Paus Fransiskus Bertemu Ulama Syiah Irak Ayatollah Ali Sistani

Kompas.com - 06/03/2021, 16:25 WIB
Pertemuan antara Paus Fransiskus (kanan), dan pemimpin Muslim Syiah Ayatollah Ali al-Sistani (kiri) di Najaf, Irak, Sabtu (6/3/2021) AYATOLLAH ALI AL-SISTANI'S OFFICE via AP Pertemuan antara Paus Fransiskus (kanan), dan pemimpin Muslim Syiah Ayatollah Ali al-Sistani (kiri) di Najaf, Irak, Sabtu (6/3/2021)

BAGHDAD, KOMPAS.com - Pemimpin Gereka Katolik Roma Paus Fransiskus mencoba menjangkau Muslim Syiah dunia dalam pertemuan dengan ulama terkemuka Ayatollah Ali Sistani pada Sabtu (5/3/2021).

Dalam momen penting dalam sejarah agama modern tersebut, dua tokoh terhormat keagamaan tersebut bertemu di rumah sederhana Sistani di kota kuil Najaf pada Sabtu pagi. Pertemuan ini termasuk dalam agenda hari kedua kunjungan Paus untuk pertama kalinya ke Irak.

Paus berusia 84 tahun itu menyinggung soal gelombang kedua kasus virus corona, dan kekhawatiran keamanan untuk melakukan perjalanan ke Irak.

Kunjungan kepausan "yang telah lama ditunggu" ini bermaksud untuk memberikan penghiburan bagi komunitas Kristen kuno di negara itu, dan memperdalam dialognya dengan agama-agama lain.

Dia mendarat di bandara Najaf, di mana poster telah dipasang yang menampilkan pepatah terkenal oleh Sistani, khalifah keempat dan kerabat Nabi Muhammad, yang dimakamkan di kota suci.

"Ada dua jenis orang, baik itu saudara seiman atau saudara sederajat dalam kemanusiaan," baca tulisan dalam spanduk.

Sebuah konvoi mobil membawanya ke Kota Tua, yang berada di bawah pengamanan yang sangat ketat. Dia melangkah keluar di salah satu gang kecil Najaf dan seorang koresponden AFP melihatnya melewati ambang pintu ke kantor Sistani.

Tidak ada pers yang diizinkan meliput dalam pertemuan tersebut, karena Sistani berusia 90 tahun itu sangat tertutup dan hampir tidak pernah terlihat di depan umum.

Kunjungan itu adalah salah satu hal menarik dari perjalanan empat hari Paus ke-266 Roma, di Irak yang dilanda perang. Sistani telah memainkan peran kunci dalam meredakan ketegangan dalam beberapa dekade terakhir.

Butuh berbulan-bulan negosiasi yang cermat antara Najaf dan Vatikan untuk mengamankan pertemuan tatap muka kedua tokoh tersebut.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Operasi Plastik Korea Selatan, Muncul 'Dokter Hantu' yang Memakan Korban

Kasus Operasi Plastik Korea Selatan, Muncul "Dokter Hantu" yang Memakan Korban

Internasional
Pasukan Rusia Mendekat, Ukraina Ancam Mereka Bisa 'Terprovokasi'

Pasukan Rusia Mendekat, Ukraina Ancam Mereka Bisa "Terprovokasi"

Global
Rencana Pembasmian Kuda Liar Australia Ditentang Berbagai Pihak

Rencana Pembasmian Kuda Liar Australia Ditentang Berbagai Pihak

Global
Aparat Myanmar Tembakkan Granat, 80 Demonstran Tewas

Aparat Myanmar Tembakkan Granat, 80 Demonstran Tewas

Global
Pasukan Koalisi Cegat Enam Drone yang Dikirim Pemberontak Houthi

Pasukan Koalisi Cegat Enam Drone yang Dikirim Pemberontak Houthi

Global
Pangeran Philip Berpulang, Ini Tanggapan Anak-anaknya

Pangeran Philip Berpulang, Ini Tanggapan Anak-anaknya

Global
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Pangeran Philip Meninggal Dunia | Penganggur Dapat Rp 13 Juta Sebulan di Finlandia

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Pangeran Philip Meninggal Dunia | Penganggur Dapat Rp 13 Juta Sebulan di Finlandia

Global
21 Pekerja Terjebak di Tambang Banjir di Xinjiang China

21 Pekerja Terjebak di Tambang Banjir di Xinjiang China

Global
St Vincent Bersiap Hadapi Letusan Gunung La Soufriere Lagi

St Vincent Bersiap Hadapi Letusan Gunung La Soufriere Lagi

Global
Ada Efek Samping Vaksin AstraZeneca, Australia Atur Ulang Vaksinasi Covid-19

Ada Efek Samping Vaksin AstraZeneca, Australia Atur Ulang Vaksinasi Covid-19

Global
Kisah Peter Whitford, Musisi Australia yang Cinta Indonesia dan Mengidolai The Rollies

Kisah Peter Whitford, Musisi Australia yang Cinta Indonesia dan Mengidolai The Rollies

Global
Dua Tahun Tak Bertemu, Pangeran William dan Harry Akan Ambil Bagian dalam Prosesi Pemakaman Pangeran Philip

Dua Tahun Tak Bertemu, Pangeran William dan Harry Akan Ambil Bagian dalam Prosesi Pemakaman Pangeran Philip

Global
Video Viral Kucing BAB Saat Majikannya Lamaran lalu Kabur dan Hilang

Video Viral Kucing BAB Saat Majikannya Lamaran lalu Kabur dan Hilang

Global
Kecelakaan Kereta Mesir, KA Ternyata Melaju Tanpa Masinis dan Asisten

Kecelakaan Kereta Mesir, KA Ternyata Melaju Tanpa Masinis dan Asisten

Global
Pasukan Garuda di Bangui Afrika Obati Kerinduan pada Tanah Air dengan Siraman Rohani

Pasukan Garuda di Bangui Afrika Obati Kerinduan pada Tanah Air dengan Siraman Rohani

Global
komentar
Close Ads X