Paus Fransiskus Mengutuk Ekstremisme sebagai Pengkhianatan Terhadap Agama

Kompas.com - 07/03/2021, 18:42 WIB
Pertemuan antara Paus Fransiskus (kanan), dan pemimpin Muslim Syiah Ayatollah Ali al-Sistani (kiri) di Najaf, Irak, Sabtu (6/3/2021) AYATOLLAH ALI AL-SISTANI'S OFFICE via AP Pertemuan antara Paus Fransiskus (kanan), dan pemimpin Muslim Syiah Ayatollah Ali al-Sistani (kiri) di Najaf, Irak, Sabtu (6/3/2021)

BAGHDAD, KOMPAS.com - Pemimpin Gereja Katolik Roma, Paus Fransiskus secara tegas mengkritik ekstremisme saat mengunjungi Ur, pada Sabtu (6/3/2021).

Kota Irak kuno ini diyakini sebagai tempat kelahiran Abraham, leluhur bersama bagi umat Yahudi, Kristen, dan Muslim.

Paus Fransiskus mengkritik ekstremisme sebagai "pengkhianatan terhadap agama," pada hari kedua dari kunjungan kepausan pertama ke Irak.

Berbicara dalam pertemuan pemimpin antaragama, Paus Fransiskus mengutuk kekerasan yang telah melanda Irak beberapa tahun terakhir. Ia juga menyerukan persahabatan dan kerja sama antar agama.

"Semua komunitas etnis dan agama telah menderita. Secara khusus, saya ingin menyebutkan komunitas Yazidi, yang telah berduka atas kematian banyak pria dan menyaksikan ribuan wanita, anak perempuan dan anak-anak diculik, dijual sebagai budak, mengalami kekerasan fisik dan konversi paksa," kata Paus Roma ke-266 itu melansir CNN pada Sabtu (6/3/2021).

Paus Fransiskus juga memuji upaya pemulihan di Irak Utara, di mana teroris ISIS menghancurkan situs bersejarah, gereja, biara, dan tempat ibadah lainnya.

"Saya memikirkan relawan muda Muslim di Mosul, yang membantu memperbaiki gereja dan biara. Mereka sudah membangun persahabatan persaudaraan di atas puing-puing kebencian. Juga orang-orang Kristen dan Muslim yang saat ini bersama-sama memulihkan masjid dan gereja," katanya.

Baca juga: Paus Fransiskus Tiba di Mosul, Kota yang Dihancurkan ISIS, Ini Doanya

Pidato yang menyerukan kerja sama antar agama tersebut disampaikan hanya beberapa jam setelah Paus mengadakan pertemuan bersejarah dengan ulama Muslim Syiah yang dihormati, Ayatollah Ali al-Sistani di kota suci Najaf.

Pertemuan Paus dengan al-Sistani yang berusia 90 tahun berlangsung selama 45 menit. Ulama Muslim Syiah itu jarang muncul di depan umum.

Pertemuan keduanya mewakili salah satu pertemuan puncak terpenting, antara seorang Paus dan seorang tokoh Muslim Syiah terkemuka dalam beberapa tahun terakhir.

Halaman:

Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rentetan Serangan Israel di Gaza hingga Tewasnya Komandan Senior Hamas

Rentetan Serangan Israel di Gaza hingga Tewasnya Komandan Senior Hamas

Global
Komandan Senior Hamas Bassem Issa, dan Militan Lainnya Tewas dalam Serangan Roket Israel

Komandan Senior Hamas Bassem Issa, dan Militan Lainnya Tewas dalam Serangan Roket Israel

Global
Mantan Presiden Iran Ahmadinejad Kembali Mencalonkan Diri dalam Pemilihan Presiden

Mantan Presiden Iran Ahmadinejad Kembali Mencalonkan Diri dalam Pemilihan Presiden

Global
POPULER GLOBAL: Pria dengan 16 Istri dan 151 Anak, Mengaku Tak Pernah Bekerja | Sinovac Disebut Sangat Efektif di Indonesia

POPULER GLOBAL: Pria dengan 16 Istri dan 151 Anak, Mengaku Tak Pernah Bekerja | Sinovac Disebut Sangat Efektif di Indonesia

Global
Terungkap Tradisi Perpeloncoan Brutal Militer Perancis, Pilot Tempur Diikat dengan Penutup di Tiang Sasaran Tembak

Terungkap Tradisi Perpeloncoan Brutal Militer Perancis, Pilot Tempur Diikat dengan Penutup di Tiang Sasaran Tembak

Global
Perempuan Berdaya: Ambisi Ratu Isabella I di Balik Runtuhnya Kerajaan Muslim di Spanyol

Perempuan Berdaya: Ambisi Ratu Isabella I di Balik Runtuhnya Kerajaan Muslim di Spanyol

Internasional
Pertempuran Meningkat, 40 Orang Tewas di Gaza dan Israel

Pertempuran Meningkat, 40 Orang Tewas di Gaza dan Israel

Global
Penemuan Jenazah di Sungai Gangga Timbulkan Pertanyaan Jumlah Kematian Covid-19 India

Penemuan Jenazah di Sungai Gangga Timbulkan Pertanyaan Jumlah Kematian Covid-19 India

Global
Menengkok Corippo, Penampakan Desa Terkecil di Swiss

Menengkok Corippo, Penampakan Desa Terkecil di Swiss

Internasional
Malaysia Laporkan Rekor Kematian Harian Covid-19 Berjumlah 39 Orang

Malaysia Laporkan Rekor Kematian Harian Covid-19 Berjumlah 39 Orang

Global
Perjanjian Oslo: Jejak Upaya Damai Atas Konflik Israel dan Palestina yang Terus Dilanggar

Perjanjian Oslo: Jejak Upaya Damai Atas Konflik Israel dan Palestina yang Terus Dilanggar

Internasional
Bagi Pakar India Ini, Obat Covid-19 adalah Ejaan yang Buruk

Bagi Pakar India Ini, Obat Covid-19 adalah Ejaan yang Buruk

Global
AS Mengaku Punya Kemampuan Terbatas untuk Menghentikan Konflik Israel-Palestina

AS Mengaku Punya Kemampuan Terbatas untuk Menghentikan Konflik Israel-Palestina

Global
Mengenal Iron Dome, Senjata Israel untuk Melawan Roket Hamas

Mengenal Iron Dome, Senjata Israel untuk Melawan Roket Hamas

Internasional
Kota Israel Ini Masuk Kondisi Darurat setelah Terjadi Kerusuhan yang Melukai 12 Orang

Kota Israel Ini Masuk Kondisi Darurat setelah Terjadi Kerusuhan yang Melukai 12 Orang

Global
komentar
Close Ads X