Covid-19 di India Melonjak Parah, WHO Sebut Ini Penyebabnya...

Kompas.com - 28/04/2021, 05:43 WIB
Seorang pasien memakai masker oksigen dibawa ke rumah sakit Covid-19 untuk dirawat di tengah penyebaran penyakit virus corona (Covid-19) di Ahmedabad, India, Senin (26/4/2021). India dihantam kengerian dengan lonjakan kasus Covid-19 mencetak rekor tertinggi dunia melampaui 17 juta kasus. REUTERS/AMIT DAVESeorang pasien memakai masker oksigen dibawa ke rumah sakit Covid-19 untuk dirawat di tengah penyebaran penyakit virus corona (Covid-19) di Ahmedabad, India, Senin (26/4/2021). India dihantam kengerian dengan lonjakan kasus Covid-19 mencetak rekor tertinggi dunia melampaui 17 juta kasus.

KOMPAS.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, pertemuan massal, rendahnya tingkat vaksinasi, dan varian baru virus corona yang ganas menyebabkan kasus Covid-19 di India melonjak parah.

WHO menyebutkan, kombinasi ketiga penyebab tersebut menjadi "badai sempurna" yang membuat gelombang kedua Covid-19 yang mematikan di India.

Juru bicara WHO, Tarik Jasarevic, pada Selasa (27/4/2021), memperingatkan agar India tidak menyalahkan varian baru virus corona sebagai satu-satunya penyebab tsunami Covid-19 yang melanda dalam beberapa pekan terakhir.

Baca juga: [POPULER GLOBAL] India Tebang Pohon Taman untuk Kremasi Korban Covid-19| Video Nyanyian “Sampai Jumpa” Awak KRI Nanggala-402 Diberitakan Dunia

Jasarevic menyatakan bahwa perilaku berpuas diri terhadap capaian berkurangnya kasus Covid-19 juga telah memainkan peran dalam mendorong sistem perawatan kesehatan negara itu berada di ambang kehancuran.

Satu varian baru virus corona yang ditemukan beredar di India, B.1.617 yang memiliki dua mutasi, dianggap lebih menular, menurut beberapa laporan sains dan anekdot awal dari dokter di garis depan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Sejauh mana perubahan virus corona yang bertanggung jawab atas pesatnya peningkatan kasus di negara ini masih belum jelas, karena ada faktor lain, seperti pertemuan besar baru-baru ini yang mungkin telah berkontribusi pada peningkatan kasus tersebut,” kata Jasarevic, seperti dilansir The Guardian pada Selasa (27/4/2021).

Baca juga: Covid-19 Bobol Sistem Kesehatan India, Panik Pun Melanda


Kepanikan

WHO juga mengatakan, ada tekanan yang tidak perlu diberikan pada sistem perawatan kesehatan India, oleh orang-orang yang pergi ke rumah sakit dalam keadaan panik, ketika mereka dapat pulih dari Covid-19 di rumah.

Jasarevic menekankan bahwa hanya sekitar 15 persen pasien Covid-19 di India yang membutuhkan perawatan di rumah sakit.

India mencatat satu hari lagi dengan kasus baru Covid-19 lebih dari 300.000 dan 2.771 kematian baru pada Selasa (27/4/2021).

Namun, para ahli kesehatan yakin jumlah korban resmi jauh lebih tinggi karena negara bagian padat penduduk, seperti Uttar Pradesh dan Gujarat dituduh kurang menghitung kematian dan kasus Covid-19.

Dengan laboratorium pengujian Covid-19 yang kewalahan di kota-kota, seperti Delhi, banyak orang dengan gejala tidak dapat melakukan tes.

Tingkat positif Covid-1-9 di Delhi terus meningkat hingga lebih dari 35 persen, sedangkan di Kota Kolkata di Benggala Barat, negara bagian yang masih melalui pemilihan negara bagian yang sangat dikritik, dokter melaporkan hampir 50 persen.

Baca juga: Tsunami Corona di India: 117 Orang Meninggal Per Jam, Anak Buang Ibunya di Jalan

Bantuan

WHO juga merupakan bagian dari upaya internasional yang berkembang untuk membawa bantuan ke India, karena negara tersebut telah dilumpuhkan oleh kekurangan oksigen dan peralatan medis yang akut.

Kepala WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan akan mengirim 4.000 konsentrator oksigen ke India dan mengerahkan lebih dari 2.000 ahli di India untuk upaya tanggap pandemi.

“Situasi di India sangat memilukan,” kata Tedros. “WHO melakukan semua yang kami bisa.”

Pada Selasa pagi waktu setempat (27/4/2021), penerbangan dari Inggris yang membawa persediaan medis penting termasuk ventilator mendarat di Delhi.

Enam wadah oksigen diterbangkan dari Dubai dan dalam percakapan telepon antara perdana menteri India, Narendra Modi, dan presiden AS, Joe Biden, pada Senin (16/4/2021).

Biden berjanji "dukungan teguh Amerika" kepada India bahwa akan menyediakan pasokan dan vaksin terkait oksigen. bahan baku.

Baca juga: 52 Penumpang dari India Positif Covid-19 di Hong Kong

Jerman terdorong untuk menyediakan produksi oksigen yang besar.

Perancis mengatakan akan mengirim pasokan ke India melalui udara dan laut, termasuk 8 konsentrator oksigen, wadah oksigen cair, dan 28 respirator.

Uni Eropa (UE) mengatakan akan mengirim obat dan oksigen ke India dalam beberapa hari mendatang.

“UE mengumpulkan sumber daya untuk menanggapi dengan cepat permintaan bantuan India,” kata Ursula von der Leyen, presiden komisi Eropa, di Twitter.

Janji dukungan juga datang dari Denmark, Arab Saudi, UEA, Australia, dan Bhutan.

Kerajaan kecil yang bertetangga dengan India, juga mengatakan akan mengirimkan “beberapa ratus liter” oksigen segera setelah pabrik oksigen yang baru dibangun dan beroperasi.

Pada Maret, India memberi Bhutan lebih dari setengah juta vaksin Oxford/AstraZeneca, yang membantu negara tersebut menerapkan salah satu peluncuran vaksinasi tercepat di dunia, di mana ia memvaksinasi 93 persen populasi kecil hanya dalam 16 hari.

Baca juga: Keluarga Korban Covid-19 di India Marah dengan Pemerintah: Kami Dibiarkan Mati

Banyak yang khawatir bahwa bantuan internasional yang dikirim ke India tidak akan cukup untuk mengisi kekurangan pasokan oksigen, yang telah memengaruhi rumah sakit di Delhi dan Uttar Pradesh.

Meskipun menteri utama negara bagian itu bersikeras bahwa "tidak ada kekurangan oksigen", dan mengancam rumah sakit swasta dengan tuntutan pidana, jika mereka “menyebarkan rumor” tentang kelangkaan oksigen.

Pada Senin, Australia mengatakan akan menangguhkan penerbangan langsung dari India hingga setidaknya 15 Mei karena meningkatnya kasus Covid.

Thailand, Bangladesh, Singapura dan Inggris telah membatasi perjalanan udara dari India.

Di Delhi, asap mengepul dari puluhan tumpukan kayu yang menyala di dalam tempat parkir yang telah diubah menjadi krematorium darurat.

"Orang-orang sekarat, sekarat dan sekarat," kata Jitender Singh Shanty, yang mengkoordinasikan kremasi sekitar 100 jenazah setiap hari di lokasi di timur kota itu, kepada AFP.

“Jika kami mendapatkan lebih banyak jenazah, maka kami akan mengkremasi di jalan. Tidak ada lagi tempat di sini, ” ucapnya.

Baca juga: Kasus Penipuan Jual-Beli Obat Muncul di Tengah Lonjakan Covid-19 di India

 


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.