Intelijen AS Waspadai Afghanistan Akan Segera Dikuasai Milisi Taliban

Kompas.com - 27/03/2021, 11:49 WIB
Pasukan Taliban. AFP PHOTOPasukan Taliban.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Pasukan Taliban dapat kuasai Afghanistan dalam 2-3 tahun ke depan, jika AS tarik mundur pasukan sebelum kesepakatan pembagian kekuasaan jelas antara pihak bertikai itu.

Melansir Reuters pada Sabtu (27/3/2021), badan intelijen AS melaporkan kepada pemerintahan Joe Biden tentang potensi sebagian besar Afghanistan dikuasai kekuatan milisi Taliban.

Pengambilalihan kendali Afghanistan seperti itu berpotensi akan memungkinkan Al-Qaeda untuk kembali mencokol di negara yang dilanda konflik berkepanjangan itu, menurut laporan New York Times yang mengutip pejabat AS dengan syarat anonim.

Baca juga: Korban Sipil Konflik Afghanistan-Taliban 2020 Capai 8.820, Meningkat Setelah Pembicaraan Damai

Presiden Joe Biden sedang mempertimbangkan untuk memenuhi tenggat waktu 1 Mei penarikan semua pasukan yang tersisa di sana, yaitu sekitar 3.500, seperti kesepakatan pada Februari 2020.

Kesepakatan itu dibuat AS dengan Taliban di bawah pemerintah Donald Trump.

Sejumlah pejabat AS lebih diungkapkan sumber memilih untuk mempertahankan pasukan AS di Afghanistan dengan mempertimbangkan laporan dari badan intelijen negara tentang potensi bahaya yang mengancam.

Baca juga: Menhan Jerman Khawatir Serangan Taliban di Afghanistan Bakal Meningkat

Pernyataan resmi sementara ini belum dikeluarkan. Gedung Putih menolak untuk berkomentar dulu.

Laporan intelijen AS disebutkan oleh New York Times telah disiapkan pada masa pemerintahan Trump tahun lalu.

Biden pada Kamis (25/3/2021) mengatakan dalam konferensi pers pertamanya di Gedung Putih bahwa akan sulit untuk memenuhi tenggat waktu penarikan pasukan dari Afghanistan.

Baca juga: Taliban Tetap Jalin Hubungan Dekat dengan Al Qaeda Meski Terikat Janji kepada AS

Penarikan pasukan AS di Afghanistan itu, artinya juga penarikan 7.000 pasukan sekutu dari negara lainnya.

Di satu sisi, Biden mengatakan dia "tidak bisa membayangkan" pasukan AS tetap berada di sana tahun depan.

Taliban pada Jumat (26/3/2021), mengancam akan melakukan perlawanan keras terhadap pasukan asing, jika mereka tidak menarik pasukan melampaui batas waktu sesuai kesepatan AS-Taliban.

Baca juga: Pasca Perjanjian Damai, Serangan Taliban Masih Meningkat di Ibu Kota Afghanistan


Sumber REUTERS
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X