Para Pemimpin Arab Teluk Tanda Tangani Deklarasi Perdamaian dengan Qatar

Kompas.com - 06/01/2021, 11:05 WIB
Dalam foto yang disediakan oleh Pengadilan Kerajaan Saudi ini, Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman, kanan, menyambut Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad al-Thani pada saat kedatangannya untuk menghadiri KTT ke-41 Dewan Kerjasama Teluk di Al-Ula, Arab Saudi, Selasa , 5 Januari 2021. APDalam foto yang disediakan oleh Pengadilan Kerajaan Saudi ini, Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman, kanan, menyambut Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad al-Thani pada saat kedatangannya untuk menghadiri KTT ke-41 Dewan Kerjasama Teluk di Al-Ula, Arab Saudi, Selasa , 5 Januari 2021.

RIYADH, KOMPAS.com - Para pemimpin Arab Teluk menandatangani deklarasi pada Selasa (5/1/2021) untuk berdamai dengan Qatar setelah Arab Saudi mencabut embargo dan blokade selama 3,5 tahun dari negara kaya energi itu karena kedekatannya dengan Iran dan dukungannya terhadap kelompok militan.

Melansir Associated Press (AP), Arab Saudi juga sedang memulihkan hubungan diplomatik penuh dengan Qatar meskipun tidak jelas seberapa cepat langkah tersebut akan diikuti oleh Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Mesir yang sejauh ini bergabung dengan Kerajaan Saudi dalam mengisolasi negara Teluk itu.

Jelang KTT Arab Teluk, Senin malam, para pemimpin Arab di kota gurun kuno Al Ula, Saudi, mengumumkan bahwa mereka akan membuka blokade udara dan darat dengan Qatar.

Sebuah langkah besar pertama untuk mengakhiri krisis diplomatik yang dimulai pada 2017, ketika pemerintah Trump mulai meningkatkan tekanan pada Iran.

Baca juga: Emir Qatar Hadiri KTT Arab Teluk, Disambut Pelukan Putra Mahkota Saudi

Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan mengatakan kepada wartawan setelah KTT bahwa hubungan diplomatik akan dipulihkan sepenuhnya dengan Qatar, meskipun belum ada kerangka waktu yang diberikan.

“Kami sangat senang dapat mencapai terobosan yang sangat penting ini yang kami yakini akan memberikan kontribusi sangat besar bagi stabilitas dan keamanan semua negara di kawasan ini,” kata Pangeran Faisal.

“Kami berada di mana semua orang merasa puas dan bahagia... kembalinya hubungan diplomatik, penerbangan, dan lainnya, semua itu sekarang akan kembali normal. "

Baca juga: Menantu Trump Akan Kunjungi Arab Saudi dan Qatar, Ini yang Dibahas

KTT Arab Teluk tahun ini punya tujuan apa?

Terobosan diplomatik itu berdasarkan dorongan terakhir dari pemerintahan presiden Amerika Serikat (AS) yang akan lengser Donald Trump dan Kuwait yang menengahi perselisihan.

KTT Arab Teluk juga terjadi ketika Arab Saudi berusaha menyatukan negara-negara Arab jelang pemerintahan Presiden terpilih Joe Biden yang akan datang, yang diduga akan mengambil sikap lebih tegas terhadap kerajaan Saudi dan kembali bersentuhan dengan Iran.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengucapkan selamat kepada Qatar "atas keberhasilan perlawanannya yang berani terhadap tekanan dan pemerasan."

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Paus Terapkan Lockdown dan Prokes Ketat, Selamatkan Roma dari Pandemi Abad ke-17

Kisah Paus Terapkan Lockdown dan Prokes Ketat, Selamatkan Roma dari Pandemi Abad ke-17

Global
Putin Sebut Rusia adalah Harimau yang Dikelilingi Hiena

Putin Sebut Rusia adalah Harimau yang Dikelilingi Hiena

Global
Rencana AS Jual Kapal Penjaga Pantai Bersejarah ke Indonesia Ditolak Keras

Rencana AS Jual Kapal Penjaga Pantai Bersejarah ke Indonesia Ditolak Keras

Global
Iran Gembira Ada Ledakan di Israel, Dikira Guncang Pabrik Rudal

Iran Gembira Ada Ledakan di Israel, Dikira Guncang Pabrik Rudal

Global
KRI Nanggala-402 Hilang Turut Diwartakan Media Asing

KRI Nanggala-402 Hilang Turut Diwartakan Media Asing

Global
KRI Nanggala Hilang Kontak, Berikut Insiden Melibatkan Kapal Selam 6 Tahun Terakhir

KRI Nanggala Hilang Kontak, Berikut Insiden Melibatkan Kapal Selam 6 Tahun Terakhir

Global
53 Penumpang dalam Penerbangan dari India ke Hong Kong dinyatakan positif Covid-19

53 Penumpang dalam Penerbangan dari India ke Hong Kong dinyatakan positif Covid-19

Global
Darién Gap, Hutan Paling Berbahaya dan Mematikan di Dunia

Darién Gap, Hutan Paling Berbahaya dan Mematikan di Dunia

Global
Di Tengah Wabah Covid-19, Hukuman Mati di Negara Ini Meroket

Di Tengah Wabah Covid-19, Hukuman Mati di Negara Ini Meroket

Global
Model Ukraina yang Berpose Telanjang di Dubai Dideportasi, Dilarang Kembali selama 5 Tahun

Model Ukraina yang Berpose Telanjang di Dubai Dideportasi, Dilarang Kembali selama 5 Tahun

Global
Caroline Jurie Mundur dari Mrs World Setelah Copot Paksa Mahkota Mrs Sri Lanka

Caroline Jurie Mundur dari Mrs World Setelah Copot Paksa Mahkota Mrs Sri Lanka

Global
Gadis Kulit Hitam Ini Ditembak Mati Beberapa Menit sebelum Pembunuh George Floyd Divonis

Gadis Kulit Hitam Ini Ditembak Mati Beberapa Menit sebelum Pembunuh George Floyd Divonis

Global
Penularan Covid-19 di India Capai Tingkat Harian Tertinggi, Apa yang Bisa Dipelajari?

Penularan Covid-19 di India Capai Tingkat Harian Tertinggi, Apa yang Bisa Dipelajari?

Global
Rusia Pemerkan Pembuatan Awal Stasiun Luar Angkasanya Sendiri, Siap Luncur 2025

Rusia Pemerkan Pembuatan Awal Stasiun Luar Angkasanya Sendiri, Siap Luncur 2025

Global
Pria Ini Potong Ibunya Jadi 1.000 Bagian, dan Diumpankan ke Anjing

Pria Ini Potong Ibunya Jadi 1.000 Bagian, dan Diumpankan ke Anjing

Global
komentar
Close Ads X