Takut Tertunda karena Lockdown, Sepasang Kekasih di Malaysia Menikah Pakai Baju Kerja

Kompas.com - 16/01/2021, 10:39 WIB
Ilustrasi pernikahan shutterstockIlustrasi pernikahan

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com - Jelang perintah kontrol pergerakan (PKP) alias pembatasan ketat di tengah pandemi Covid-19 yang diinisiasi Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin pada Rabu (13/1/2021), sepasang pria dan wanita di Malaysia menyegerakan pernikahan mereka.

Melansir mStar, mulanya, pernikahan antara Nurul Izatul Israq (29) dan Mohd Shah Rezza Arbaei (34) direncanakan pada 1 Februari 2021.

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh mStar (@mstaronlineofficial)

Namun, menurut Nurul, karena kasus infeksi Covid-19 kian meningkat, dan adanya aturan batasan, sepertinya acara pernikahan mereka akan tertunda lebih lama.

Baca juga: Suami Lupa Sudah Menikah, Istri Menunggu Sendirian di Kamar Hotel

"Saya hubungi pejabat agama pada Selasa, sehari sebelum PKP diterapkan dan menanyakan apakah rencana pernikahan kami bisa berlangsung atau malah ditunda."

Akhirnya, karena kemungkinan besar pernikahan mereka diundur, Nurul mendiskusikan dengan keluarga dan calon suaminya.

Mereka lalu bertekad untuk mempercepat akad nikah, pada hari Selasa itu juga.

Baca juga: 3 Pria Ini Menikah dalam Satu Ikatan, Keluarga Mendukung

"Pukul 12.30 saya hubungi penghulu, pukul 1 siang saya berangkat dari tempat kerja di Seri Kembangan di Serdang, Selangor untuk jemput calon suami di Sepang, Selangor. "

Nurul lalu menghubungi kantor urusan agama untuk memesan waktu pernikahan hari itu. Mereka lalu mendapat waktu pernikahan sekitar pukul 3.30 sore, jelang Mohd Rezza masuk kerja.

Karena proses terjadi begitu cepat, Nurul mengaku tak memikirkan soal pakaian.

Baca juga: Wanita Ini Menikah dengan Koper Logam yang Diberi Nama Gideon

"Saya dan calon suami kala itu sama-sama pakai baju kerja. Sebab hendak menikah sore itu, kami ambil cuti mendadak," ujar Nurul.

Halaman:

Sumber mStar
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER GLOBAL] Dokumen 'Sangat Rahasia' Peran Putra Mahkota Arab Saudi dalam Pembunuhan Khashoggi | Seorang Wanita Singapura Siksa dan Bunuh PRT

[POPULER GLOBAL] Dokumen "Sangat Rahasia" Peran Putra Mahkota Arab Saudi dalam Pembunuhan Khashoggi | Seorang Wanita Singapura Siksa dan Bunuh PRT

Global
Survei Ketakutan Warga Amerika terhadap Risiko Kematian Covid-19 Menurun

Survei Ketakutan Warga Amerika terhadap Risiko Kematian Covid-19 Menurun

Global
5 Destinasi Wisata Thailand Masuk Kelompok Pertama Peneriman Program Vaksin Covid-19

5 Destinasi Wisata Thailand Masuk Kelompok Pertama Peneriman Program Vaksin Covid-19

Global
China Setujui Pemakaian Vaksin Sinopharm dan CanSino

China Setujui Pemakaian Vaksin Sinopharm dan CanSino

Global
China dan India Berebut Pengaruh Politik Lewat Diplomasi Vaksin Covid-19

China dan India Berebut Pengaruh Politik Lewat Diplomasi Vaksin Covid-19

Global
Media Asing Ramai Beritakan Hiu Berwajah Mirip Manusia di NTT

Media Asing Ramai Beritakan Hiu Berwajah Mirip Manusia di NTT

Global
Kisah Desa yang Dihuni 3.000 Janda, Para Suami Tewas Diterkam Harimau

Kisah Desa yang Dihuni 3.000 Janda, Para Suami Tewas Diterkam Harimau

Global
Duterte Sedih atas Baku Tembak Antar-anggota Aparat Penegak Hukum Filipina

Duterte Sedih atas Baku Tembak Antar-anggota Aparat Penegak Hukum Filipina

Global
Kisah Misteri: 8 Pendaki Dilaporkan Hilang, 'Dyatlov Pass' Semakin Misterius

Kisah Misteri: 8 Pendaki Dilaporkan Hilang, "Dyatlov Pass" Semakin Misterius

Global
Diisukan Meninggal, Menteri Ini Tiba-tiba Muncul dengan Napas Terengah-engah

Diisukan Meninggal, Menteri Ini Tiba-tiba Muncul dengan Napas Terengah-engah

Global
14 Jam Mengapung di Samudera Pasifik, Pelaut Setengah Baya Berhasil Selamat

14 Jam Mengapung di Samudera Pasifik, Pelaut Setengah Baya Berhasil Selamat

Global
Pria Ini Tak Sengaja Tembak Mati Tunangan Saat Sedang Pamerkan Senjata ke Teman

Pria Ini Tak Sengaja Tembak Mati Tunangan Saat Sedang Pamerkan Senjata ke Teman

Global
Wanita Ini Jual Anaknya Rp 1,4 Juta untuk Modal Jualan Miras

Wanita Ini Jual Anaknya Rp 1,4 Juta untuk Modal Jualan Miras

Global
China Bantah Wajibkan Diplomat AS Dites Swab Anal

China Bantah Wajibkan Diplomat AS Dites Swab Anal

Global
PM Armenia Tuding Militer Berusaha Melakukan Kudeta Menggulingkan Dirinya

PM Armenia Tuding Militer Berusaha Melakukan Kudeta Menggulingkan Dirinya

Global
komentar
Close Ads X