Indonesia Janjikan AS Perbaikan Iklim Investasi Dengan SWF

Kompas.com - 11/12/2020, 14:18 WIB
Duta Besar (Dubes) RI untuk AS Muhammad Lutfi, Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, dan Presiden Exim Bank AS Kimberly Reed menandatangani MoU pendanaan infrastruktur dan perdagangan senilai 750 juta dollar AS. Dok. KBRI Washington, D.CDuta Besar (Dubes) RI untuk AS Muhammad Lutfi, Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, dan Presiden Exim Bank AS Kimberly Reed menandatangani MoU pendanaan infrastruktur dan perdagangan senilai 750 juta dollar AS.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Indonesia semakin gencar memperkenalkan Sovereign Wealth Fund (SWF) atau Badan Pengelola Dana Investasi di Amerika Serikat (AS). SWF disebut dapat memberikan iklim investasi yang lebih baik bagi investor.

Pernyataan ini disampaikan oleh Duta Besar (Dubes) Indonesia untuk Amerika Serikat, Muhammad Lutfi, saat menyampaikan paparan khusus di depan ratusan pelaku pebisnis dan investor dari AS dan Indonesia yang melaksanakan 8 KTT Investasi AS-Indonesia Tahunan yang digelar oleh Kamar Dagang AS.

“Sovereign Wealth Fund bagus untuk Indonesia dan juga untuk AS. SWF akan mendorong transparansi dalam konteks tata kelola pemerintahan yang baik (good governance) dan pengelolaan infrastruktur di kawasan,” jelasnya dalam siaran pers pada Kamis (11/12/2020).

Dubes Lutfi juga memaparkan keberadaan Omnibus Law yang membawa perbaikan iklim investasi dan aktivitas perekonomian nasional di tanah air.

Ia mengatakan, Omnibus Law sangat dibutuhkan untuk meningkatkan kepercayaan investor asing, termasuk dari AS untuk masuk ke Indonesia. Dengan ini, kebijakan dinilai menjadi lebih transparan dan tidak tumpang tindih.

Baca juga: Indonesia-AS Tingkatkan Kerja Sama Tangkal Ancaman Senjata Kimia dan Siber

"Investasi asing sangat penting bukan hanya untuk membantu mendongkrak pertumbuhan ekonomi nasional Indonesia, namun juga untuk mendorong transfer teknologi", ujar Dubes Lutfi, yang pernah menjabat sebagai menteri perdagangan dan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM).

Adapun di tengah pandemi Covid-19, menurutnya perdagangan di bidang jasa dan produk digital akan ditingkatkan dalam kerangka kerjasama ekonomi bilateral Indonesia dan Amerika Serikat

Pasalnya Indonesia membutuhkan inovasi, perbaikan sistem pendidikan dan kesehatan, serta teknologi transfer untuk dapat mencapai target pertumbuhan ekonomi.

Ia mengatakan potensi sektor jasa dan digital sangat luar biasa. Hal ini diharapkan akan menjadi salah satu primadona perdagangan kedua negara, melengkapi sektor-sektor lain yang sudah berkembang dengan baik.

Baca juga: Indonesia-AS Targetkan Nilai Perdagangan Naik 2 Kali Lipat

Kerjasama Indonesia dan AS terus ditingkatkan meski di tengah pandemi. Sejumlah capaian kerjasama berhasil dibuat dalam tiga bulan terakhir.

Salah satunya adalah penambahan penawaran fasilitas Generalized System of Preferences (GSP) kepada Indonesia.

Indonesia dan AS juga telah mengungkapkan Nota Kesepahaman mengenai instruksi infrastruktur dan perdagangan senilai 750 juta dollar AS (Rp 10,5 triliun) dengan Bank Exim AS.

Sejumlah pejabat tinggi pemerintah kedua negara juga saling melakukan kunjungan di tengah lonjakan kasus wabah Covid-19.

Kunjungan antara lain dilakukan oleh Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi, Menteri Pertahanan RI, Menteri Luar Negeri AS, Pjs Menhan AS, dan CEO US International Development Finance Corporation.

Baca juga: Tokoh Agama dan Diaspora Indonesia AS, Kanada dan Indonesia Gaungkan Solidaritas di Tengah Wabah Covid-19


Sumber Rilis
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Muslim Gaza Laksanakan Shalat Idul Fitri di Tengah Ancaman Serangan Udara Israel

Muslim Gaza Laksanakan Shalat Idul Fitri di Tengah Ancaman Serangan Udara Israel

Global
Pemerintah India Minta Warganya Tak Percaya Kabar Covid-19 Disebabkan Sinyal 5G

Pemerintah India Minta Warganya Tak Percaya Kabar Covid-19 Disebabkan Sinyal 5G

Global
Video Viral Tunjukkan Massa Israel Pukuli Diduga Pria Arab hingga Babak Belur

Video Viral Tunjukkan Massa Israel Pukuli Diduga Pria Arab hingga Babak Belur

Global
Selamatkan Anak Anjing Peliharaan di Kebakaran, Gadis Ini Tewas

Selamatkan Anak Anjing Peliharaan di Kebakaran, Gadis Ini Tewas

Global
India Pasang Jaring di Sungai Gangga, Tangkap Puluhan Mayat Mengambang Diduga Korban Covid-19

India Pasang Jaring di Sungai Gangga, Tangkap Puluhan Mayat Mengambang Diduga Korban Covid-19

Global
Pengantin Wanita Meninggal karena Covid-19 Beberapa Jam Setelah Menikah

Pengantin Wanita Meninggal karena Covid-19 Beberapa Jam Setelah Menikah

Global
15 Anak Tewas dalam Pengeboman di Israel dan Gaza

15 Anak Tewas dalam Pengeboman di Israel dan Gaza

Global
Rusia Berduka atas Korban Penembakan di Sekolah Kazan

Rusia Berduka atas Korban Penembakan di Sekolah Kazan

Global
Panel Ahli Internasional Ajukan Rekomendasi untuk Akhiri Pandemi Covid-19

Panel Ahli Internasional Ajukan Rekomendasi untuk Akhiri Pandemi Covid-19

Global
Panel Ahli Internasional: Besarnya Bencana Pandemi Covid-19 Seharusnya Dapat Dicegah

Panel Ahli Internasional: Besarnya Bencana Pandemi Covid-19 Seharusnya Dapat Dicegah

Global
Rentetan Serangan Israel di Gaza hingga Tewasnya Komandan Senior Hamas

Rentetan Serangan Israel di Gaza hingga Tewasnya Komandan Senior Hamas

Global
Komandan Senior Hamas Bassem Issa dan Militan Lainnya Tewas dalam Serangan Roket Israel

Komandan Senior Hamas Bassem Issa dan Militan Lainnya Tewas dalam Serangan Roket Israel

Global
Mantan Presiden Iran Ahmadinejad Kembali Mencalonkan Diri dalam Pemilihan Presiden

Mantan Presiden Iran Ahmadinejad Kembali Mencalonkan Diri dalam Pemilihan Presiden

Global
POPULER GLOBAL: Pria dengan 16 Istri dan 151 Anak, Mengaku Tak Pernah Bekerja | Sinovac Disebut Sangat Efektif di Indonesia

POPULER GLOBAL: Pria dengan 16 Istri dan 151 Anak, Mengaku Tak Pernah Bekerja | Sinovac Disebut Sangat Efektif di Indonesia

Global
Terungkap Tradisi Perpeloncoan Brutal Militer Perancis, Pilot Tempur Diikat dengan Penutup di Tiang Sasaran Tembak

Terungkap Tradisi Perpeloncoan Brutal Militer Perancis, Pilot Tempur Diikat dengan Penutup di Tiang Sasaran Tembak

Global
komentar
Close Ads X