AS Kirim Pengebom B-52 ke Timur Tengah, Iran Beri Kritik Pedas

Kompas.com - 18/01/2021, 17:21 WIB
Pesawat pengebom B-52 milik Amerika Serikat (AS) dikirim ke Timur Tengah oleh Komando Pusat AS  pada Minggu (17/1/2021). TWITTER @CENTCOMPesawat pengebom B-52 milik Amerika Serikat (AS) dikirim ke Timur Tengah oleh Komando Pusat AS pada Minggu (17/1/2021).

TEHERAN, KOMPAS.com – Amerika Serikat ( AS) kembali menerbangkan pesawat pengebom B-52 ke Timur Tengah.

Iran mengkritik dengan pedas upaya AS tersebut dengan menyebut bahwa lebih baik AS mengalihkan anggaran militernya kepada kesehatan rakyat AS daripada melakukan “intimidasi”.

Komando Pusat AS (Centcom) mengatakan pada Minggu (17/1/2021) bahwa penerbangan B-52 tersebut merupakan bagian penting dari postur pertahanan Centcom.

Manuver terbaru dari “Negeri Uncle Sam” tersebut datang ketika analis keamanan memperingatkan jika Presiden AS Donald Trump dapat mengambil tindakan militer terhadap Iran di hari-hari terakhirnya menjabat.

Pada Minggu juga, Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengutuk misi B-52 tersebut di Timur Tengah sebagaimana dilansir dari Al Jazeera.

Baca juga: Perancis Tuduh Iran Kembangkan Senjata Nuklir, Ini Jawaban Teheran

Zarif mengatakan jika langkah itu merupakan upaya untuk mengintimidasi Teheran, maka AS lebih baik menghabiskan anggaran militernya untuk kesehatan rakyat AS.

"Meski kami belum memulai perang selama lebih dari 200 tahun, kami tidak malu untuk menghancurkan para penyerang," kata Zarif di Twitter.

Sebelum AS melakukan manuvernya, Garda Revolusi Iran telah melakukan uji coba rudal dan drone-nya.

Aksi tersebut merupakan unjuk kekuatan dari Garda Revolusi Iran keempat kalinya dalam kurun waktu dua pekan.

Di sisi lain, penerbangan B-52 itu adalah kelima kalinya dalam beberapa pekan terakhir yang dilakukan oleh AS. Komando Pusat AS mengatakan awak pesawat berhasil menyelesaikan misinya.

Baca juga: Iran Uji Coba Rudal Balistik Lagi, Mampu Jangkau Samudra Hindia

Halaman:

Sumber Al Jazeera
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Joe Biden Akan Segera Berbicara dengan Raja Salman dan Rilis Laporan Intelijen Pembunuhan Khashoggi

Joe Biden Akan Segera Berbicara dengan Raja Salman dan Rilis Laporan Intelijen Pembunuhan Khashoggi

Global
Warga Singapura Mengaku Siksa dan Bunuh Asisten Rumah Tangganya

Warga Singapura Mengaku Siksa dan Bunuh Asisten Rumah Tangganya

Global
[POPULER GLOBAL] Media Asing Sorot Indonesia Sasaran Baru Amuk Massa Myanmar | Tak Peduli Sekitar Sepasang Sejoli Berhubungan Seks di Taman Kota

[POPULER GLOBAL] Media Asing Sorot Indonesia Sasaran Baru Amuk Massa Myanmar | Tak Peduli Sekitar Sepasang Sejoli Berhubungan Seks di Taman Kota

Global
Perempuan Berdaya: Noor Inayat Khan, Mata-mata Bangsawan Muslim India yang Dibunuh Nazi

Perempuan Berdaya: Noor Inayat Khan, Mata-mata Bangsawan Muslim India yang Dibunuh Nazi

Global
Trump Disebut Hasilkan Rp 22,5 Triliun Selama 4 Tahun Jadi Presiden AS

Trump Disebut Hasilkan Rp 22,5 Triliun Selama 4 Tahun Jadi Presiden AS

Global
Pasangan Ini Berhubungan Seks di Taman Umum, Tak Peduli Meski Ada Anak-anak

Pasangan Ini Berhubungan Seks di Taman Umum, Tak Peduli Meski Ada Anak-anak

Global
Menlu dari Junta Militer Myanmar Berdiskusi dengan Thailand dan Indonesia

Menlu dari Junta Militer Myanmar Berdiskusi dengan Thailand dan Indonesia

Global
Tato Wajah Aung San Suu Kyi Jadi Tren Atribut Massa Anti-Kudeta Militer Myanmar

Tato Wajah Aung San Suu Kyi Jadi Tren Atribut Massa Anti-Kudeta Militer Myanmar

Global
Raja Malaysia Izinkan Parlemen Bersidang, Pukulan Telak bagi PM Muhyiddin Yassin

Raja Malaysia Izinkan Parlemen Bersidang, Pukulan Telak bagi PM Muhyiddin Yassin

Global
Rusia Pamer Laboratorium Senjata Biologis yang Diubah Jadi Pabrik Vaksin Covid-19, Begini Isinya

Rusia Pamer Laboratorium Senjata Biologis yang Diubah Jadi Pabrik Vaksin Covid-19, Begini Isinya

Global
Pria Ini Menginap di Hotel Mewah Setelah Istrinya Jatuh dari Ketinggian 304 Meter

Pria Ini Menginap di Hotel Mewah Setelah Istrinya Jatuh dari Ketinggian 304 Meter

Global
Demi Selamatkan Seorang Gadis, Pasangan Ini Donor Darah di Hari Pernikahan Mereka

Demi Selamatkan Seorang Gadis, Pasangan Ini Donor Darah di Hari Pernikahan Mereka

Global
Geng Kriminal Bentrok di Penjara, Sedikitnya 75 Narapidana Tewas

Geng Kriminal Bentrok di Penjara, Sedikitnya 75 Narapidana Tewas

Global
Video Perlihatkan Istri Dibawa Suami ke Tebing, Sebelum Jatuh dari Ketinggian 304 Meter

Video Perlihatkan Istri Dibawa Suami ke Tebing, Sebelum Jatuh dari Ketinggian 304 Meter

Global
Seorang Wanita dalam Program Hamil Dipecat karena Tolak Vaksinasi Covid-19

Seorang Wanita dalam Program Hamil Dipecat karena Tolak Vaksinasi Covid-19

Global
komentar
Close Ads X