Meski Sudah Meninggal kena Serangan Jantung, Jenazah Ibu Ini Dibawa ke Tiang Gantungan

Kompas.com - 24/02/2021, 16:32 WIB
Zahra Ismaili (paling kiri, tidak diburamkan), seorang ibu di Iran yang dijatuhi hukuman mati karena membunuh suaminya yang dilaporkan melakukan penyiksaan terhadapnya dan anaknya. Zahra disebut meninggal jelang dieksekusi karena serangan jantung. Namun dia tetap dibawa ke tiang gantungan. FACEBOOK/Omad Moradi via Daily MailZahra Ismaili (paling kiri, tidak diburamkan), seorang ibu di Iran yang dijatuhi hukuman mati karena membunuh suaminya yang dilaporkan melakukan penyiksaan terhadapnya dan anaknya. Zahra disebut meninggal jelang dieksekusi karena serangan jantung. Namun dia tetap dibawa ke tiang gantungan.

TEHERAN, KOMPAS.com - Seorang terdakwa perempuan di Iran tetap menjalani hukuman mati dengan cara digantung, meski dia sudah meninggal karena serangan jantung.

Keputusan untuk tetap mengeksekusi Zahra Ismaili dikarenakan ibu korban ingin menunaikan haknya, dengan menendang kursi yang dipakai terdakwa untuk berdiri.

Zahra diputus bersalah atas pembunuhan suaminya, seorang pejabat intelijen, karena sudah menyiksa dirinya dan anaknya.

Baca juga: Sejumlah Pendukung Trump Ingin Wapres AS Digantung karena Dianggap Berkhianat

Pengacara Zahra, Omid Moradi, mengungkapkan bagaimana ibu dua anak itu harus menunggu dan menyaksikan 16 terdakwa digantung.

Zahra kemudian mengalami serangan jantung dan meninggal. Namun, oleh algojo jenazahnya tetap dibawa ke tiang gantungan.

Jenazah si ibu diangkat menggunakan perancah dan digantung supaya ibu korban bisa menendang kursi dari kaki Zahra.

Dia dieksekusi di Penjara Rajai Shahr pada pekan lalu di kota Karaj, sekitar 32 kilometer di sebelah barat Teheran.

Iran, meski masih menggunakan hukuman mati, tetap menuai sorotan karena menghukum mati 17 terdakwa dalam satu hari.

PBB mencatat musuh besar Arab Saudi dan Israel itu mengeksekusi 233 orang pada 2020, termasuk tiga orang yang masih remaja saat melakukan kejahatan.

Pada 2014, Teheran menuai sorotan karena menggantung Reyhaneh Jabbari karena membunuh mantan pejabat intelijen yang hendak memerkosanya.

Keputusan pengadilan untuk menghukum perempuan 26 tahun itu tak pelak langsung menuai kecaman komunitas internasional.

Dilansir Daily Mail Senin (21/2/2021), Iran juga menghukum mati kejahatan non-kekerasan, seperti peredaran narkoba.

Baca juga: Dijebak Masuk Iran, Aktivis Ini Dieksekusi dengan Cara Digantung


Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X