Kompas.com - 15/04/2021, 15:11 WIB
Kampung Linescio, Provinsi Tessin, Swiss Selatan, yang dari tahun ke tahun kehilangan penduduknya. Mereka pergi karena di desa ini sulit untuk berkembang dan memilih hijrah hingga ke Amerika dan Australia. KOMPAS.com/KRISNA DIANTHAKampung Linescio, Provinsi Tessin, Swiss Selatan, yang dari tahun ke tahun kehilangan penduduknya. Mereka pergi karena di desa ini sulit untuk berkembang dan memilih hijrah hingga ke Amerika dan Australia.

ZURICH, KOMPAS.com - Musim mulai berganti di Eropa, juga di Swiss. Tidak terkecuali di Linescio, Kampung terpencil di Swiss Selatan ini mulai menggeliat dari tidur panjangnya. Hangat datang, dingin mulai menghilang. Salju meleleh dan bunga bermekaran.

Tanda kehidupan itu makin nampak ketika kami menemukan sebuah cafe yang mulai membuka pintunya. "Untuk menyambut turis liburan Paskah,“ tutur Andrea, pengelolanya. Jika musim panas hilang, kafe itu juga menghilang. "Kembali tidur panjang,“ imbuh Andrea.

Musim dingin, desa ini menjadi desa mati. Turis pergi, dan penduduk lokal hanya keluar rumah seperlunya saja. Selebihnya, menghangatkan diri di depan perapian, sambil sesekali memandang perbukitan yang dialiri sungai Rovana.

Baca juga: 4 Destinasi Wisata di Swiss yang Memiliki Suasana Tenang

Musim dingin tidak banyak yang bisa dilihat di kampung ini. Bukan hanya turis yang enggan datang. Orang lokal, khususnya generasi muda, juga tidak kerasan. "Di Tessin, salah satunya desa ini, terkenal menjadi desa mati. Penduduknya sudah pergi,“ kata Andrea.

Menempel di lereng bukit Lombardia, berada di ketinggian 668 mdpl, tidak begitu mudah untuk menjangkaunya. Meskipun beraspal mulus, namun harus melewati jalur berliku liku. Di parkiran, plat mobil sebagian besar dari luar Linescio.

150 tahun silam, Linescio berpenduduk 243 jiwa. Kini, tinggal 20 orang. Sebagian besar hijrah ke kota kota besar lainnya, bahkan sampai Amerika dan Australia.

Menemukan orang yang ingin menjadi kepala desa, bukan pekerjaan muda. "Itulah ciri khas desa yang ditinggalkan penduduknya. Mau apalagi,“ kata Andrea.

Jika Linescio tidak ditinggalkan semua penduduknya, semua karena jasa Umberdo Floreo Hollenwerger. Pria asal Lucerne, Swiss Tengah ini, mendirikan hostelleria, penginapan murah meriah untuk turis massal pada 2016.

Turis diajak memotong rumput atau menata bebatuan untuk dinding rumah, arsitektur khas Tessin, Swiss Selatan.

Baca juga: Dijuluki Kota Separatis, Daerah di Swiss Ini Pilih Pindah Provinsi

Atau hanya bermalas malasan di tepi sungai Rovana. Ceruk bukit yang menjadi aliran Sungai Rovana, pada titik tertentu, mirip sungai berair hijau kebiruan di lembah Valle Verzasca, tetangga desa ini. Sungai di Valle Verzasca menjadi viral di dunia maya berkat airnya yang hijau kebiruan.

Sejak adanya hosteleria itulah, mulai ada kehidupan di desa ini. Meskipun ada penurunan jumlah penduduk, namun tidak sedrastis dulu.

Beberapa kampung di Swiss, khususnya bagian selatan, mengalami kesulitan untuk bertahan. Faido adalah salah satu kampung yang kini menjadi kampung mati karena semua warganya pergi merantau.KOMPAS.com/KRISNA DIANTHA Beberapa kampung di Swiss, khususnya bagian selatan, mengalami kesulitan untuk bertahan. Faido adalah salah satu kampung yang kini menjadi kampung mati karena semua warganya pergi merantau.

Robohnya kampung Faido

Jika Linescio mati mati bisa bertahan, tidak demikian dengan kampung Faido, tetangga desa. Faido kini menjelma seperti Angkor Watt. Lumut dan akar pohon menguasai bangunan batu di bukit Lombardia lainnya.

Hanya 15 menit berjalan kaki dari Linescio, setelah menyeberangi jembatan batu kuno di atas Sungai Rovana, jalan setapak yang kini ditutup daun daun kering mengantarkan ke desa hantu Faido.

"Di Tessin banyak desa atau bangunan yang ditinggalkan begitu saja,“ kata Marco, salah satu turis dari Swiss Tengah. Di bagian Swiss lain, Swiss Tengah, Barat, Timur atau Utara, tidak banyak bangunan terbengkalai.

Baca juga: Menengok Moutier, Daerah Berjuluk Kota Separatis di Swiss

"Karena ada uang untuk membangun kembali,“ imbuh Marco. Di sini, masih kata Marco, sumber keuangan tidak selancar di Swiss Tengah, Barat, Timur atau Utara.

Jika pun ada bangunan yang masih berfungsi di kampung Faido, hanyalah sebuah chapell mungil di tepi jalan desa.

Namun engsel pintunya jebol. Hanya bekas lilin di altar dengan foto bunda suci Maria, menunjukkan masih ada orang yang berdoa di tempat ini.

Faido dihubungkan jalan setapak antara Linescio dan Cevio. Pejalan kaki bisa jadi menggunakan chapell itu untuk berdoa.

Baca juga: 5 Gunung di Swiss yang Bisa Dikunjungi dengan Cable Car

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berlian Hitam Terbesar Dipamerkan di Dubai, Ini Wujudnya

Berlian Hitam Terbesar Dipamerkan di Dubai, Ini Wujudnya

Global
Viral Video Polisi Tanya Pengendara Mobil Manual: Kakimu Tidak Kram?

Viral Video Polisi Tanya Pengendara Mobil Manual: Kakimu Tidak Kram?

Global
'Monster Laut' Ditemukan seperti Hiu Dimutilasi, Apakah Ikan Terbesar di Dunia?

"Monster Laut" Ditemukan seperti Hiu Dimutilasi, Apakah Ikan Terbesar di Dunia?

Global
Kisah Rohana, Wanita di Malaysia yang Sejak Kecil Ditinggal Ibunya Kembali ke Indonesia, Kini Kesulitan Dapat Kewarganegaraan

Kisah Rohana, Wanita di Malaysia yang Sejak Kecil Ditinggal Ibunya Kembali ke Indonesia, Kini Kesulitan Dapat Kewarganegaraan

Global
Ada Jalur Pemakaman Penuh dengan Kuburan Kuno Ditemukan di Arab Saudi

Ada Jalur Pemakaman Penuh dengan Kuburan Kuno Ditemukan di Arab Saudi

Global
Seorang Pria Tiba-tiba Dorong Wanita ke Arah Kereta Bawah Tanah yang Melaju hingga Tewas

Seorang Pria Tiba-tiba Dorong Wanita ke Arah Kereta Bawah Tanah yang Melaju hingga Tewas

Global
China Batalkan Rencana untuk Jual Tiket Olimpiade Beijing ke Publik

China Batalkan Rencana untuk Jual Tiket Olimpiade Beijing ke Publik

Global
Bintang Porno Tanding Lawan Model Wanita di MMA, Dipisahkan Penonton yang Masuk Ring

Bintang Porno Tanding Lawan Model Wanita di MMA, Dipisahkan Penonton yang Masuk Ring

Global
Warga China Diminta Hati-hati Beli Barang Impor, Waspadai Penularan Covid-19 Lewat Benda

Warga China Diminta Hati-hati Beli Barang Impor, Waspadai Penularan Covid-19 Lewat Benda

Global
China Laporkan Dua Orang Meninggal karena Flu Burung, Tiga Lainnya Masih Dirawat Intensif

China Laporkan Dua Orang Meninggal karena Flu Burung, Tiga Lainnya Masih Dirawat Intensif

Global
Jadi Penumpang Sendirian di Pesawat, Pria Ini Bebas Rebahan dan Gratis Makan Semua

Jadi Penumpang Sendirian di Pesawat, Pria Ini Bebas Rebahan dan Gratis Makan Semua

Global
China Tingkatkan Kewaspadaan Covid-19 Saat Liburan Imlek Dimulai

China Tingkatkan Kewaspadaan Covid-19 Saat Liburan Imlek Dimulai

Global
Internet di Tonga Putus Usai Tsunami, Perbaikan Bisa sampai 2 Minggu

Internet di Tonga Putus Usai Tsunami, Perbaikan Bisa sampai 2 Minggu

Global
Tsunami Tonga: Internet dan Telepon Mati, 105.000 Warga Tak Bisa Dihubungi

Tsunami Tonga: Internet dan Telepon Mati, 105.000 Warga Tak Bisa Dihubungi

Global
Jepang Majukan Waktu Pemberian Vaksin Booster Covid-19 hingga 2 Bulan

Jepang Majukan Waktu Pemberian Vaksin Booster Covid-19 hingga 2 Bulan

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.