Diskriminasi ke Bisnis Makanan Asia Meningkat Selama Pandemi Covid-19

Kompas.com - 21/12/2020, 13:10 WIB
Bekas restoran China diubah menjadi ruang seniman di distrik Chinatown Los Angeles, Kamis (17/12/2020). AP PHOTO/ DAMIAN DOVARGANESBekas restoran China diubah menjadi ruang seniman di distrik Chinatown Los Angeles, Kamis (17/12/2020).

WASHINGTON, KOMPAS.com - Ketika virus corona menyebar ke seluruh AS, intoleransi terhadap orang Asia-Amerika turut meningkat. Pasalnya virus Covid-19 ini diberitakan muncul pertama kali di China.

Laporan dari Stop AAPI Hate, sebuah koalisi kelompok advokasi Asia-Amerika pada Agustus lalu menyatakan, mereka menerima lebih dari 2.500 laporan ujaran kebencian dan diskriminasi di seluruh negeri.

Kelompok tersebut didirikan pada Maret, saat wabah virus corona mulai memburuk di AS. Mereka menerima data dari 47 negara bagian, dengan 46 persen insiden terjadi di California, diikuti dengan 14 persen di New York.

Selain itu, usaha kecil Asia-Amerika termasuk yang paling terpukul oleh penurunan ekonomi selama pandemi.

Secara keseluruhan aktivitas bisnis kecil di seluruh AS menurun sebesar 22 persen mulai Februari hingga April, tapi aktivitas pemilik bisnis Asia-Amerika turun 26 persen, menurut sebuah studi oleh National Bureau of Economic Research.

Baca juga: Sebut Covid-19 sebagai Virus China, Trump Banjir Kritikan di Twitter

“Banyak bisnis yang masih berdiri menjadi sasaran stigmatisasi,” kata Clarence Kwan, pencipta majalah masak anti-rasis Chinese Protest Recipes, melansir AP pada Minggu (20/12/2020).

“Terjadi vandalisme terhadap restoran. seakan pandemi belum cukup, ada ancaman tambahan bagi bisnis Asia dari kebencian yang masih ada, " tambahnya.

Pembicaraan tentang stigmatisasi makanan Asia mencapai puncaknya bulan ini setelah kontestan MasterChef: The Professionals, Philli Armitage-Mattin, menggunakan frase Dirty Food Refined dan tagar #prettydirtyfood di bio Instagram-nya, yang menggambarkannya sebagai spesialis makanan Asia.

"Pada tahun di mana komunitas China dan Asia Timur pada dasarnya disalahkan atas pandemi dan dihukum sebagai 'kotor', jenis narasi ini sama sekali tidak dapat diterima," tulis Kwan di Instagram.

Bio Instagram Armitage-Mattin telah diubah dan koki yang tinggal di London tersebut meminta maaf di Instagram. Dia juga bersikeras bahwa dia tidak pernah bermaksud menghina siapa pun.

Halaman:
Baca tentang

Sumber AP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penjara Rusia Akan Pindahkan Navalny ke Rumah Sakit Khusus Napi

Penjara Rusia Akan Pindahkan Navalny ke Rumah Sakit Khusus Napi

Global
Ayah Paksa Anak Diet dengan Kontrak 'Dilarang Gendut sampai Mati', Akhirnya Dipenjara

Ayah Paksa Anak Diet dengan Kontrak "Dilarang Gendut sampai Mati", Akhirnya Dipenjara

Global
Trump Nyatakan Dukungan atas Penarikan Pasukan AS di Afghanistan, Tapi Kritik Masalah Ini

Trump Nyatakan Dukungan atas Penarikan Pasukan AS di Afghanistan, Tapi Kritik Masalah Ini

Global
Kucing Ini Tertangkap Sedang Menyelundupkan Narkoba ke Dalam Penjara

Kucing Ini Tertangkap Sedang Menyelundupkan Narkoba ke Dalam Penjara

Global
Cerai, Suami Ini Harus Bayar Istri Rp 1 Miliar untuk Jasa Masak dan Bersih-bersih Rumah

Cerai, Suami Ini Harus Bayar Istri Rp 1 Miliar untuk Jasa Masak dan Bersih-bersih Rumah

Global
Kabur dari Polisi Hutan, Pemburu Gelap Ini Tewas Diinjak Gajah

Kabur dari Polisi Hutan, Pemburu Gelap Ini Tewas Diinjak Gajah

Global
Pangeran Charles dan William akan Pimpin Pertemuan untuk Memutuskan Masa Depan Monarki Inggris

Pangeran Charles dan William akan Pimpin Pertemuan untuk Memutuskan Masa Depan Monarki Inggris

Global
Di Ulang Tahun ke-95 Tanpa Suami, Ratu Elizabeth II Akan Dikelilingi Staf

Di Ulang Tahun ke-95 Tanpa Suami, Ratu Elizabeth II Akan Dikelilingi Staf

Global
Tanggapi Kisruh European Super League, Begini Komentar Uni Eropa

Tanggapi Kisruh European Super League, Begini Komentar Uni Eropa

Global
Nelayan Ini Tangkap Ikan Kerapu Raksasa, Harganya Diperkirakan Rp 42,2 Juta

Nelayan Ini Tangkap Ikan Kerapu Raksasa, Harganya Diperkirakan Rp 42,2 Juta

Global
NASA Siarkan Langsung Penerbangan Pertama di Mars, Berikut Link Live Streaming-nya

NASA Siarkan Langsung Penerbangan Pertama di Mars, Berikut Link Live Streaming-nya

Global
Konflik Rusia-Ukraina Memanas, Paus Fransiskus Angkat Bicara

Konflik Rusia-Ukraina Memanas, Paus Fransiskus Angkat Bicara

Global
Partai Radikal Pakistan Lepaskan 11 Polisi Setelah Demo Anti-Perancis

Partai Radikal Pakistan Lepaskan 11 Polisi Setelah Demo Anti-Perancis

Global
Ikut Kecam European Super League, PM Inggris: Sepak Bola Hancur

Ikut Kecam European Super League, PM Inggris: Sepak Bola Hancur

Global
81 Persen Warga Dewasa Sudah Divaksin, Israel Cabut Kewajiban Pakai Masker

81 Persen Warga Dewasa Sudah Divaksin, Israel Cabut Kewajiban Pakai Masker

Global
komentar
Close Ads X