Perusuh “Bertanduk” di Gedung Capitol AS, Minta Makanan Khusus di Penjara

Kompas.com - 12/01/2021, 21:44 WIB
Pendukung Presiden Donald Trump dihadapkan oleh petugas Kepolisian Capitol di luar Kamar Senat di dalam Capitol, Rabu, 6 Januari 2021 di Washington. AP PHOTO/ MANUEL BALCE CENETAPendukung Presiden Donald Trump dihadapkan oleh petugas Kepolisian Capitol di luar Kamar Senat di dalam Capitol, Rabu, 6 Januari 2021 di Washington.

WASHINGTON, KOMPAS.com - Pria bertelanjang dada dan bercat wajah yang menyerbu Gedung Capitol menolak untuk makan di tahanan federal Amerika Serikat (AS).

Pria yang mengenakan topi bulu bertanduk dan memegang tombak sepanjang 6 kaki dalam demo pro-Trump minggu lalu itu, hanya mau makan makanan organik. Hal itu disampaikan ibunya, melansir New York Post pada Senin (11/1/2021).

Jake Angeli, 33 tahun, menyerahkan diri kepada agen FBI di Arizona pada Sabtu (9/1/2021) sehubungan dengan peran viralnya dalam pemberontakan Capitol Hill, Rabu (6/1/2021).

Angeli menghadapi tuduhan hukum atas perilaku tidak tertib, pembobolan paksa dan secara ilegal berada di ruang terbatas di dalam lahan Capitol.

Menurut The Arizona Republic, dalam sidang pengadilan federal virtual pada Senin lalu, pengacaranya mengatakan kliennya belum makan sejak menyerahkan diri.

Martha Chansley, ibu dari pendukung QAnon itu, kemudian menjelaskan di luar gedung pengadilan bahwa putranya bersikeras hanya makan makanan organik.

“Dia menjadi sangat sakit jika dia tidak makan makanan organik,” katanya, menurut surat kabar tersebut. "Dia perlu makan."

Baca juga: Penyerbuan di Capitol Hill, Trump Salahkan Orang-orang Antifa

Selama persidangan virtual, Hakim Hakim Deborah Fine memberi tahu tim pembela umum dari pemilih makanan itu, untuk menyelesaikan masalah dengan US Marshals.

"Pak. Chansley perlu makan," katanya menggunakan nama resmi Angeli. Dia mengubahnya menjadi Jacob Anthony Angeli Chansley pada tahun 2005.

Hakim memerintahkan Angeli untuk ditahan di Phoenix sambil menunggu dakwaan di Washington DC. Proses itu setidaknya memakan waktu sampai 15 Januari.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Calon Direktur CIA Sebut Kunci Keamanan Nasional AS Adalah Perlawanan terhadap China

Calon Direktur CIA Sebut Kunci Keamanan Nasional AS Adalah Perlawanan terhadap China

Global
Ternyata Ini Motif Hacker Korea Utara Retas Data Vaksin Covid-19 Pfizer

Ternyata Ini Motif Hacker Korea Utara Retas Data Vaksin Covid-19 Pfizer

Global
2 Pilot dan Pejabat Maskapai Turki Terancam Penjara, Dituduh Mambantu Pelarian Mantan Bos Nissan

2 Pilot dan Pejabat Maskapai Turki Terancam Penjara, Dituduh Mambantu Pelarian Mantan Bos Nissan

Global
Biden Akan Bagi 25 Juta Masker Gratis untuk Populasi Rentan AS

Biden Akan Bagi 25 Juta Masker Gratis untuk Populasi Rentan AS

Global
PBB Tekan Negara Teluk Beri Bantuan Rp 50 Triliun Lebih untuk Kelaparan Skala Besar di Yaman

PBB Tekan Negara Teluk Beri Bantuan Rp 50 Triliun Lebih untuk Kelaparan Skala Besar di Yaman

Global
Dokumen 'Sangat Rahasia' Ungkap Detail Keterlibatan Putra Mahkota Saudi dalam Pembunuhan Khashoggi

Dokumen "Sangat Rahasia" Ungkap Detail Keterlibatan Putra Mahkota Saudi dalam Pembunuhan Khashoggi

Global
Joe Biden Akan Segera Berbicara dengan Raja Salman dan Rilis Laporan Intelijen Pembunuhan Khashoggi

Joe Biden Akan Segera Berbicara dengan Raja Salman dan Rilis Laporan Intelijen Pembunuhan Khashoggi

Global
Warga Singapura Mengaku Siksa dan Bunuh Asisten Rumah Tangganya

Warga Singapura Mengaku Siksa dan Bunuh Asisten Rumah Tangganya

Global
[POPULER GLOBAL] Media Asing Sorot Indonesia Sasaran Baru Amuk Massa Myanmar | Tak Peduli Sekitar Sepasang Sejoli Berhubungan Seks di Taman Kota

[POPULER GLOBAL] Media Asing Sorot Indonesia Sasaran Baru Amuk Massa Myanmar | Tak Peduli Sekitar Sepasang Sejoli Berhubungan Seks di Taman Kota

Global
Perempuan Berdaya: Noor Inayat Khan, Mata-mata Bangsawan Muslim India yang Dibunuh Nazi

Perempuan Berdaya: Noor Inayat Khan, Mata-mata Bangsawan Muslim India yang Dibunuh Nazi

Global
Trump Disebut Hasilkan Rp 22,5 Triliun Selama 4 Tahun Jadi Presiden AS

Trump Disebut Hasilkan Rp 22,5 Triliun Selama 4 Tahun Jadi Presiden AS

Global
Pasangan Ini Berhubungan Seks di Taman Umum, Tak Peduli meski Ada Anak-anak

Pasangan Ini Berhubungan Seks di Taman Umum, Tak Peduli meski Ada Anak-anak

Global
Menlu dari Junta Militer Myanmar Berdiskusi dengan Thailand dan Indonesia

Menlu dari Junta Militer Myanmar Berdiskusi dengan Thailand dan Indonesia

Global
Tato Wajah Aung San Suu Kyi Jadi Tren Atribut Massa Anti-Kudeta Militer Myanmar

Tato Wajah Aung San Suu Kyi Jadi Tren Atribut Massa Anti-Kudeta Militer Myanmar

Global
Raja Malaysia Izinkan Parlemen Bersidang, Pukulan Telak bagi PM Muhyiddin Yassin

Raja Malaysia Izinkan Parlemen Bersidang, Pukulan Telak bagi PM Muhyiddin Yassin

Global
komentar
Close Ads X