Belajar dari India, Indonesia Harus Waspada Euforia Vaksin Corona

Kompas.com - 02/05/2021, 22:06 WIB
Masyarakat memadati area perbelanjaan untuk membeli baju baru, kebiasaan jelang Idul Fitri yang menandai berakhirnya bulan suci Ramadhan di Bekasi, Jawa Barat, pada 22 Mei 2020, dengan mengabaikan anjuran pemerintah untuk dilakukan. AFP/REZAS via VOA INDONESIAMasyarakat memadati area perbelanjaan untuk membeli baju baru, kebiasaan jelang Idul Fitri yang menandai berakhirnya bulan suci Ramadhan di Bekasi, Jawa Barat, pada 22 Mei 2020, dengan mengabaikan anjuran pemerintah untuk dilakukan.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Dalam kasus Covid-19, vaksinasi ibarat pisau bermata dua. Satu sisi, menjadi kesempatan mengatasi pandemi, tetapi di sisi lain euforia membuka peluang serangan lebih dahsyat. Indonesia harus belajar dari India.

Mayoritas masyarakat, ingin segera menerima vaksinasi saat ini. Contoh kecil bisa dilihat di Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Kepala Dinas Kesehatan setempat, Joko Hastaryo, mengaku menerima permintaan dari begitu banyak pihak terkait sasaran vaksinasi. Kampus, organisasi profesi, sampai lembaga bisnis mengajukan diri sebagai prioritas penerima.

Salah satu alasannya, kata Joko, karena mereka berpandangan vaksin dapat menggantikan protokol kesehatan.

Baca juga: India Kehabisan Vaksin, Krisis Covid-19 Makin Parah

Orang-orang yang mengenakan masker pelindung antre untuk menerima makan gratis berbuka puasa selama bulan suci Ramadhan di tengah pandemi Covid-19 di Jakarta, 15 April 2021.REUTERS/AJENG DINAR ULFIANA via VOA INDONESIA Orang-orang yang mengenakan masker pelindung antre untuk menerima makan gratis berbuka puasa selama bulan suci Ramadhan di tengah pandemi Covid-19 di Jakarta, 15 April 2021.
“Sehingga mereka ingin segera mendapatkan vaksinasi agar dapat lebih bebas beraktivitas,” kata Joko dalam diskusi Sambatan Jogja (Sonjo), Minggu (25/4/2021) petang dikutip dari VOA Indonesia.

Tentu saja sikap ini berdampak. Dalam skala kabupaten setidaknya, di Sleman tercatat peningkatan kasus yang cukup signifikan meski vaksinasi terus berjalan. Mereka yang sudah divaksin merasa aman, sementara yang belum merasa bosan dengan protokol kesehatan.

“Euforia terhadap vaksinasi, ditambah kejenuhan menerapkan protokol kesehatan menjadikan tren penambahan kasus terkonfirmasi meningkat. Setidaknya kita alami di kabupaten Sleman,” tambah Joko.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebagai gambaran, sejak Maret-Desember 2020, Kabupaten Sleman hanya mencatatkan kasus Covid-19 berjumlah 5.063. Kenaikan sangat tajam terjadi pada Januari setelah masa libur akhir tahun, di mana dalam sebulan saja tercatat 3.338 kasus.

Sleman menggelar vaksinasi pertama pada 14 Januari 2021, dan jumlah kasus pada Februari anjlok menjadi 1.627. Namun, seiring euforia vaksin dan lemahnya penegakan protokol kesehatan, pada Maret jumlah kasus naik menjadi 1.963. April ini, hingga tanggal 24 sudah tercatat 1.765 kasus dan menurut Joko Hastaryo, diproyeksikan angkanya akan lebih tinggi dari Maret.

Kondisi ini persis fenomena tahun lalu, di mana pada Juli 2020 ada semacam anggapan bahwa pandemi akan berakhir. Masyarakat lalai, dan kasus kemudian meningkat terus mencapai puncaknya pada Januari 2021. Setelah turun, kini grafiknya naik kembali.

Baca juga: India Catat 3.689 Kematian dalam 24 Jam, Angka Tertinggi Sejak Pandemi Dimulai

Perhatikan Efikasi

Menurut dr Citra Indriani, MPH, efikasi vaksin harus dipahami dengan baik untuk memahami persoalan ini. Citra adalah staf Departemen Biostatistik, Epidemiologi dan Kesehatan Populasi (BEPH), Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan (FKKMK) UGM, Yogyakarta.

Halaman:
Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 WNI Selamat dari Kebakaran Rumah Australia yang Tewaskan 2 Orang

2 WNI Selamat dari Kebakaran Rumah Australia yang Tewaskan 2 Orang

Global
Telat Shalat Subuh, Arab Saudi Pecat Petugas Masjid Nabawi

Telat Shalat Subuh, Arab Saudi Pecat Petugas Masjid Nabawi

Global
Mata-mata China yang Ditahan Singapura Dulunya Mahasiswa AS

Mata-mata China yang Ditahan Singapura Dulunya Mahasiswa AS

Global
Duterte Tolak Penyelidikan Internasional soal Korban Tewas dalam Perang Anti-narkoba

Duterte Tolak Penyelidikan Internasional soal Korban Tewas dalam Perang Anti-narkoba

Global
Ketegangan Meningkat, AS Kirim Kapal Induk USS Ronald Reagan ke Laut China Selatan

Ketegangan Meningkat, AS Kirim Kapal Induk USS Ronald Reagan ke Laut China Selatan

Global
Jelang Pertemuan Biden-Putin, Rusia Luncurkan Rudal Hipersonik Kinzhal

Jelang Pertemuan Biden-Putin, Rusia Luncurkan Rudal Hipersonik Kinzhal

Global
Tragedi Konyol Pemimpin Klan Samurai Jepang Tewas Hanya karena Kentut

Tragedi Konyol Pemimpin Klan Samurai Jepang Tewas Hanya karena Kentut

Internasional
Mantan PM Israel Sebut Iran Bersukacita karena Pemerintah Sekarang Lemah

Mantan PM Israel Sebut Iran Bersukacita karena Pemerintah Sekarang Lemah

Global
Video Mobil Tenggelam dalam Lubang yang Muncul Saat Hujan Lebat di Mumbai

Video Mobil Tenggelam dalam Lubang yang Muncul Saat Hujan Lebat di Mumbai

Global
Viral Video 2016 Perlihatkan Perusahaan Jepang Minta Maaf karena Naikkan Harga Es Krim

Viral Video 2016 Perlihatkan Perusahaan Jepang Minta Maaf karena Naikkan Harga Es Krim

Global
Presiden Ukraina Ngotot Ingin Bertemu Biden, Bahas Keanggotaan NATO

Presiden Ukraina Ngotot Ingin Bertemu Biden, Bahas Keanggotaan NATO

Global
Tersangka Pembunuhan Keluarga Muslim Kanada Didakwa atas Aksi Terorisme

Tersangka Pembunuhan Keluarga Muslim Kanada Didakwa atas Aksi Terorisme

Global
Kuburan Massal Berisi 123 Korban ISIS Terungkap 2 Tahun setelah Kekalahan Kelompok Itu

Kuburan Massal Berisi 123 Korban ISIS Terungkap 2 Tahun setelah Kekalahan Kelompok Itu

Global
Hindari Lockdown, Pegawai Microsoft Sempat Harus Tidur di Pusat Data

Hindari Lockdown, Pegawai Microsoft Sempat Harus Tidur di Pusat Data

Global
Hamas Desak Warga Palestina “Lawan” Parade Bendera Israel di Yerusalem

Hamas Desak Warga Palestina “Lawan” Parade Bendera Israel di Yerusalem

Global
komentar
Close Ads X