DPR AS: Trump dapat Terseret dalam Kasus Pembunuhan di Gedung Capitol

Kompas.com - 21/01/2021, 06:25 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump (kiri) dan Ketua DPR AS dari Partai Demokrat Nancy Pelosi. AFP/MANDEL NGAN, SAUL LOEBPresiden Amerika Serikat Donald Trump (kiri) dan Ketua DPR AS dari Partai Demokrat Nancy Pelosi.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Ketua DPR AS, Nancy Pelosi mengatakan bahwa Presiden Donald Trump dapat dianggap bersekongkol terhadap pembunuhan dalam kerusuhan di Gedung Capitol

Lantaran, peran presiden AS ke-45 itu dalam menghasut massa "Make America Great Again" (MAGA) dalam kerusuhan di Gedung Capitol, yang menyebabkan 5 orang tewas, termasuk seorang petugas kepolisian di sana.

"Kata-kata presiden itu penting. Dan jika Donald Trump berbicara dengan mereka, mereka akan percaya itu dan mereka menggunakan ucapan itu untuk datang ke sini (Gedung Capitol)," ujar Pelosi seperti yang dilansir dari Daily Mail pada Rabu (20/1/2021).

Baca juga: Siaga 24 Jam, Gedung Capitol Berubah Jadi “Barak” Garda Nasional AS

"Ketika kita berbicara tentang 'apakah ada rekan kita yang terlibat?' Nah, itu masih perlu dilihat. Kita harus mendapatkan buktinya," lanjut ungkapnya.

"Dan jika mereka melakukannya, mereka bersekongkol dengan kejahatan itu. Dan kejahatannya, dalam beberapa kasus adalah pembunuhan," imbuhnya kepada MSNBC pada Selasa malam waktu setempat (19/1/2021).

Pelosi telah memimpin pemungutan suara terhadap Trump sepekan setelah serangan di Gedung Capitol, yang hasilnya membuat pria 74 tahun itu menjadi presiden pertama yang dimakzulkan 2 kali.

Baca juga: Ikut Kerusuhan Gedung Capitol, 2 Polisi Ini Akhirnya Diringkus

DPR menuduh Presiden Trump dengan "penghasutan pemerontakan" dalam kerusuhan pada  6 Januari dengan menjaga narasi pemilu AS 2020 dicurangi dihadapan massa pendukungnya. 

Bahkan beberapa Republikan menyalahkan Trump atas kekerasan di Gedung Capitol.

Pemimpin Senat Republik, Mitch McConnell mengecam Trump pada Selasa (19/1/2021), dengan mengatakan presiden bertanggung jawab atas tindakan  "memprovokasi" massa MAGA.

Baca juga: Jaksa: Massa Pro-Trump Ingin Tangkap dan Bunuh Pejabat Terpilih AS di Kerusuhan Gedung Capitol

"Massa itu diberi kebohongan. Mereka diprovokasi oleh presiden dan orang-orang kuat lainnya," katanya dalam pidato dramatis di lantai Senat.

Halaman:

Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berkat Kaleng Minuman Ringan, Kasus Pembunuhan Berusia 40 Tahun Terungkap

Berkat Kaleng Minuman Ringan, Kasus Pembunuhan Berusia 40 Tahun Terungkap

Global
Kepulangan Shamima Begum Gadis Eks ISIS Ditolak MA Inggris

Kepulangan Shamima Begum Gadis Eks ISIS Ditolak MA Inggris

Global
Ratu Inggris Cerita Pengalaman Suntik Vaksin Covid-19 Agar Rakyatnya Tak Ragu Lagi

Ratu Inggris Cerita Pengalaman Suntik Vaksin Covid-19 Agar Rakyatnya Tak Ragu Lagi

Global
Peneliti AS Berhasil 'Memanen' Sinar Matahari dari Luar Angkasa

Peneliti AS Berhasil "Memanen" Sinar Matahari dari Luar Angkasa

Global
Al-Qaeda Punya Pimpinan Baru, Panggilannya 'Pedang Pembalasan'

Al-Qaeda Punya Pimpinan Baru, Panggilannya "Pedang Pembalasan"

Global
Dubes Italia Ditembak Mati di RD Kongo, Istri: Dia Dikhianati

Dubes Italia Ditembak Mati di RD Kongo, Istri: Dia Dikhianati

Global
[Cerita Dunia]: Bos dari Segala Bos, Miguel Angel Felix Gallardo, “Arsitek” Perang Narkoba

[Cerita Dunia]: Bos dari Segala Bos, Miguel Angel Felix Gallardo, “Arsitek” Perang Narkoba

Global
Istri Bandar Narkoba El Chapo Menyerahkan Diri secara Sukarela

Istri Bandar Narkoba El Chapo Menyerahkan Diri secara Sukarela

Global
Usai Divaksin Covid-19, Mantan Presiden AS Jimmy Carter Kembali Aktif di Gereja

Usai Divaksin Covid-19, Mantan Presiden AS Jimmy Carter Kembali Aktif di Gereja

Global
Ini Potongan 2 Bukti Putra Mahkota Arab Saudi Terlibat Pembunuhan Jamal Khashoggi

Ini Potongan 2 Bukti Putra Mahkota Arab Saudi Terlibat Pembunuhan Jamal Khashoggi

Global
Hilang 15 Tahun, Kucing Ini Akhirnya Kembali ke Pelukan Majikannya

Hilang 15 Tahun, Kucing Ini Akhirnya Kembali ke Pelukan Majikannya

Global
Perjalanan 34 Jam dengan Troli Ditempuh Diplomat Rusia Demi Pulang dari Korea Utara

Perjalanan 34 Jam dengan Troli Ditempuh Diplomat Rusia Demi Pulang dari Korea Utara

Global
Diplomat AS Mengaku Diminta Tes Swab dari Anus oleh China

Diplomat AS Mengaku Diminta Tes Swab dari Anus oleh China

Global
AS Akan Rilis Bukti Pangeran MBS Dalang Pembunuhan Jamal Khashoggi

AS Akan Rilis Bukti Pangeran MBS Dalang Pembunuhan Jamal Khashoggi

Global
China-Singapura Gelar Latihan di Laut China Selatan yang Disengketakan

China-Singapura Gelar Latihan di Laut China Selatan yang Disengketakan

Global
komentar
Close Ads X