Massa Pendukung Trump Dituduh Ingin Bunuh Parlemen AS, Penyelidik: Kami Belum Temukan Bukti

Kompas.com - 17/01/2021, 13:08 WIB
Anggota Parlemen AS berlindung di serambi ruang parlemen ketika pengunjuk rasa mencoba masuk ke House Chamber di Gedung Capitol pada Rabu (6/1/2021). AP PHOTO/ANDREW HARNIKAnggota Parlemen AS berlindung di serambi ruang parlemen ketika pengunjuk rasa mencoba masuk ke House Chamber di Gedung Capitol pada Rabu (6/1/2021).

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Penyelidik dari Kementerian Kehakiman Amerika Serikat ( AS) mengatakan, mereka belum menemukan bukti bahwa para perusuh Capitol Hill bermaksud menangkap dan membunuh anggota parlemen.

Sebelumnya, jaksa penuntut meyakini massa pendukung Presiden AS Donald Trump hendak menangkap dan membunuh pejabat terpilih dalam insiden kerusuhan Capitol Hill pekan lalu.

Laporan itu tertuang dalam dokumen pengadilan terbaru pada Kamis malam (14/1/2021) waktu setempat, yang diajukan oleh para pengacara Kementerian Kehakiman.

Baca juga: Seorang Pria Ditangkap Dekat Capitol AS karena Membawa Pistol dan 500 Butir Amunisi

Mereka meminta penahanan terhadap Jacob Chansley dari Arizona, AS, penganut teori konspirasi QAnon yang berdandan sebagai dukun bertanduk di meja Wakil Presiden AS Mike Pence.

Klaim tersebut dibuat dengan argumen untuk mencegah pengadilan memberikan jaminan kepada Chansley alias Jake Angeli.

Foto-foto Chansley sendiri tersebar luas di dunia maya karena bertelanjang dada dan mengenakan tanduk saat masuk ke Gedung Capitol.

Baca juga: Kerusuhan Capitol Hill Dirancang Sejak Jauh-jauh Hari, Polisi Kecolongan

Namun pada Jumat (15/1/2021), jaksa penuntut mencabut klaim tersebut sebagaimana dilansir dari AFP, Minggu (17/1/2021).

Pasalnya, Kementerian Kehakiman AS mengatakan, meski beberapa pendukung Trump berteriak ingin menangkap Pence, belum ada bukti yang menunjukkan adanya upaya serius untuk melakukannya.

Jaksa AS untuk Distrik Washington DC yang mengawasi penyelidikan penyerbuan Gedung Capitol, Michael Sherwin, mengatakan kepada wartawan pada Jumat bahwa tidak ada bukti langung atas upaya pembunuhan.

Baca juga: Penyerbuan Capitol Hill Disebut Terencana dan Dibantu Orang Dalam, Ini Buktinya...

Halaman:

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Orang Etnis Minoritas Hazara Diikat Lalu Ditembak Brutal di Afghanistan

7 Orang Etnis Minoritas Hazara Diikat Lalu Ditembak Brutal di Afghanistan

Global
Korban Tewas Demo Myanmar 54 Orang, Begini Respons PBB

Korban Tewas Demo Myanmar 54 Orang, Begini Respons PBB

Global
Pengadilan Turki Menolak Menambahkan Laporan AS dalam Persidangan Khashoggi

Pengadilan Turki Menolak Menambahkan Laporan AS dalam Persidangan Khashoggi

Global
Puluhan Garda Nasional AS di Gedung Capitol Jatuh Sakit Gara-gara Daging Mentah yang Disajikan

Puluhan Garda Nasional AS di Gedung Capitol Jatuh Sakit Gara-gara Daging Mentah yang Disajikan

Global
Ambergris Bisa Menguntungkan dan Legal? Ini Kumpulan Faktanya

Ambergris Bisa Menguntungkan dan Legal? Ini Kumpulan Faktanya

Internasional
Peringatan NATO: Uni Eropa Tak Bisa Bertahan jika Sendirian

Peringatan NATO: Uni Eropa Tak Bisa Bertahan jika Sendirian

Global
Bagaimana jika Tak Ada Perbedaan Waktu di Dunia? 2 Ilmuwan Ini Beberkan Penjelasannya

Bagaimana jika Tak Ada Perbedaan Waktu di Dunia? 2 Ilmuwan Ini Beberkan Penjelasannya

Internasional
China Wajibkan Pelancong Asing Tes Covid-19 dengan Swab Anal

China Wajibkan Pelancong Asing Tes Covid-19 dengan Swab Anal

Global
Sejarah Penetapan Zona Waktu di Dunia hingga Usulan Penghapusannya

Sejarah Penetapan Zona Waktu di Dunia hingga Usulan Penghapusannya

Internasional
Dinyatakan Mati, Seorang Pengendara Motor Hidup Sebelum Dibedah

Dinyatakan Mati, Seorang Pengendara Motor Hidup Sebelum Dibedah

Internasional
Sebelum Ditembak Mati dalam Demo Myanmar, Angel Ingin Sumbangkan Organ Tubuh

Sebelum Ditembak Mati dalam Demo Myanmar, Angel Ingin Sumbangkan Organ Tubuh

Global
Kematian Tentara Transgender Pertama Korea Selatan Picu Amarah Publik

Kematian Tentara Transgender Pertama Korea Selatan Picu Amarah Publik

Internasional
Selamatkan 4 Kucing dari Kapal Tenggelam, Pelaut Thailand Banjir Pujian

Selamatkan 4 Kucing dari Kapal Tenggelam, Pelaut Thailand Banjir Pujian

Internasional
3 Tentara Myanmar Mengungsi ke India daripada Turuti Perintah Junta Militer

3 Tentara Myanmar Mengungsi ke India daripada Turuti Perintah Junta Militer

Global
Junta Militer Myanmar Terkejut, Kudetanya Mendapat Banyak Tentangan

Junta Militer Myanmar Terkejut, Kudetanya Mendapat Banyak Tentangan

Global
komentar
Close Ads X