Kostum Pohon Natal Tiup Disalahkan karena Menyebarkan Covid-19 di Rumah Sakit, Satu Staf Meninggal dan 44 Terinfeksi

Kompas.com - 05/01/2021, 23:57 WIB
Dekorasi Natal terlihat saat anggota staf medis bekerja di ruang perawatan unit perawatan intensif (ICU) COVID-19 pada Malam Natal. AFP PHOTO/GO NAKAMURADekorasi Natal terlihat saat anggota staf medis bekerja di ruang perawatan unit perawatan intensif (ICU) COVID-19 pada Malam Natal.

CALIFORNIA, KOMPAS.com - Kostum pohon Natal tiup raksasa diduga telah menyebarkan Covid-19 ke setidaknya 44 staf rumah sakit California dan menewaskan satu.

Penyelidikan masih dilakukan untuk mengetahui apakah kostum, yang dikenakan oleh seorang karyawan sebagai hiburan itu, mungkin telah menyebabkan wabah.

Melansir The Sun pada Selasa (5/1/2021), seorang karyawan di Kaiser Permanente San Jose Medical Center mengenakan kostum itu pada Hari Natal.

“Dia sempat masuk ke unit gawat darurat sebentar dan diduga mungkin terkait dengan wabah virus corona di sana,” kata rumah sakit itu kepada ABC 7 pada Senin (4/1/2021).

“Dari 27 Desember hingga 1 Januari, 44 staf di unit gawat darurat dinyatakan positif Covid-19,” kata wakil presiden senior rumah sakit dan manajer area, Irene Chavez dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Khawatir Pengaruhi Efektivitas Vaksin, 17 Juta Cerpelai Penyebar Covid-19 Segera Dimusnahkan

Seorang wanita yang bekerja di unit gawat darurat pada hari libur meninggal karena komplikasi Covid-19, menurut rumah sakit. Identitasnya belum dirilis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Staf yang mengenakan kostum tiup itu dan kemungkinan mengembuskan tetesan virus corona di sekitar area tersebut belum terungkap.

Chavez mengatakan "setiap paparan, jika itu terjadi, akan benar-benar tidak bersalah, dan sangat tidak disengaja. Karena individu tersebut tidak memiliki gejala Covid-19 dan hanya berusaha untuk membangkitkan semangat orang-orang di sekitar mereka, di tengah masa yang sangat menegangkan ini."

Dia menambahkan: "Ini harus menjadi pengingat yang sangat nyata bahwa virus menyebar, dan seringkali tanpa gejala, dan kita semua harus waspada."

Dr. Peter Chin-Hong, pakar penyakit menular dari Universitas San Francisco, menjelaskan bagaimana kostum tiup dapat menyebarkan Covid-19.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang

Video Pilihan

Sumber The Sun
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ukraina: Rusia Sudah Siap Invasi, Bisa Terjadi dalam Sekejap Mata

Ukraina: Rusia Sudah Siap Invasi, Bisa Terjadi dalam Sekejap Mata

Global
Presiden China Xi Jinping Janji Beri 1 Miliar Dosis Vaksin Covid-19 ke Afrika

Presiden China Xi Jinping Janji Beri 1 Miliar Dosis Vaksin Covid-19 ke Afrika

Global
Pria AS Diduga Tembak Mati 4 Anaknya dan Nenek Mereka

Pria AS Diduga Tembak Mati 4 Anaknya dan Nenek Mereka

Global
Pfizer Mulai Racik Vaksin Covid-19 Khusus untuk Varian Omicron

Pfizer Mulai Racik Vaksin Covid-19 Khusus untuk Varian Omicron

Global
UPDATE Gempa Peru M 7,5: 12 Korban Luka, 117 Rumah Hancur, 2.400 Orang Kehilangan Tempat Tinggal

UPDATE Gempa Peru M 7,5: 12 Korban Luka, 117 Rumah Hancur, 2.400 Orang Kehilangan Tempat Tinggal

Global
Jelang Hari AIDS Sedunia, Tingkat Infeksi Belum Melambat Sesuai Target

Jelang Hari AIDS Sedunia, Tingkat Infeksi Belum Melambat Sesuai Target

Global
Vaksin Sekarang Mungkin Kurang Efektif Lawan Omicron, tapi Masih Ampuh Cegah Varian Lainnya

Vaksin Sekarang Mungkin Kurang Efektif Lawan Omicron, tapi Masih Ampuh Cegah Varian Lainnya

Global
Maraknya SMS Penipuan di Australia Rugikan Warga Rp 870 Miliar, Pemerintah Bertindak

Maraknya SMS Penipuan di Australia Rugikan Warga Rp 870 Miliar, Pemerintah Bertindak

Global
POPULER GLOBAL: Gejala Varian Omicron dan Gambar 3D Pertamanya

POPULER GLOBAL: Gejala Varian Omicron dan Gambar 3D Pertamanya

Global
Kenapa Israel dan Amerika Serikat Berhubungan Baik?

Kenapa Israel dan Amerika Serikat Berhubungan Baik?

Internasional
Ratusan Perempuan Terbunuh Setiap Tahun, Perempuan Turki Berunjuk Rasa

Ratusan Perempuan Terbunuh Setiap Tahun, Perempuan Turki Berunjuk Rasa

Global
Qatar Banggakan Stadion Bongkar-Pasang untuk Piala Dunia 2022, Apa Istimewanya?

Qatar Banggakan Stadion Bongkar-Pasang untuk Piala Dunia 2022, Apa Istimewanya?

Global
5 Anggota Parlemen AS Kunjungan Mendadak ke Taiwan, Apa Tujuannya?

5 Anggota Parlemen AS Kunjungan Mendadak ke Taiwan, Apa Tujuannya?

Global
Sempat Mundur Beberapa Hari Lalu, Magdalena Andersson Jadi PM Swedia Lagi

Sempat Mundur Beberapa Hari Lalu, Magdalena Andersson Jadi PM Swedia Lagi

Global
Foto Perempuan Bermata Sipit dengan Produk Dior Picu Polemik di China

Foto Perempuan Bermata Sipit dengan Produk Dior Picu Polemik di China

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.