Massa Pendukung Trump Dituduh Ingin Bunuh Parlemen AS, Penyelidik: Kami Belum Temukan Bukti

Kompas.com - 17/01/2021, 13:08 WIB
Anggota Parlemen AS berlindung di serambi ruang parlemen ketika pengunjuk rasa mencoba masuk ke House Chamber di Gedung Capitol pada Rabu (6/1/2021). AP PHOTO/ANDREW HARNIKAnggota Parlemen AS berlindung di serambi ruang parlemen ketika pengunjuk rasa mencoba masuk ke House Chamber di Gedung Capitol pada Rabu (6/1/2021).

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Penyelidik dari Kementerian Kehakiman Amerika Serikat ( AS) mengatakan, mereka belum menemukan bukti bahwa para perusuh Capitol Hill bermaksud menangkap dan membunuh anggota parlemen.

Sebelumnya, jaksa penuntut meyakini massa pendukung Presiden AS Donald Trump hendak menangkap dan membunuh pejabat terpilih dalam insiden kerusuhan Capitol Hill pekan lalu.

Laporan itu tertuang dalam dokumen pengadilan terbaru pada Kamis malam (14/1/2021) waktu setempat, yang diajukan oleh para pengacara Kementerian Kehakiman.

Baca juga: Seorang Pria Ditangkap Dekat Capitol AS karena Membawa Pistol dan 500 Butir Amunisi

Mereka meminta penahanan terhadap Jacob Chansley dari Arizona, AS, penganut teori konspirasi QAnon yang berdandan sebagai dukun bertanduk di meja Wakil Presiden AS Mike Pence.

Klaim tersebut dibuat dengan argumen untuk mencegah pengadilan memberikan jaminan kepada Chansley alias Jake Angeli.

Foto-foto Chansley sendiri tersebar luas di dunia maya karena bertelanjang dada dan mengenakan tanduk saat masuk ke Gedung Capitol.

Baca juga: Kerusuhan Capitol Hill Dirancang Sejak Jauh-jauh Hari, Polisi Kecolongan

Namun pada Jumat (15/1/2021), jaksa penuntut mencabut klaim tersebut sebagaimana dilansir dari AFP, Minggu (17/1/2021).

Pasalnya, Kementerian Kehakiman AS mengatakan, meski beberapa pendukung Trump berteriak ingin menangkap Pence, belum ada bukti yang menunjukkan adanya upaya serius untuk melakukannya.

Jaksa AS untuk Distrik Washington DC yang mengawasi penyelidikan penyerbuan Gedung Capitol, Michael Sherwin, mengatakan kepada wartawan pada Jumat bahwa tidak ada bukti langung atas upaya pembunuhan.

Baca juga: Penyerbuan Capitol Hill Disebut Terencana dan Dibantu Orang Dalam, Ini Buktinya...

Halaman:

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sempat Bersitegang, Pemerintah China Kini Puji Jack Ma Ternyata Ini Alasannya

Sempat Bersitegang, Pemerintah China Kini Puji Jack Ma Ternyata Ini Alasannya

Global
Ramai soal Orang Shalat di Tengah Jalan, Ternyata ODGJ dan Didoakan Netizen

Ramai soal Orang Shalat di Tengah Jalan, Ternyata ODGJ dan Didoakan Netizen

Global
Viral Patung Emas Trump Muncul dengan Jas tapi Pakai Sandal Jepit

Viral Patung Emas Trump Muncul dengan Jas tapi Pakai Sandal Jepit

Global
Cerita Diplomat Rusia 34 Jam Pulang dari Korut Naik Troli, Didorong Sendiri

Cerita Diplomat Rusia 34 Jam Pulang dari Korut Naik Troli, Didorong Sendiri

Global
Reaksi Dunia: Laporan Intelijen AS Soal Pembunuhan Khashoggi dan Peran Putra Mahkota Arab Saudi

Reaksi Dunia: Laporan Intelijen AS Soal Pembunuhan Khashoggi dan Peran Putra Mahkota Arab Saudi

Global
Polisi Myanmar Berjam-jam Tembaki Pedemo Anti-Kudeta Militer

Polisi Myanmar Berjam-jam Tembaki Pedemo Anti-Kudeta Militer

Global
Biden Ungkap Pesan Terselubung dari Serangan Udara Pertama di Suriah

Biden Ungkap Pesan Terselubung dari Serangan Udara Pertama di Suriah

Global
Ini Isi Laporan Rahasia AS soal Pembunuhan Jamal Khashoggi, yang Tuding Pangeran MBS Pelakunya

Ini Isi Laporan Rahasia AS soal Pembunuhan Jamal Khashoggi, yang Tuding Pangeran MBS Pelakunya

Global
Arab Saudi Tolak Mentah-mentah Laporan Intel AS tentang Pembunuhan Jurnalis Khashoggi

Arab Saudi Tolak Mentah-mentah Laporan Intel AS tentang Pembunuhan Jurnalis Khashoggi

Global
Ini Sanksi AS kepada Arab Saudi dalam Kasus Pembunuhan Khashoggi

Ini Sanksi AS kepada Arab Saudi dalam Kasus Pembunuhan Khashoggi

Global
Laporan Intelijen AS Sebut Putra Mahkota Arab Saudi Menyetujui Pembunuhan Khashoggi

Laporan Intelijen AS Sebut Putra Mahkota Arab Saudi Menyetujui Pembunuhan Khashoggi

Global
Duta Besar Myanmar Desak PBB Lakukan 'Berbagai Cara' untuk Hentikan Kudeta Militer

Duta Besar Myanmar Desak PBB Lakukan "Berbagai Cara" untuk Hentikan Kudeta Militer

Global
Sri Lanka Akhirnya Izinkan Muslim Lakukan Penguburan Jenazah Covid-19

Sri Lanka Akhirnya Izinkan Muslim Lakukan Penguburan Jenazah Covid-19

Global
Saat Ramadhan, Pemerintah Inggris Akan Beri Vaksin Covid-19 pada Malam Hari

Saat Ramadhan, Pemerintah Inggris Akan Beri Vaksin Covid-19 pada Malam Hari

Global
Kasus Covid-19 di Kalangan Medis Kanada Naik Capai Lebih dari 60.000

Kasus Covid-19 di Kalangan Medis Kanada Naik Capai Lebih dari 60.000

Global
komentar
Close Ads X