China Menolak Meminta Maaf kepada Australia Terkait Foto Tentara Palsu

Kompas.com - 01/12/2020, 21:34 WIB
Chinese Foreign Ministry spokesman Zhao Lijian takes a question at the daily media briefing in Beijing on April 8, 2020. (Photo by GREG BAKER / AFP) GREG BAKERChinese Foreign Ministry spokesman Zhao Lijian takes a question at the daily media briefing in Beijing on April 8, 2020. (Photo by GREG BAKER / AFP)

CANBERRA, KOMPAS.com - China menuduh Australia berusaha mengalihkan perhatian publik dari dugaan kejahatan perang oleh tentaranya di Afghanistan, setelah Canberra menyatakan kemarahan atas unggahan yang disebut pihaknya “memuakkan”.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison telah menuntut permintaan maaf dari China yang disebut membagikan gambar palsu seorang tentara Australia yang membunuh seorang anak Afghanistan.

Namun Kedutaan Besar China di Australia justru menyerang pernyataan Morrison tanpa meminta maaf.

Beijing kini mengatakan bahwa Australia berusaha menyalahkan "Negeri Panda" atas memburuknya hubungan bilateral.

"Tuduhan yang dibuat hanya untuk melayani dua tujuan. Yang pertama untuk mengalihkan perhatian publik dari kekejaman yang mengerikan yang dilakukan oleh tentara Australia tertentu. Yang lainnya untuk menyalahkan China atas memburuknya hubungan bilateral. Mungkin ada upaya lain untuk memicu nasionalisme domestik," katanya dalam sebuah pernyataan seperti dilansir BBC.

Ia pun menyampaikan nasihat bagi Australia untuk menghadapi kejahatan yang dilakukan oleh tentara Australia di Afghanistan, meminta pertanggungjawaban para pelaku dan membawa keadilan kepada para korban," tambah pernyataan itu.

Baca juga: Pejabat China Unggah Foto Tentara Australia Acungkan Pisau ke Leher Bocah, Ternyata Palsu

Hubungan bilateral antara China dan Australia sangat tegang tahun ini setelah Canberra memimpin seruan untuk menyelidiki asal-usul pandemi Covid-19.

Beberapa bulan lalu, dua koresponden terakhir yang bekerja untuk media Australia di China dievakuasi atas saran para diplomat.

Baru-baru ini, dua akademisi Australia dilarang memasuki China.

Ada juga diskusi yang sedang berlangsung tentang dugaan campur tangan Beijing dalam urusan Australia. Sementara ketegangan ekonomi telah meningkat dengan penghentian perdagangan dan tarif yang diberlakukan oleh China, termasuk tarif hingga 200% untuk anggur Australia.

Halaman:

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Varian Baru Covid-19 Ditemukan di Bavaria, Jerman

Varian Baru Covid-19 Ditemukan di Bavaria, Jerman

Global
Berkenalan dengan Pemuda 22 Tahun Lewat Tinder, Wanita 50 Tahun Ini Mantap Menikah

Berkenalan dengan Pemuda 22 Tahun Lewat Tinder, Wanita 50 Tahun Ini Mantap Menikah

Global
Kisah Perang: 6 Meriam Terbesar yang Pernah Dipakai Bertempur

Kisah Perang: 6 Meriam Terbesar yang Pernah Dipakai Bertempur

Global
FBI Turun Tangan Cegah Penyusup Masuk dalam Garda Nasional untuk Pelantikan Biden

FBI Turun Tangan Cegah Penyusup Masuk dalam Garda Nasional untuk Pelantikan Biden

Global
Begini Tanggapan Biden Saat Trump Tiba-tiba Cabut Larangan Perjalanan Covid-19

Begini Tanggapan Biden Saat Trump Tiba-tiba Cabut Larangan Perjalanan Covid-19

Global
Pakai Jam Tangan dari Kertas, Bocah Ini Menangis Saat Dibelikan Jam Sungguhan

Pakai Jam Tangan dari Kertas, Bocah Ini Menangis Saat Dibelikan Jam Sungguhan

Global
3 Fakta Pelantikan Joe Biden-Kamala Harris

3 Fakta Pelantikan Joe Biden-Kamala Harris

Global
Trump Disebut Hanya Duduk Menonton TV Saat Kerusuhan di Capitol AS

Trump Disebut Hanya Duduk Menonton TV Saat Kerusuhan di Capitol AS

Global
Dilantik Jadi Presiden AS, Joe Biden Bakal Hadapi Serangkaian Bencana yang Belum Pernah Terjadi

Dilantik Jadi Presiden AS, Joe Biden Bakal Hadapi Serangkaian Bencana yang Belum Pernah Terjadi

Global
Trump Tiba-tiba Cabut Pembatasan Perjalanan terkait Covid-19 Saat Infeksi Belum Terkendali

Trump Tiba-tiba Cabut Pembatasan Perjalanan terkait Covid-19 Saat Infeksi Belum Terkendali

Global
Takut Ada Covid-19, Pria Ini Bersembunyi di Bandara Selama 3 Bulan

Takut Ada Covid-19, Pria Ini Bersembunyi di Bandara Selama 3 Bulan

Global
China Sebut Menlu AS Mike Pompeo Seperti 'Belalang Sembah'

China Sebut Menlu AS Mike Pompeo Seperti "Belalang Sembah"

Global
Ada Insiden, Aparat Tutup Sementara Gedung Capitol dan Evakuasi Peserta Geladi Bersih Pelantikan Biden

Ada Insiden, Aparat Tutup Sementara Gedung Capitol dan Evakuasi Peserta Geladi Bersih Pelantikan Biden

Global
Upacara Perpisahan Trump Akan Digelar Meriah Saat Pelantikan Joe Biden

Upacara Perpisahan Trump Akan Digelar Meriah Saat Pelantikan Joe Biden

Global
Navalny Desak Masyarakat Rusia Bergerak 'Turun ke Jalan' Melawan Putin

Navalny Desak Masyarakat Rusia Bergerak "Turun ke Jalan" Melawan Putin

Global
komentar
Close Ads X