Ketakutan Disekap Keluarganya, Putri Latifa Anak Syekh Dubai: Aku Khawatir Keselamatan dan Nyawaku

Kompas.com - 17/02/2021, 09:08 WIB
Tangkapan layar dari video tak bertanggal yang dirilis akun Twitter @TeamFreeLatifa yang menunjukkan putri Penguasa Dubai Syekh Mohammed bin Rashid Al Maktoum, Putri Latifa Al Maktoum, mengaku disekap di sebuah vila. TWITTER @TeamFreeLatifaTangkapan layar dari video tak bertanggal yang dirilis akun Twitter @TeamFreeLatifa yang menunjukkan putri Penguasa Dubai Syekh Mohammed bin Rashid Al Maktoum, Putri Latifa Al Maktoum, mengaku disekap di sebuah vila.

DUBAI, KOMPAS.com – Seorang putri penguasa Dubai Syekh Mohammed bin Rashid Al Maktoum, Putri Latifa Al Maktoum, mengaku disekap di sebuah vila.

Di sana, dia mengisahkan bahwa dirinya dilarang pergi keluar atau berkomunikasi dengan orang lain, sebagaimana dilansir Miami Herald, Selasa (16/2/2021).

Latifa Al Maktoum mengatakan, ayahnya memerintahkan agar dia ditahan dengan alasan yang tidak jelas, setelah dia gagal melarikan diri, BBC melaporkan.

Latifa lantas merekam beberapa video di kamar mandi di vila tempatnya ditahan, lalu mengirimkannya ke kawan-kawannya dan kelompok Free Latifa. Video tersebut lalu dibagikan ke BBC.

“Setiap hari, aku khawatir tentang keselamatan dan nyawaku,” kata Latifa dalam sebuah video.

Baca juga: Kisah Putri Latifa, Anak Syekh Dubai yang Disekap Keluarganya Sendiri dan Ketakutan

“Aku tidak benar-benar tahu apakah aku akan selamat. Polisi mengancamku bahwa aku akan dipenjara seumur hidup dan aku tidak akan pernah melihat matahari lagi," imbuh Latifa.

BBC melaporkan, Latifa sempat mencoba melarikan diri dari negara itu pada 2018. Namun, para tentara menangkapnya saat dia mencoba kabur dengan kapal dan membawanya secara paksa kembali ke penyekapan.

Latifa dapat merekam video tersebut karena kawan-kawannya, termasuk pelatih seni bela diri Tiina Jauhiainen dan sepupu Marcus Essabri, menyelundupkan ponsel kepadanya.

Dari situlah Latifa bisa merekam video tersebut dan membagikannya, menurut laporan BBC.

Kawan-kawan Latifa mengatakan kepada BBC bahwa mereka memutuskan untuk memublikasikan rekaman tersebut setelah tidak mendengar kabar dari Latifa untuk waktu yang lama.

Baca juga: Dubai Bakal Tambah 12 Pantai Buatan, Klaim Tingkatkan Kualitas Hidup Warga

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seluruh Tentara AS di Afghanistan Bakal Ditarik pada 11 September

Seluruh Tentara AS di Afghanistan Bakal Ditarik pada 11 September

Global
Armenia Panas Azerbaijan Pamerkan Helm Tentara yang Tewas sebagai 'Piala' Perang

Armenia Panas Azerbaijan Pamerkan Helm Tentara yang Tewas sebagai "Piala" Perang

Global
Kelompok Afiliasi ISIS Gempur Pangkalan Militer di Nigeria

Kelompok Afiliasi ISIS Gempur Pangkalan Militer di Nigeria

Global
Polisi yang Tembak Mati Daunte Wright Mengundurkan Diri, Kepala Kepolisian Juga Ikut Resign

Polisi yang Tembak Mati Daunte Wright Mengundurkan Diri, Kepala Kepolisian Juga Ikut Resign

Global
[POPULER GLOBAL] Pasangan Gay Thailand Diserang Netizen Indonesia | Kapal Ever Given Tertahan Lagi

[POPULER GLOBAL] Pasangan Gay Thailand Diserang Netizen Indonesia | Kapal Ever Given Tertahan Lagi

Global
'Imut dan Nakal', Cerita Gadis-gadis Korban Asian Fetish Pria di Australia

"Imut dan Nakal", Cerita Gadis-gadis Korban Asian Fetish Pria di Australia

Global
Krisis Mereda, Raja Jordania dan Pangeran Hamzah Ziarah Bersama

Krisis Mereda, Raja Jordania dan Pangeran Hamzah Ziarah Bersama

Global
Jaga-jaga Perang Lawan China, Taiwan Modernisasi Alutsista

Jaga-jaga Perang Lawan China, Taiwan Modernisasi Alutsista

Global
PBB Takut Konflik di Myanmar Akan Seperti Perang Saudara di Suriah

PBB Takut Konflik di Myanmar Akan Seperti Perang Saudara di Suriah

Global
Menteri Kesehatan Austria Mundur karena Lelah Tangani Wabah Covid-19

Menteri Kesehatan Austria Mundur karena Lelah Tangani Wabah Covid-19

Global
Netizen Indonesia Disebut Tak Sopan se-Asia Tenggara, Ini 5 'Serangan' Mereka

Netizen Indonesia Disebut Tak Sopan se-Asia Tenggara, Ini 5 "Serangan" Mereka

Global
Jatuh Cinta, Seorang Pastor di Italia Mengundurkan Diri

Jatuh Cinta, Seorang Pastor di Italia Mengundurkan Diri

Global
Ramadhan 2021, KBRI Roma Adakan Beragam Acara Virtual, Ini Jadwalnya

Ramadhan 2021, KBRI Roma Adakan Beragam Acara Virtual, Ini Jadwalnya

Global
Pengantin Gay Thailand Tuntut Netizen Indonesia di Jalur Hukum Usai Diancam Mati

Pengantin Gay Thailand Tuntut Netizen Indonesia di Jalur Hukum Usai Diancam Mati

Global
Nasib Para Mantan Juara Tinju Kenya, Hidup dalam Kemiskinan dan Depresi

Nasib Para Mantan Juara Tinju Kenya, Hidup dalam Kemiskinan dan Depresi

Internasional
komentar
Close Ads X