Kim Jong Un Siapkan Penjara untuk Para Pelanggar Aturan Covid-19

Kompas.com - 01/01/2021, 23:00 WIB
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengunjungi Pos Pertahanan Changrindo di front barat, dalam gambar tak bertanggal yang dirilis oleh KCNA pada 25 November 2019. KCNA via REUTERSPemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengunjungi Pos Pertahanan Changrindo di front barat, dalam gambar tak bertanggal yang dirilis oleh KCNA pada 25 November 2019.

PYONGYANG, KOMPAS.com - Korea Utara dilaporkan membuka kamp penjara baru untuk mereka yang melanggar aturan virus corona. Beberapa orang meninggal hanya "sehari setelah memasuki" gerbang penjara. 

Melansir The Sun pada Selasa (29/12/2020) terdapat klaim beberapa tahanan tewas sebagai akibat langsung dari "kekejaman" ekstrem yang dilakukan oleh penjaga brutal, yang menjalankan kamp yang sangat aman.

Laporan mengklaim banyak orang-orang ketakutan jatuh pingsan setelah dipaksa untuk berlari tanpa henti di dalam unit kamp, yang dikelilingi oleh kawat berduri setajam silet.

Kroni Kim Jong Un telah memberlakukan peraturan karantina yang ketat di provinsi Sungho-ri dan Hwanghae Utara yang paling parah terkena dampaknya.

Baca juga: Kecelakaan Kereta Tewaskan Banyak Pasukan Militer Korea Utara, Korea Selatan Dicurigai Dalangnya

Sekarang, mereka menempatkan orang-orang yang melanggar peraturan Covid-19 yang tidak masuk akal ke kamp penjara politik garis keras, menurut laporan media, Express.

Kebijakan baru Partai Buruh Korea Utara adalah mencap seseorang sebagai "penjahat khusus" yang bersalah telah melanggar aturan Covid-19, yan dianggap juga kejahatan politik.

Berita tentang kamp penjara baru datang hanya beberapa pekan setelah Kim dilaporkan memerintahkan eksekusi seorang pria karena melanggar batasan Covid-19.

Dia dilaporkan ditembak mati di depan kerumunan warga yang ketakutan, dalam upaya untuk menakut-nakuti mereka agar mengikuti aturan pandemi Covid-19 Kim yang ketat .

Juga terungkap bahwa Kim diam-diam diberi suntikan vaksin virus corona dari China karena dia benar-benar takut mati akibat virus itu.

Baca juga: Intel 471: Rusia Sokong Program Nuklir Korea Utara Melalui Aliansi Kejahatan Siber

Pemimpin Korea Utara dan "beberapa pejabat tinggi lainnya dalam keluarga Kim dan jaringan kepemimpinan" juga telah divaksinasi, kata para ahli keamanan nasional.

Halaman:

Sumber The Sun
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bulu Mata Palsu Buatan UMKM Indonesia Tembus Pasar Bulgaria

Bulu Mata Palsu Buatan UMKM Indonesia Tembus Pasar Bulgaria

Global
Pangeran Philip dan Kecintaannya pada Land Rover, Modifikasi Sendiri Mobil Jenazahnya

Pangeran Philip dan Kecintaannya pada Land Rover, Modifikasi Sendiri Mobil Jenazahnya

Global
Dubes RI di Panama City Serahkan Surat Kepercayaan ke Presiden Panama

Dubes RI di Panama City Serahkan Surat Kepercayaan ke Presiden Panama

Global
Dijatuhi Sanksi AS, Ini Balasan Rusia

Dijatuhi Sanksi AS, Ini Balasan Rusia

Global
[Biografi Tokoh Dunia] Penjahat Seksual dan Pembunuh Berantai, Jeffrey Dahmer

[Biografi Tokoh Dunia] Penjahat Seksual dan Pembunuh Berantai, Jeffrey Dahmer

Internasional
Gaji Karyawan Ini Dipotong Rp 3 Juta karena Kelamaan di Toilet

Gaji Karyawan Ini Dipotong Rp 3 Juta karena Kelamaan di Toilet

Global
Akhir Dinasti Castro, Raul Mengundurkan Diri dari Partai Komunis Kuba

Akhir Dinasti Castro, Raul Mengundurkan Diri dari Partai Komunis Kuba

Global
Belajar dari Tsunami Kasus Covid-19 di India: Terlena Pangkal Petaka

Belajar dari Tsunami Kasus Covid-19 di India: Terlena Pangkal Petaka

Global
Begini Cara Pangeran William dan Kate Middleton Bantu Tiga Anaknya Berkabung atas Pangeran Philip

Begini Cara Pangeran William dan Kate Middleton Bantu Tiga Anaknya Berkabung atas Pangeran Philip

Global
Penerima Vaksin Pfizer Mungkin Butuh Dosis Ketiga Setelah 6-12 Bulan

Penerima Vaksin Pfizer Mungkin Butuh Dosis Ketiga Setelah 6-12 Bulan

Global
Rusia Blokir Laut Hitam, NATO Tak Terima

Rusia Blokir Laut Hitam, NATO Tak Terima

Global
Pelaku Penembakan Indianapolis Mantan Pegawai FedEx, Bermotif Rasial atau Etnik

Pelaku Penembakan Indianapolis Mantan Pegawai FedEx, Bermotif Rasial atau Etnik

Global
Persiapan Pemakaman Pangeran Philip: William-Harry Dipisah, Ratu Duduk Sendiri

Persiapan Pemakaman Pangeran Philip: William-Harry Dipisah, Ratu Duduk Sendiri

Global
Pihak Berwenang AS Sudah Diperingatkan Soal Potensi Serangan Pelaku Penembakan Indianapolis Tahun Lalu

Pihak Berwenang AS Sudah Diperingatkan Soal Potensi Serangan Pelaku Penembakan Indianapolis Tahun Lalu

Global
Penembakan Indianapolis: Gedung Putih Kibarkan Bendera Setengah Tiang

Penembakan Indianapolis: Gedung Putih Kibarkan Bendera Setengah Tiang

Global
komentar
Close Ads X