Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tertekan Pandemi, Presiden Brasil Pecat Tiga Komandan Militer Sekaligus Setelah Memecat Menteri Pertahanan

Kompas.com - 31/03/2021, 09:40 WIB

BRASILIA, KOMPAS.com - Presiden Brasil memecat Komandan Militer Angkatan Darat, Angkatan Laut dan Angkatan Udara Brasil dipecat pada Selasa (30/3/2021), menyusul semakin parahnya pengendalian Covid-19 di negara itu. 

Bloomberg melaporkan menurut dua orang yang dekat dengan angkatan bersenjata, perombakan para komandan militer dilakukan karena mereka tidak senang dengan penggantian Menteri Pertahanan Fernando Azevedo e Silva.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro, mencopot Menteri Pertahanan secara mendadak dan tanpa peringatan sebelumnya.

Kebijakan itu merupakan bagian dari restrukturisasi kabinet yang luas. Pasalnya sekutu pemerintah di kongres menyatakan ketidakpuasan terhadap tanggapan pandemi pemerintahan Bolsonaro.

Tiga komandan militer yang dipecat yaitu, Jenderal Edson Pujol, Laksamana Ilques Barbosa dan Brigadir Antonio Carlos Moretti Bermudez.

Pemecatan dilakukan selama pertemuan dengan Azevedo e Silva dan Walter Braga Netto, yang akan mengambil alih sebagai Menteri Pertahanan Brasil dalam beberapa hari mendatang.

Perubahan tersebut diumumkan oleh kementerian dalam sebuah pernyataan, dan penggantinya belum disebutkan. Ketiganya telah berada di pos mereka sejak Januari 2019.

Baca juga: Brasil Catat Kasus Kematian Harian Covid-19 Tertinggi di Dunia, Berpotensi Makin Parah

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

“Apa yang terjadi adalah putusnya hubungan antara Bolsonaro dan intitusi angkatan bersenjata Brasil,” kata Octavio Amorim Neto, ilmuwan politik ahli hubungan sipil-militer yang mengajar di Getulio Vargas Foundation, salah satu universitas top Brasil, di Rio de Janeiro.

"Ini berarti salah satu pilar utama pemerintahannya menjauhkan diri dari Bolsonaro."

Bolsonaro, telah berada di bawah tekanan, karena tanggapannya terhadap pandemi. Mantan kapten militer yang tidak berafiliasi dengan partai politik mana pun itu, kini perlu memberi ruang bagi sekutu dari kelompok sentris yang pernah dihina.

Halaman:
Baca tentang
Sumber Bloomberg
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita WNI Terdampak Gempa di Turkiye: Ditanya Anak, 'Mama Gimana kalau Kita Meninggal?'

Cerita WNI Terdampak Gempa di Turkiye: Ditanya Anak, "Mama Gimana kalau Kita Meninggal?"

Global
Korban Tewas Gempa Turkiye dan Suriah Melampaui 15.000

Korban Tewas Gempa Turkiye dan Suriah Melampaui 15.000

Global
Muncul Teori Konspirasi AS Sengaja Ciptakan Gempa Turkiye Pakai Teknologi HAARP

Muncul Teori Konspirasi AS Sengaja Ciptakan Gempa Turkiye Pakai Teknologi HAARP

Global
6 Bulan Pasca-banjir, Nasib Warga Miskin Pakistan Kian Terpuruk

6 Bulan Pasca-banjir, Nasib Warga Miskin Pakistan Kian Terpuruk

Global
Dubes Ukraina Kecam Pentolan Pink Floyd Roger Waters

Dubes Ukraina Kecam Pentolan Pink Floyd Roger Waters

Global
Intel AS: Balon Mata-mata China Dirancang untuk Awasi Militer Seluruh Dunia

Intel AS: Balon Mata-mata China Dirancang untuk Awasi Militer Seluruh Dunia

Global
Twitter 'Down' di Turkiye Setelah Warga Protes Lambatnya Bantuan Gempa

Twitter "Down" di Turkiye Setelah Warga Protes Lambatnya Bantuan Gempa

Global
Derita Warga Suriah: Mengungsi karena Perang, Kini Lari dari Gempa

Derita Warga Suriah: Mengungsi karena Perang, Kini Lari dari Gempa

Global
Ada Indikasi Kuat Putin Berikan Separatis Rudal yang Tembak MH17

Ada Indikasi Kuat Putin Berikan Separatis Rudal yang Tembak MH17

Global
Rangkuman Hari Ke-350 Serangan Rusia ke Ukraina: Zelensky ke Inggris | 24 Jam Paling Mematikan

Rangkuman Hari Ke-350 Serangan Rusia ke Ukraina: Zelensky ke Inggris | 24 Jam Paling Mematikan

Global
[POPULER GLOBAL] Gempa Turkiye-Suriah 11.236 Tewas | Putri Kim Jong Un Muncul Lagi

[POPULER GLOBAL] Gempa Turkiye-Suriah 11.236 Tewas | Putri Kim Jong Un Muncul Lagi

Global
Sekjen PBB Khawatir Perang dan Konflik di Dunia Kian Meluas

Sekjen PBB Khawatir Perang dan Konflik di Dunia Kian Meluas

Global
Saat Katak Jadi Penumpang Gelap Pesawat, Picu Alarm Pemeriksaan Bandara...

Saat Katak Jadi Penumpang Gelap Pesawat, Picu Alarm Pemeriksaan Bandara...

Global
Krisis dalam Krisis di Suriah: Rusak karena Perang, Hancur akibat Gempa

Krisis dalam Krisis di Suriah: Rusak karena Perang, Hancur akibat Gempa

Global
Erdogan Akui Ada Masalah dalam Pemerintahannya Saat Respons Gempa

Erdogan Akui Ada Masalah dalam Pemerintahannya Saat Respons Gempa

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+