Muncul 53 Kali pada 2020, Kemunculan Kim Jong Un Terendah sejak 2012

Kompas.com - 26/12/2020, 21:45 WIB
Dalam foto yang diambil pada 5 September 2020 dan dirilis oleh kantor berita Korea Utara KCNA pada 6 September 2020, nampak Kim Jong Un mengunjungi area yang terdampak Topan Maysak di Provinsi Hamgyong Selatan. AFP/KCNA VIA KNS/STRDalam foto yang diambil pada 5 September 2020 dan dirilis oleh kantor berita Korea Utara KCNA pada 6 September 2020, nampak Kim Jong Un mengunjungi area yang terdampak Topan Maysak di Provinsi Hamgyong Selatan.

PYONGYANG, KOMPAS.com - Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mencatatkan kemunculan sebanyak 53 kali pada tahun ini, statistik terendah sejak 2012.

Merujuk pada datang yang dipaparkan oleh Institut Sejong, catatan itu diperoleh dari laporan media Korea Utara sepanjang 1 Januari sampai 17 Desember.

Baca juga: Kim Jong Un Jadi Tokoh Paling Dicari Nomor 2 di Google Setelah Sosok Ini

Institut Sejong menyatakan, temuan itu membuat kemunculan Kim lebih rendah dibanding 2019 (85 kali) maupun pada 2013 (212 kali).

Jika dipilah berdasarkan aktivitas ekonomi, Kim Jong Un hanya 14 kali muncul atau 28 persen dari total kemunculannya. Terendah sejak Kim berkuasa.

Kemudian kehadirannya di publik berkaitan dengan aktivitas militer sebanyak 12 kali, atau lebih banyak delapan kali dibanding 2018.

Kemudian penampilan yang berkaitan dengan aktivitas politik hampir setengah dari ttoal kehadirannya di depan umum, seperti dikutip Yonhap.

Sementara sepanjang 2020 ini, pemimpin generasi ketiga dari dinasti Kim itu sama sekali tak muncul dalam aktivitas diplomatis.

Institut Sejong juga mencatatkan Kim melakukan inspeksi lapangan sebanyak delapan kali, mayoritas soal isu kesehatan dan penanganan bencana alam.

Choi Eun-ju, peneliti di Institut Sejong menjelaskan, menurunnya penampilan Kim diyakini sebagian besar karena wabah virus corona.

"Nampaknya daripada keluar dan terpapar virus, aktivitasnya lebih banyak fokus kepada mendetilkan isu melalui rapat," papar Choi.

Baca juga: Kim Jong Un Belajar Menembak di Umur 3 Tahun dan Mengemudi di Usia 8 Tahun


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sempat Bersitegang, Pemerintah China Kini Puji Jack Ma Ternyata Ini Alasannya

Sempat Bersitegang, Pemerintah China Kini Puji Jack Ma Ternyata Ini Alasannya

Global
Ramai soal Orang Shalat di Tengah Jalan, Ternyata ODGJ dan Didoakan Netizen

Ramai soal Orang Shalat di Tengah Jalan, Ternyata ODGJ dan Didoakan Netizen

Global
Viral Patung Emas Trump Muncul dengan Jas tapi Pakai Sandal Jepit

Viral Patung Emas Trump Muncul dengan Jas tapi Pakai Sandal Jepit

Global
Cerita Diplomat Rusia 34 Jam Pulang dari Korut Naik Troli, Didorong Sendiri

Cerita Diplomat Rusia 34 Jam Pulang dari Korut Naik Troli, Didorong Sendiri

Global
Reaksi Dunia: Laporan Intelijen AS Soal Pembunuhan Khashoggi dan Peran Putra Mahkota Arab Saudi

Reaksi Dunia: Laporan Intelijen AS Soal Pembunuhan Khashoggi dan Peran Putra Mahkota Arab Saudi

Global
Polisi Myanmar Berjam-jam Tembaki Pedemo Anti-Kudeta Militer

Polisi Myanmar Berjam-jam Tembaki Pedemo Anti-Kudeta Militer

Global
Biden Ungkap Pesan Terselubung dari Serangan Udara Pertama di Suriah

Biden Ungkap Pesan Terselubung dari Serangan Udara Pertama di Suriah

Global
Ini Isi Laporan Rahasia AS soal Pembunuhan Jamal Khashoggi, yang Tuding Pangeran MBS Pelakunya

Ini Isi Laporan Rahasia AS soal Pembunuhan Jamal Khashoggi, yang Tuding Pangeran MBS Pelakunya

Global
Arab Saudi Tolak Mentah-mentah Laporan Intel AS tentang Pembunuhan Jurnalis Khashoggi

Arab Saudi Tolak Mentah-mentah Laporan Intel AS tentang Pembunuhan Jurnalis Khashoggi

Global
Ini Sanksi AS kepada Arab Saudi dalam Kasus Pembunuhan Khashoggi

Ini Sanksi AS kepada Arab Saudi dalam Kasus Pembunuhan Khashoggi

Global
Laporan Intelijen AS Sebut Putra Mahkota Arab Saudi Menyetujui Pembunuhan Khashoggi

Laporan Intelijen AS Sebut Putra Mahkota Arab Saudi Menyetujui Pembunuhan Khashoggi

Global
Duta Besar Myanmar Desak PBB Lakukan 'Berbagai Cara' untuk Hentikan Kudeta Militer

Duta Besar Myanmar Desak PBB Lakukan "Berbagai Cara" untuk Hentikan Kudeta Militer

Global
Sri Lanka Akhirnya Izinkan Muslim Lakukan Penguburan Jenazah Covid-19

Sri Lanka Akhirnya Izinkan Muslim Lakukan Penguburan Jenazah Covid-19

Global
Saat Ramadhan, Pemerintah Inggris Akan Beri Vaksin Covid-19 pada Malam Hari

Saat Ramadhan, Pemerintah Inggris Akan Beri Vaksin Covid-19 pada Malam Hari

Global
Kasus Covid-19 di Kalangan Medis Kanada Naik Capai Lebih dari 60.000

Kasus Covid-19 di Kalangan Medis Kanada Naik Capai Lebih dari 60.000

Global
komentar
Close Ads X