Musik dan Pijat, Rahasia Petani Malaysia Berhasil Budidayakan Melon Jepang

Kompas.com - 17/04/2021, 18:44 WIB
Seorang petani memoles melon Jepang di Mono Farm di Putrajaya, Malaysia, 8 April 2021. REUTERS via VOA INDONESIASeorang petani memoles melon Jepang di Mono Farm di Putrajaya, Malaysia, 8 April 2021.

PUTRAJAYA, KOMPAS.com - Setelah lebih dari satu dekade bereksperimen, tiga petani Malaysia mengatakan bahwa mereka telah menemukan ramuan nutrisi dan perawatan yang tepat untuk berhasil menanam melon Jepang, salah satu buah termahal di dunia.

Para petani di perusahaan Malaysia, Mono Premium Melon, secara teratur menggosok melon dengan kain lembut atau sarung tangan, sebuah praktik yang disebut "tama-fuki" sebagaimana dilansir VOA Indonesia.

Baca juga: Jalankan Puasa, 2 Satpam di Malaysia Ini Disiksa Majikan

Praktik ini diyakini dapat meningkatkan cita rasa melon. Selain itu, para petani juga memutar musik klasik melalui pengeras suara di rumah kaca, yang diyakini dapat merangsang pertumbuhan buah itu.

"Setiap melon Jepang yang Anda lihat di pertanian kami hampir seperti karya seni," kata Seh Cheng Siang, direktur dan salah satu pendiri Mono, di perkebunan perusahaan di ibu kota administratif Malaysia, Putrajaya.

Sejak abad terakhir, petani di Jepang telah menyempurnakan seni budidaya melon ini, yang dihargai mahal karena rasanya dan bentuknya yang bulat. Buah tersebut dijual di toko-toko kelas atas sebagai barang mewah.

Dalam upaya untuk menyamai kualitas itu, para petani Malaysia harus berjuang dengan iklim tropis negara itu yang panas dan lembab, jauh dari kondisi iklim di Jepang.

Baca juga: Bulan Puasa Tiba, Malaysia Longgarkan Aturan Covid-19

“Kami harus memastikan bahwa nutrisi, penyiraman dan pemupukan dilakukan dengan sangat konsisten dan tepat,” kata Seh seraya menambahkan bahwa mereka mencoba menanam lebih dari 10 varietas melon Jepang, sebelum mereka menemukan yang tepat.

Setelah membawa bibit melon dari Jepang, para petani Malaysia melakukan perjalanan ke perkebunan Jepang untuk mempelajari metode budidaya yang akan dicoba dan ditiru di Malaysia.

Mereka juga menggunakan metode coba-coba dalam mengatasi tantangan seperti menentukan komposisi nutrisi optimal yang diberikan pada tanaman melon.

Sebanyak 200 melon pilihan Mono yang pertama telah terjual habis, terutama melalui penjualan online.

Melon tersebut dijual masing-masing dengan harga 168 ringgit atau sekitar Rp 590.000, hanya sepertiga dari harga biasanya varietas Jepang.

Baca juga: Wakil Menteri di Malaysia Tertidur Saat Acara Sekolah, Berulang Kali Dibangunkan Tidak Merespons


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X