Kompas.com - 29/04/2021, 18:05 WIB
Petugas kesehatan yang mengenakan alat pelindung diri (APD) membawa kayu untuk menyiapkan tiang pemakaman untuk korban penyakit virus corona (COVID-19) selama kremasi massal di krematorium di New Delhi, India, Senin (26/4/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/ADNAN ABIDIPetugas kesehatan yang mengenakan alat pelindung diri (APD) membawa kayu untuk menyiapkan tiang pemakaman untuk korban penyakit virus corona (COVID-19) selama kremasi massal di krematorium di New Delhi, India, Senin (26/4/2021).

NEW DELHI, KOMPAS.com - Amerika Serikat (AS) meminta warganya untuk keluar dari India sesegera mungkin, karena krisis Covid-19 di negara itu memburuk dengan kecepatan yang mencengangkan.

Kementerian Luar Negeri AS menerbitkan anjuran perjalanan Level 4, yang tertinggi dari jenisnya. Berisi pemberitahuan bagi warga AS "untuk tidak bepergian ke India atau pergi segera jika aman untuk melakukannya."

Baca juga: India Tetap Langsungkan Pemilu Saat Lonjakan Covid-19 Belum Terkendali

“Ada 14 penerbangan harian langsung antara India dan AS dan layanan lain yang terhubung melalui Eropa,” kata Kementerian itu.

Otoritas dan rumah sakit India berjuang mengatasi infeksi dan kematian Covid-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Bloomberg melaporkan, data resmi pada Kamis (29/4/2021) menunjukkan kasus baru naik secara mengejutkan selama 24 jam terakhir menjadi 379.257 rekor baru lain.

Sementara tambahan kematian tercatat 3.645 nyawa, membuat total lebih dari 204.800 orang tewas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dilarang masuk

"Warga negara AS melaporkan ditolak masuk ke rumah sakit di beberapa kota, karena kurangnya ruang," tulis situs web Kedutaan Besar dan Konsulat AS di India dalam peringatan kesehatan.

Dalam peringatan yang diterbitkan otoritas AS juga disebutkan bahwa warga negara AS yang ingin meninggalkan India, harus memanfaatkan pilihan transportasi komersial yang tersedia sekarang.

Semua layanan rutin warga negara AS dan layanan visa di Konsulat Jenderal AS Chennai telah dibatalkan.

Baca juga: Krisis Covid-19 India: Pasien Ini Korbankan Nyawanya Setelah Serahkan Ranjang Rumah Sakit untuk Pria Muda

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, siapa pun yang kembali ke AS dari luar negeri harus menjalani tes virus Covid-19 antara tiga dan lima hari setelah perjalanan.

Halaman:
Baca tentang

Sumber Bloomberg
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kebakaran Hebat Melanda Turki, Para Penduduk Berlarian Menyelamatkan diri

Kebakaran Hebat Melanda Turki, Para Penduduk Berlarian Menyelamatkan diri

Global
29 Juli dalam Sejarah: NASA Lahir pada 1958, Dipicu Gengsi AS

29 Juli dalam Sejarah: NASA Lahir pada 1958, Dipicu Gengsi AS

Global
Tentara Israel Bunuh Bocah Palestina di Dalam Mobil

Tentara Israel Bunuh Bocah Palestina di Dalam Mobil

Global
POPULER GLOBAL: 2 Geng Monyet Bentrok Berebut Makanan | Covid-19 di Tokyo Melonjak Setelah Olimpiade Dimulai

POPULER GLOBAL: 2 Geng Monyet Bentrok Berebut Makanan | Covid-19 di Tokyo Melonjak Setelah Olimpiade Dimulai

Global
Ibu Ini Ungkap Lelahnya Miliki 9 Bayi, Sediakan 100 Popok dan 6 Liter Susu Setiap Hari

Ibu Ini Ungkap Lelahnya Miliki 9 Bayi, Sediakan 100 Popok dan 6 Liter Susu Setiap Hari

Global
Kemenkes Malaysia Klaim Ikut Bantu Peraih Medali Emas Olimpiade Pertama Filipina

Kemenkes Malaysia Klaim Ikut Bantu Peraih Medali Emas Olimpiade Pertama Filipina

Global
Ibu Kota Jepang Catatkan 3.177 Kasus Covid-19 Baru, Rekor dalam 2 Hari Beruntun

Ibu Kota Jepang Catatkan 3.177 Kasus Covid-19 Baru, Rekor dalam 2 Hari Beruntun

Global
Selundupkan Batu Bara Korea Utara ke Indonesia, Pria Australia Ini Dipenjara

Selundupkan Batu Bara Korea Utara ke Indonesia, Pria Australia Ini Dipenjara

Global
Gangster yang Ditakuti Berjuluk 'Si Rambut' Ini Ditangkap dalam Baku Tembak

Gangster yang Ditakuti Berjuluk "Si Rambut" Ini Ditangkap dalam Baku Tembak

Global
Pakar: Indonesia Bisa Jadi Negara Terakhir di Dunia yang Keluar dari Krisis Pandemi Covid-19

Pakar: Indonesia Bisa Jadi Negara Terakhir di Dunia yang Keluar dari Krisis Pandemi Covid-19

Global
Guncang dan Tampar Keras Atlet Olimpiade, Pelatih Judo Jerman Disorot

Guncang dan Tampar Keras Atlet Olimpiade, Pelatih Judo Jerman Disorot

Global
Kepada China, Taliban Janji Afghanistan Takkan Jadi Sarang Separatis

Kepada China, Taliban Janji Afghanistan Takkan Jadi Sarang Separatis

Global
Kedutaan Kuba di Paris Diserang Bom Molotov, Pejabat Salahkan AS

Kedutaan Kuba di Paris Diserang Bom Molotov, Pejabat Salahkan AS

Global
Ibu Mereka Meninggal karena Covid-19, Keponakan Presiden Tajikistan Pukuli Menkes

Ibu Mereka Meninggal karena Covid-19, Keponakan Presiden Tajikistan Pukuli Menkes

Global
Kebakaran Besar di Oregon Hancurkan Lebih dari 400 Bangunan dan 340 Kendaraan

Kebakaran Besar di Oregon Hancurkan Lebih dari 400 Bangunan dan 340 Kendaraan

Global
komentar
Close Ads X