Dituduh Berkhianat, Rusia Buru Ilmuwan Spesialis Pesawat Hipersonik

Kompas.com - 04/12/2020, 11:56 WIB
Jet tempur Mikoyan MiG-31 membawa rudal penjelajah Kinzhal yang diklaim merupakan senjata hipersonik Rusia. TASS/Alexei NikolskJet tempur Mikoyan MiG-31 membawa rudal penjelajah Kinzhal yang diklaim merupakan senjata hipersonik Rusia.

MOSKWA, KOMPAS.com – Pengadilan Rusia telah memerintahkan penangkapan terhadap seorang fisikawan yang berspesialisi dalam pesawat hipersonik atas tuduhan pengkhianatan tingkat tinggi.

Kantor berita Interfax melaporkan keputusan pengadilan Rusia tersebut pada Kamis (3/12/2020), mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya.

Sebelumnya, Ilmuwan bernama Anatoly Gubanov itu dikabarkan ikut ambil bagian dalam konferensi dan proyek internasional mengenai pesawat hipersonik bertenaga hidrogen.

Baca juga: Rusia Berhasil Uji Coba Rudal Hipersonik, Capai 8 Kali Kecepatan Suara

Di acara itulah Gubanov dituduh memberikan data rahasia sehingga dianggap telah berkhianat sebagaimana dilansir dari Radio Free Europe Radio Liberty, Jumat (4/12/2020).

"Menurut penyelidikan, Gubanov menyerahkan data rahasia pengembangan penerbangan ke luar negeri," lapor kantor berita TASS, mengutip sumber lain.

Pengadilan tertutup memerintahkan agar Gubanov ditahan hingga Februari.

Baca juga: Rusia Selesaikan Uji Coba Rudal Hipersonik yang Bisa Hancurkan Pertahanan AS

Ilmuwan itu disebut sebagai dosen di Moscow Institute of Physics and Technology.

Rusia sendiri menganggap pesawat dan rudal hipersonik memberikan keuntungan militer yang penting secara strategis.

Pada Oktober, militer Rusia mengeklaim telah berhasil meluncurkan rudal jelajah hipersonik yang memiliki kecepatan hingga lebih dari delapan kali kecepatan suara.

Baca juga: Putin: Kapal Rusia Akan Dilengkapi Persenjataan Hipersonik

Rudal yang diberi nama Tsirkon itu dipuji oleh Presiden Rusia Vladimir Putin dipuji sebagai peristiwa besar bagi negara tersebut.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X