Pemerintah Bayangan Myanmar Minta Diundang ke Pertemuan ASEAN di Indonesia

Kompas.com - 18/04/2021, 19:05 WIB
Para tenaga medis dan pelajar ikut berdemo menentang kudeta Myanmar sejak subuh di Mandalay, pada Minggu (21/3/2021). STR/AFPPara tenaga medis dan pelajar ikut berdemo menentang kudeta Myanmar sejak subuh di Mandalay, pada Minggu (21/3/2021).

NAYPYIDAW, KOMPAS.com – Pemerintah bayangan Myanmar mendesak para pemimpin ASEAN agar mengundangnya dalam pembicaraan di Jakarta, Indonesia, pekan depan.

Selain itu, pemerintah bayangan juga meminta para negara-negara ASEAN untuk tidak mengakui junta militer Myanmar yang telah melakukan kudeta pada 1 Februari.

Baca juga: Militer Myanmar Akan Bebaskan 23.000 Tahanan Jelang Tahun Baru Buddha

Pemerintah bayangan Myanmar dibentuk oleh anggota parlemen yang digulingkan junta militer. Mereka menamai diri National Unity Government (NUG).

Pemimpin junta militer Myanmar Min Aung Hlaing disebut bakal menghadiri pertemuan para pemimpin ASEAN pada Sabtu (24/4/2021) mendatang.

Pertemuan ASEAN itu dimaksudkan untuk mengatasi krisis yang sedang berlangsung di Myanmar pasca-kudeta militer sebagaimana dilansir AFP, Minggu (18/4/2021).

Jika Min Aung Hlaing benar-benar hadir, itu akan menjadi agenda resmi pertamanya ke luar negeri sebagai pemimpin junta setelah militer menggulingkan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi pada 1 Februari.

Baca juga: Pemimpin Junta Militer Myanmar Akan ke Jakarta, Hadiri Pertemuan ASEAN

Undangan untuk Min Aung Hlaing ke pertemuan tersebut menuai cemoohan dari para aktivis. Mereka mendesak para pemimpin negara untuk tidak secara resmi mengakui junta.

Wakil menteri luar negeri pemerintah bayangan Myanmar, Moe Zaw Oo, mengatakan bahwa ASEAN belum menjangkau mereka.

"Jika ASEAN ingin membantu menyelesaikan situasi Myanmar, mereka tidak akan mencapai apa pun tanpa berkonsultasi dan bernegosiasi dengan NUG,” kata Moe kepada Burma Voice of America.

Dia menambahkan, NUG merupakan pemerintah yang sah karena didukung oleh rakyat Myanmar dan memiliki legitimasi penuh.

Baca juga: Junta Myanmar Bobol Kotak Amal Masjid dan Tembak Mati 2 Warga Sipil

Halaman:

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X