Dewan Bisnis AS-ASEAN Berkomitmen Bantu Myanmar Keluar dari Krisis Kudeta

Kompas.com - 07/05/2021, 11:30 WIB
Tangkap layar dari rekaman video AFPTV yang diambil pada Minggu (2/5/2021) ini menunjukkan pengunjuk rasa melakukan penghormatan tiga jari saat mereka mengambil bagian dalam flash mob, sebagai bagian dari demonstrasi menentang kudeta militer pada Hari Revolusi Musim Semi Myanmar Global di Yangon. AFPTangkap layar dari rekaman video AFPTV yang diambil pada Minggu (2/5/2021) ini menunjukkan pengunjuk rasa melakukan penghormatan tiga jari saat mereka mengambil bagian dalam flash mob, sebagai bagian dari demonstrasi menentang kudeta militer pada Hari Revolusi Musim Semi Myanmar Global di Yangon.


WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Sektor swasta Amerika Serikat (AS) berkomitmen untuk mendukung pertumbuhan serta perkembangan demokrasi dan masyrakat sipil Myanmar.

Sejak transisi politik yang terjadi di negara Seribu Pagoda pada 2012, Dewan Bisnis AS-ASEAN beserta para anggota perusahaan, telah mendukung upaya pengembangan kerangka kerja kelembagaan, hukum, dan kebijakan Myanmar, untuk mempromosikan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan.

Baca juga: Dari Pelajar hingga Dokter Latihan Militer dengan Etnis Bersenjata untuk Lawan Junta Myanmar

Namun, kudeta militer 1 Februari telah memberikan kemunduran dari kemajuan politik dan ekonomi yang telah dibuat sebelumnya, serta mengancam masa depan negara.

Namun menurut Dewan Bisnis AS-ASEAN, kepemimpinan AS yang berani dan tegas dapat membuat perbedaan nyata dalam menghadapi krisis kudeta Myanmar.

Saat Amerika Serikat mengkalibrasi ulang kebijakan Myanmar, Dewan Bisnis AS-ASEAN mendesak Presiden Joe Biden untuk menunjuk Utusan Khusus untuk Myanmar.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Jurnalis Jepang Didakwa Junta Militer Myanmar Sebarkan Berita Bohong

Utusan Khusus AS dapat mengoordinasikan pendekatan strategis yang melibatkan sanksi yang cerdas dan tepat sasaran.

Selain itu, menciptakan ruang untuk dialog yang efektif bersama dengan sekutu yang berpikiran sama, termasuk anggota Quad dan ASEAN.

Administrasi Biden-Harris harus memberdayakan Utusan Khusus ini dengan basis dukungan di kawasan, juga secara cepat mengisi pos Duta Besar AS untuk Singapura, Thailand, dan ASEAN.

Baca juga: Pemerintah Bayangan Myanmar Umumkan Pasukan Pertahanan Rakyat

“Situasi yang terjadi di Myanmar mengancam keruntuhan ekonomi dan membahayakan kehidupan rakyat Myanmar,” kata Alexander Feldman, Ketua, Presiden & CEO Dewan Bisnis AS-ASEAN dalam rilis yang diterima Kompas.com pada Jumat (7/5/2021). 

“Pemerintah AS harus sepenuhnya melengkapi dan mengerahkan persenjataan diplomatiknya di ASEAN untuk menghadapi krisis ini, termasuk mengisi pos Duta Besar utama di Asia Tenggara dan menunjuk Utusan Khusus yang berdedikasi untuk Myanmar," terang Feldman.

"Kepemimpinan Amerika diperlukan pada saat kritis ini untuk mewujudkan jalan yang layak bagi Myanmar dan memastikan stabilitas di kawasan," lanjutnya.

Baca juga: Tentara Pemberontak Etnis Myanmar Tembak Jatuh Helikopter Militer

"Semakin cepat situasi di Myanmar dilihat dan ditangani sebagai tantangan Indo-Pasifik di semua lini, baik politik, keamanan, kemanusiaan, dan ekonomi, akan semakin baik bagi semua pihak yang terkait," kata Jack Myint, Country Manager Myanmar dari Dewan Bisnis AS-ASEAN.

Menurut Myint, di luar dari cakupan persaingan kekuatan besar negara, yang sebenarnya dilihat adalah keadaan gagal yang menunggu untuk terjadi di jantung salah satu wilayah paling dinamis di dunia.

AS harus berbuat lebih banyak dan berbuat lebih baik untuk menangani ini secara langsung. Terlalu banyak yang dipertaruhkan," ungkapnya.

Baca juga: Kelompok Pemberontak Myanmar Serukan Pasukan Etnis Bersatu Lawan Militer


Sumber Rilis
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UNESCO Serukan Great Barrier Reef Warisan Dunia 'Dalam Bahaya'

UNESCO Serukan Great Barrier Reef Warisan Dunia "Dalam Bahaya"

Global
Wanita yang Mengaku Lahirkan 10 Bayi Dibawa ke Bangsal Psikiatri

Wanita yang Mengaku Lahirkan 10 Bayi Dibawa ke Bangsal Psikiatri

Global
Peneliti UFO Sambut Baik Laporan Pentagon soal 'Fenomena Udara Tak Dikenal'

Peneliti UFO Sambut Baik Laporan Pentagon soal "Fenomena Udara Tak Dikenal"

Global
Kebanjiran Ratusan Paket Misterius Tidak Pernah Dipesan, Wanita Ini Terkejut Lihat Isinya

Kebanjiran Ratusan Paket Misterius Tidak Pernah Dipesan, Wanita Ini Terkejut Lihat Isinya

Global
7 Tahun Pemerintahan Narendra Modi di Tengah Covid-19

7 Tahun Pemerintahan Narendra Modi di Tengah Covid-19

Global
Presiden Filipina: Kalau Tolak Vaksin Covid-19, Saya Suntik Vaksin Babi

Presiden Filipina: Kalau Tolak Vaksin Covid-19, Saya Suntik Vaksin Babi

Global
Adik Kim Jong Un: AS Salah Berharap pada Korea Utara

Adik Kim Jong Un: AS Salah Berharap pada Korea Utara

Global
Thailand Punya Patung Buddha Raksasa Baru, Bisa Terlihat di Seluruh Ibu Kotanya

Thailand Punya Patung Buddha Raksasa Baru, Bisa Terlihat di Seluruh Ibu Kotanya

Global
Foto Putri Latifa, Anak Syekh Dubai yang Disekap Keluarga, Muncul Sedang Liburan di Madrid

Foto Putri Latifa, Anak Syekh Dubai yang Disekap Keluarga, Muncul Sedang Liburan di Madrid

Global
Setelah Covid-19 Berakhir, Penyakit Ini Mungkin Jadi Ancaman Selanjutnya

Setelah Covid-19 Berakhir, Penyakit Ini Mungkin Jadi Ancaman Selanjutnya

Global
Skandal Kontaminasi Darah 1970-an yang Tewaskan Puluhan Murid di Inggris Dibuka Kembali

Skandal Kontaminasi Darah 1970-an yang Tewaskan Puluhan Murid di Inggris Dibuka Kembali

Global
Wabah Tikus Melanda Australia, Ratusan Napi Dievakuasi dari Penjara

Wabah Tikus Melanda Australia, Ratusan Napi Dievakuasi dari Penjara

Global
Pemimpin Baru Iran Bersikeras Tidak Mau Negosiasi dengan AS Soal Nuklir

Pemimpin Baru Iran Bersikeras Tidak Mau Negosiasi dengan AS Soal Nuklir

Global
Menteri Luar Negeri Baru Israel Akan Lakukan Kunjungan Pertama ke UEA

Menteri Luar Negeri Baru Israel Akan Lakukan Kunjungan Pertama ke UEA

Global
Sebuah Buku Ungkap Trump Pernah Ingin Pindahkan Warga AS yang Terinfeksi Covid-19 ke Teluk Guantanamo

Sebuah Buku Ungkap Trump Pernah Ingin Pindahkan Warga AS yang Terinfeksi Covid-19 ke Teluk Guantanamo

Global
komentar
Close Ads X