Kementerian Kehakiman AS Minta 56 Jaksa Pilihan Trump Mengundurkan Diri

Kompas.com - 09/02/2021, 17:07 WIB
Kementerian Kehakiman AS Permintaan pengunduran diri berlaku untuk 56 Jaksa AS yang dikonfirmasi Senat, yang ditunjuk oleh Trump.
AP PHOTO/JOSE LUIS MAGANAKementerian Kehakiman AS Permintaan pengunduran diri berlaku untuk 56 Jaksa AS yang dikonfirmasi Senat, yang ditunjuk oleh Trump.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Kementerian Kehakiman Amerika Serikat (DOJ AS) memerintahkan Jaksa AS yang ditunjuk oleh mantan Presiden Donald Trump untuk mengajukan pengunduran diri mereka.

Pejabat senior DOJ AS mengatakan permintaan ini memberikan pengecualian atas dua jaksa penuntut di Delaware dan Connecticut yang mengawasi dua penyelidikan sensitif era Trump,

Melansir CNN, dalam panggilan telepon Senin malam (8/2/2021) pejabat Jaksa Agung Monty Wilkinson meminta Jaksa Delaware AS David Weiss untuk tetap menjabat. Weiss mengawasi pemeriksaan pajak Hunter Biden, putra Presiden AS Joe Biden.

Jaksa lain yang akan melanjutkan pekerjaannya adalah John Durham. Dia ditunjuk sebagai penasihat khusus oleh mantan Jaksa Agung William Barr untuk menyelidiki kembali tuduhan kasus Trump-Rusia.

Tetapi Durham diperkirakan akan mengundurkan diri sebagai Jaksa AS di Connecticut, menurut pejabat Kehakiman.

Permintaan pengunduran diri berlaku untuk 56 Jaksa AS yang dikonfirmasi Senat, yang ditunjuk oleh Trump.

Pejabat kehakiman telah menjadwalkan panggilan dengan Jaksa AS di seluruh negeri untuk membahas transisi yang diperkirakan akan memakan waktu berminggu-minggu. Pejabat Kehakiman tidak mengatakan kapan pengunduran diri itu akan berlaku.

Baca juga: Jaksa: Massa Pro-Trump Ingin Tangkap dan Bunuh Pejabat Terpilih AS di Kerusuhan Gedung Capitol

Pergantian Jaksa AS merupakan rutinitas, tetapi seringkali sarat dengan nuansa politik.

Pada 2017, Jaksa Agung Jeff Sessions meminta 46 jaksa AS yang ditunjuk Obama untuk mengajukan pengunduran diri mereka. Hanya sedikit yang diizinkan untuk menjabat sebentar, tetapi sebagian besar harus segera pergi.

Ketidakpercayaan terhadap orang-orang yang ditunjuk di era Trump membuat pemerintahan Biden menunjuk seorang pejabat Kementerian Kehakiman sebagai pejabat jaksa agung sementara. Ini menunggu Senat AS mengonfirmasi Merrick Garland, calon Biden untuk memimpin departemen itu.

Halaman:

Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Makhluk Mitologi Populer dari Zaman Kuno

6 Makhluk Mitologi Populer dari Zaman Kuno

Internasional
Melihat Kegiatan Ramadhan di Amerika, dari Tadarus Virtual hingga Vaksinasi Covid-19

Melihat Kegiatan Ramadhan di Amerika, dari Tadarus Virtual hingga Vaksinasi Covid-19

Global
Konflik dengan Ukraina Makin Panas, Rusia Batasi Pelayaran di Laut Hitam

Konflik dengan Ukraina Makin Panas, Rusia Batasi Pelayaran di Laut Hitam

Global
[Biografi Tokoh Dunia] Mohammed Reza Shah Pahlavi, Raja Terakhir Iran yang Runtuh karena Pemberontakan

[Biografi Tokoh Dunia] Mohammed Reza Shah Pahlavi, Raja Terakhir Iran yang Runtuh karena Pemberontakan

Internasional
Tiap 10 Jam, FBI Buka Investigasi Baru Terkait Pemerintah China

Tiap 10 Jam, FBI Buka Investigasi Baru Terkait Pemerintah China

Global
Takut Kecoak, Istri Minta Pindah 18 Kali dalam 3 Tahun, Suami Tak Tahan dan Minta Cerai

Takut Kecoak, Istri Minta Pindah 18 Kali dalam 3 Tahun, Suami Tak Tahan dan Minta Cerai

Global
Video Viral Bos Dipukuli Karyawati dengan Tongkat Pel karena Chat Mesum, Akhirnya Dipecat

Video Viral Bos Dipukuli Karyawati dengan Tongkat Pel karena Chat Mesum, Akhirnya Dipecat

Global
Serius Rapat via Zoom, Anggota Parlemen Kanada Ketahuan Telanjang

Serius Rapat via Zoom, Anggota Parlemen Kanada Ketahuan Telanjang

Global
Junta Myanmar Bobol Kotak Amal Masjid dan Tembak Mati 2 Warga Sipil

Junta Myanmar Bobol Kotak Amal Masjid dan Tembak Mati 2 Warga Sipil

Global
Seorang Pria Nonton Film Porno, Kaget Pemerannya Ternyata Pacar Sendiri

Seorang Pria Nonton Film Porno, Kaget Pemerannya Ternyata Pacar Sendiri

Global
Perawat Brasil Bentuk 'Genggaman Palsu' untuk Tenangkan Pasien Covid-19

Perawat Brasil Bentuk "Genggaman Palsu" untuk Tenangkan Pasien Covid-19

Global
Cegah Kapal Perang Asing Masuk Ukraina, Rusia Tutup Selat Kerch

Cegah Kapal Perang Asing Masuk Ukraina, Rusia Tutup Selat Kerch

Global
Iran Klaim Mampu Perkaya Uranium Hingga 60 Persen

Iran Klaim Mampu Perkaya Uranium Hingga 60 Persen

Global
Pasangan Ini Pindah Rumah Sampai 18 Kali karena Istri Takut Kecoak

Pasangan Ini Pindah Rumah Sampai 18 Kali karena Istri Takut Kecoak

Global
China Jebloskan Bos Besar Media Hong Kong Jimmy Lai ke Penjara 12 Bulan

China Jebloskan Bos Besar Media Hong Kong Jimmy Lai ke Penjara 12 Bulan

Global
komentar
Close Ads X