Kompas.com - 11/02/2021, 17:10 WIB
Kapal induk AS, USS Harry Truman. wikipediaKapal induk AS, USS Harry Truman.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden AS Joe Biden dilaporkan membentuk gugus tugas untuk meninjau kebijakan menghadapi China.

Mantan Senator Delaware itu mengumumkannya saat berkunjung ke Pentagon, dan menyatakan dia akan merespons tantangan yang diberikan Beijing.

Dia menerangkan, kebijakan baru itu akan memutuskan strategi, konsep operasional, teknologi, dan gelar pasukan dalam menghadapi "Negeri Panda".

Baca juga: Beijing Peringatkan Kapal Perang AS yang Berlayar di Laut China Selatan

"(Kebijakan) membutuhkan upaya seluruh pejabat pemerintah, dukungan bipartisan Kongres, dan aliansi kuat di antara sekutu," tegas Biden.

Gugus tugas itu bakal dipimpin Eli Ratner, asisten Menteri Pertahanan Lloyd Austin yang khusus membidangi "Negeri Panda".

Tim itu berisi 15 anggota dari sipil dan Pentagon, dan menyerahkan laporan temuan ke Austin dalam waktu empat bulan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dilansir Russian Today Rabu (10/2/2021), proyek itu disebut sebagai "upaya percepatan", dan tidak diwajibkan membuat laporan ke publik.

Biden mengatakan gugus tugas itu akan membantunya menentukan sikap terhadap Beijing. Namun, tak diketahui apakah dia bakal meneruskan kebijakan pendahulunya, Donald Trump.

Sesaat setelah menjabat, Biden menerapkan sikap yang tak jauh berbeda dari Trump, dengan menerjunkan tim kapal induk ke Laut China Selatan.

Saat Trump masih menjabat, pemerintahannya sering melakukannya dengan semangat "misi kebebasan navigasi", dan membuat marah Beijing.

Dalam kebijakan luar negeri pertamanya, presiden dari Partai Demokrat itu menyebut China sebagai "saingan paling serius AS".

Bahkan saat mengumumkan gugus tugas itu, dia menegaskan tidak akan segan-segan menggunakan kekuatan saat mengonfrontasi Beijing.

Namun, dia melanjutkan ucapannya dengan memaparkan pengerahan militer adalah "upaya terakhir".

Baca juga: Indonesia Disebut Bisa Jadi Penengah Ketegangan AS-China di Laut China Selatan


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X