Cap Besi Panas di Tubuh Pasien Covid-19 India, Warga Desa Pilih ke Dukun Dulu Berharap “Usir Setan”

Kompas.com - 30/04/2021, 11:13 WIB
Seorang perempuan berduka dengan anak lelakinya setelah suaminya meninggal dunia akibat penyakit virus corona (Covid-19) di luar kamar mayat rumah sakit Covid-19 di Ahmedabad, India, Selasa (20/4/2021). India dihantam kengerian dengan lonjakan kasus Covid-19 mencetak rekor tertinggi dunia melampaui 17 juta kasus. REUTERS/AMIT DAVESeorang perempuan berduka dengan anak lelakinya setelah suaminya meninggal dunia akibat penyakit virus corona (Covid-19) di luar kamar mayat rumah sakit Covid-19 di Ahmedabad, India, Selasa (20/4/2021). India dihantam kengerian dengan lonjakan kasus Covid-19 mencetak rekor tertinggi dunia melampaui 17 juta kasus.

MUMBAI, KOMPAS.com - Sementara kota-kota seperti Delhi dan Mumbai adalah pusat awal infeksi, virus tersebut kini telah menyebar ke lebih banyak daerah pedesaan. Petugas medis mengatakan orang-orang beralih ke dukun untuk membantu mereka.

Dr Ashita Singh, kepala pengobatan di Rumah Sakit Kristen Chinchpada di bagian terpencil negara bagian Maharashtra Mumbai, mengatakan melihat peningkatan jumlah pasien.

Tapi mereka datang dengan tanda cap yang diberikan oleh dukun untuk mengusir 'roh' yang mereka yakini menyebabkannya infeksi. Yang lain mengandalkan pengobatan herbal.

Baca juga: Tsunami Covid-19 di India: Kami Bisa Terpaksa Membakar Mayat di Jalanan

Sementara beberapa telah meninggalkan desa mereka, karena takut setan yang diyakini menyebarkan penyakit, membantu infeksi menyebar lebih jauh dan lebih cepat.

Mereka yang mencari pertolongan di rumah sakitnya, yang hanya diperlengkapi untuk menangani 80 pasien. Namun itu seringkali datang hanya sebagai upaya terakhir, tambahnya, dan biasanya terlalu sakit untuk diselamatkan.

Krisis ini sangat parah di New Delhi, dengan orang meninggal di luar rumah sakit yang penuh sesak di mana tiga orang sering terpaksa berbagi tempat tidur.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berbicara kepada Radio 4, dia berkata: “(Ada) banyak ketergantungan pada pengobatan asli, dalam kepercayaan kuno.

“Kami memiliki banyak pasien yang berada di bangsal kami memiliki bekas luka di perut mereka. Itu karena mereka pertama kali pergi ke dukun yang memberi mereka cap besi panas dengan harapan roh jahat yang diyakini menjadi penyebab penyakit ini akan terusir.”

Menurut Singh, dukun menjadi tujuan pertama warga pedesaan. Hanya sebagian kecil yang akan datang ke rumah sakit, sebagian besar akan pergi ke dukun atau praktisi pribumi. Di sana mereka akan mendapat obat herbal untuk penyakit mereka.

"Banyak waktu terbuang dan orang-orang datang sangat terlambat dan sangat sakit, dan banyak dari mereka tidak pernah datang ke rumah sakit. Jadi apa yang kita lihat di rumah sakit sebenarnya hanyalah puncak gunung es."

Baca juga: Dijanjikan Vaksin Covid-19, Remaja di India Diperkosa Selama 1 Jam

Halaman:
Baca tentang

Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diduga Menipu, Pengacara Australia Ditangkap untuk Ketiga Kalinya di Papua Nugini

Diduga Menipu, Pengacara Australia Ditangkap untuk Ketiga Kalinya di Papua Nugini

Global
Atlet Lompat Galah AS Positif Covid-19, Atlet Olimpiade Lain Takut 'Efek Domino'

Atlet Lompat Galah AS Positif Covid-19, Atlet Olimpiade Lain Takut "Efek Domino"

Global
AS Akui Keterlibatan China dalam Konflik Afghanistan-Taliban Bisa Jadi 'Positif'

AS Akui Keterlibatan China dalam Konflik Afghanistan-Taliban Bisa Jadi "Positif"

Global
AS Akan Beri BLT Rp 1,4 Juta bagi Warga yang Mau Divaksin

AS Akan Beri BLT Rp 1,4 Juta bagi Warga yang Mau Divaksin

Global
Covid-19 di Thailand Memburuk, ICU Membeludak, RS Kekurangan Ranjang

Covid-19 di Thailand Memburuk, ICU Membeludak, RS Kekurangan Ranjang

Global
32 Tahun Berlalu, Korban Tewas Tragedi Hillsborough Bertambah Jadi 97

32 Tahun Berlalu, Korban Tewas Tragedi Hillsborough Bertambah Jadi 97

Global
Asteroid Seukuran Piramida Giza Melintas Dekat Bumi

Asteroid Seukuran Piramida Giza Melintas Dekat Bumi

Global
POPULER GLOBAL: Raja Malaysia Desak PM Mundur | Gempa Alaska M 8,2

POPULER GLOBAL: Raja Malaysia Desak PM Mundur | Gempa Alaska M 8,2

Global
Kisah Misteri: Bagaimana George HW Bush Lolos dari Kanibalisme Jepang dalam Perang Dunia II

Kisah Misteri: Bagaimana George HW Bush Lolos dari Kanibalisme Jepang dalam Perang Dunia II

Global
Demo Thailand: Apakah Reformasi Monarki yang Dituntut Demonstran Bisa Terwujud?

Demo Thailand: Apakah Reformasi Monarki yang Dituntut Demonstran Bisa Terwujud?

Global
Kisah Putu Pendit, Doktor Perpustakaan yang Tak Dapat Tempat di Indonesia

Kisah Putu Pendit, Doktor Perpustakaan yang Tak Dapat Tempat di Indonesia

Global
Inggris Sumbang 100 Juta Dosis Vaksin AstraZeneca ke Seluruh Dunia, Indonesia Termasuk

Inggris Sumbang 100 Juta Dosis Vaksin AstraZeneca ke Seluruh Dunia, Indonesia Termasuk

Global
Truk Ngebut Tabrak Bus Mogok, 18 Buruh Tewas di India

Truk Ngebut Tabrak Bus Mogok, 18 Buruh Tewas di India

Global
Miliader Sun Dawu Dihukum Penjara 18 Tahun Setelah Vokal Lawan Pemerintah China

Miliader Sun Dawu Dihukum Penjara 18 Tahun Setelah Vokal Lawan Pemerintah China

Global
Tsunami Kecil Melanda Usai Gempa Alaska, Peringatan Bahaya Dicabut

Tsunami Kecil Melanda Usai Gempa Alaska, Peringatan Bahaya Dicabut

Global
komentar
Close Ads X