang Olimpiade Beijing

Global
Pemburu Harta Karun Amatir Berhasil Gali Tumpukan Emas Celtic Berusia 2.000 Tahun

Pemburu Harta Karun Amatir Berhasil Gali Tumpukan Emas Celtic Berusia 2.000 Tahun

Global
Jean-Jacques Savin, Petualang Perancis Tewas dalam Misi Mendayung Solo Melintasi Atlantik

Jean-Jacques Savin, Petualang Perancis Tewas dalam Misi Mendayung Solo Melintasi Atlantik

Global
Selama 2021, China Menghukum Lebih dari 600.000 Pejabat, Ini Alasannya

Selama 2021, China Menghukum Lebih dari 600.000 Pejabat, Ini Alasannya

Global
UEA Cegat 2 Rudal Balistik yang Ditembakkan Houthi dari Yaman

UEA Cegat 2 Rudal Balistik yang Ditembakkan Houthi dari Yaman

Global
China Terbangkan 39 Pesawat Tempur ke ADIZ Taiwan, Terbanyak Kedua yang Tercatat

China Terbangkan 39 Pesawat Tempur ke ADIZ Taiwan, Terbanyak Kedua yang Tercatat

Global
Usai Mundur dari Pilpres Italia, Silvio Berlusconi Masuk Rumah Sakit Lagi

Usai Mundur dari Pilpres Italia, Silvio Berlusconi Masuk Rumah Sakit Lagi

Global
Ribuan Orang Berdemo Menentang Mandat Masker dan Vaksin di AS

Ribuan Orang Berdemo Menentang Mandat Masker dan Vaksin di AS

Global
Ukraina-Rusia Makin Tegang, AS Perintahkan Warganya Segera Keluar dari Kiev

Ukraina-Rusia Makin Tegang, AS Perintahkan Warganya Segera Keluar dari Kiev

Global
Terungkap Syarat AS ke Iran untuk Bisa Kembali Patuh ke Kesepakatan Nuklir 2015

Terungkap Syarat AS ke Iran untuk Bisa Kembali Patuh ke Kesepakatan Nuklir 2015

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.