Kompas.com - 18/04/2021, 11:54 WIB
Sekitar 200 ton cangkang kerang raksasa yang dipanen secara ilegal senilai hampir 25 juta dollar AS (Rp 364 miliar) telah disita di Filipina.
@JOVILANDXRITA via TWITTERSekitar 200 ton cangkang kerang raksasa yang dipanen secara ilegal senilai hampir 25 juta dollar AS (Rp 364 miliar) telah disita di Filipina.

MANILA, KOMPAS.com - Sekitar 200 ton cangkang kerang raksasa yang dipanen secara ilegal senilai hampir 25 juta dollar AS (Rp 364 miliar) telah disita di Filipina.

Penyitaan tersebut adalah salah satu tangkapan terbesar dari penyelundupan spesies yang terancam punah.

Empat tersangka telah ditangkap di sebuah pulau di provinsi Palawan yang dilindungi secara ekologis.

Baca juga: Detik-detik Kepulangan 11 Orangutan ke Indonesia, Usai Diselamatkan dari Penyelundupan di Thailand dan Malaysia

Kerang raksasa bisa tumbuh lebih besar dari satu meter, dan beratnya mencapai 250kg. Mereka dipandang penting bagi ekosistem laut setempat.

Filipina adalah rumah bagi sebagian besar spesies kerang tropis raksasa dunia ini.

Jovic Fabello, juru bicara Dewan Palawan untuk Pembangunan Berkelanjutan, mengatakan kerang yang disita termasuk Tridacna gigas, kerang terbesar di dunia.

"Mengambil kerang raksasa dari habitat aslinya adalah bentuk kejahatan antargenerasi makhluk hidup," katanya kepada kantor berita AFP pada Sabtu (17/4/2021).

"Ini akan memengaruhi ekosistem laut secara permanen pada generasi species ini di masa yang akan datang. Dampaknya lingkungan akan kehilangan manfaat yang diperoleh dari keberadaan species itu," tambahnya.

Baca juga: Karena Nama Bos Mafia di Film John Wick, Polisi Italia Gagalkan Penyelundupan Kokain

Tridacna gigas mengandung alga laut yang merupakan sumber makanan bagi banyak spesies ikan yang dimakan manusia.

Species ini semakin rentan terhadap perburuan, baik untuk daging dan cangkangnya, yang digunakan sebagai pengganti gading dalam perhiasan dan dekorasi.

BBC melaporkan di Filipina, membunuh spesies yang terancam punah dapat menyebabkan hukuman penjara hingga 12 tahun dan denda hingga satu juta peso (Rp 14,5 miliar).

Baca juga: Rumor Sebut Kim Jong Un Habiskan Uang dari Penyelundupan Narkotika, Senjata dan Perdagangan Manusia


Sumber BBC, AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X