Jerman Campur Penggunaan Vaksin Covid-19 AstraZeneca, Ganti Dosis Kedua dengan Jenis Lain

Kompas.com - 14/04/2021, 22:57 WIB
Dengan mempertimbangkan efek samping berupa pembekuan darah, Pemerintah Australia memutuskan tak akan memberikan vaksin AstraZeneca kepada warga berusia 50 tahun ke bawah. REUTERS/DADO RUVIC via ABC INDONESIADengan mempertimbangkan efek samping berupa pembekuan darah, Pemerintah Australia memutuskan tak akan memberikan vaksin AstraZeneca kepada warga berusia 50 tahun ke bawah.

BERLIN, KOMPAS.com - Orang berusia di bawah 60 tahun yang telah diberi dosis pertama vaksin Covid-19 AstraZeneca di Jerman, akan menerima suntikan berbeda untuk dosis kedua mereka.

Keputusan itu disetujui oleh Menteri Kesehatan Federal dan Regional Jerman pada Selasa (13/4/2021) melansir AFP.

Baca juga: Diduga Punya Efek Samping Serius, Vaksin AstraZeneca Dihentikan di Denmark

Sebelumnya pada 30 Maret, Jerman mengumumkan tidak akan lagi menawarkan vaksin AstraZeneca dua dosis kepada orang-orang yang berusia di bawah 60 tahun.

Kebijakan itu dilakukan atas kekhawatiran kemungkinan adanya kaitan dengan beberapa kasus pembekuan darah.

Kantor berita DPA mengatakan para menteri sepakat bahwa orang-orang di kelompok usia yang lebih muda, yang menerima dosis AstraZeneca pertama sebelum pengumuman 30 Maret, akan ditawarkan vaksin BioNTech-Pfizer untuk dosis kedua, atau vaksin Moderna.

"Solusi yang telah ditemukan akan menawarkan tingkat perlindungan yang baik," kata Menteri Kesehatan Jerman Bavaria Klaus Holetschek kepada DPA.

Kebijakan baru ini sejalan dengan rekomendasi yang dikeluarkan minggu lalu oleh komisi vaksin Jerman. Mereka juga merekomendasikan injeksi kedua diberikan 12 minggu setelah dosis awal AstraZeneca.

Baca juga: Ada Efek Samping Vaksin AstraZeneca, Australia Atur Ulang Vaksinasi Covid-19

Jerman termasuk di antara banyak negara, yang telah membatasi penggunaan vaksin AstraZeneca untuk orang tua. Itu dilakukan setelah pembekuan darah terdeteksi pada sejumlah kecil orang muda, yang menerima suntikan tersebut.

Badan Obat Eropa (EMA) pekan lalu mengatakan pembekuan darah yang tidak biasa, harus dicatat sebagai efek samping yang sangat langka dari vaksin AstraZeneca. EMA juga menekankan manfaat keseluruhan dalam mencegah Covid-19, melebihi risikonya.

Menurut EMA, Ada 222 kasus trombosis atipikal dari 34 juta suntikan AstraZeneca yang dilakukan di Wilayah Ekonomi Eropa (UE, Islandia, Norwegia, Liechtenstein) dan Inggris, hingga 4 April. Dan ada 18 kematian hingga 22 Maret.

Halaman:
Baca tentang

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X