WHO Tanggapi Misteri Asal-usul Covid-19 dan Tepis Kritik Transparansi

Kompas.com - 01/12/2020, 17:34 WIB
Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus Shutterstock/Alexandros MichailidisDirektur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus

JENEWA, KOMPAS.com - Badan Kesehatan Dunia ( WHO) pda Senin (30/11/2020) bersikeras akan melakukan segala kemungkinan untuk menemukan asal-usul hewan sumber Covid-19.

"Kami ingin mengetahui asal-usulnya dan kami akan melakukan segalanya untuk mengetahuinya," kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus kepada wartawan, dikutip Kompas.com dari AFP.

Pria asal Eritrea itu bersikeras bahwa WHO berkeinginan menguak misteri asal virus corona, dan mendesak para kritikus yang menuduhnya menyerahkan kendali penyelidikan ke China untuk menghentikan politisasi masalah tersebut.

Baca juga: WHO Khawatir Amnesia Covid-19 Picu Pandemi Lain, Apa Maksudnya?

"Posisi WHO sangat-sangat jelas. Kami perlu mengetahui asal muasal virus ini karena dapat membantu kami mencegah wabah di masa mendatang," lanjut Tedros.

Amerika Serikat (AS) negara dengan jumlah pasien Covid-19 meninggal tertinggi di dunia, sangat kritis terhadap penanganan wabah virus corona oleh WHO, dan menuduhnya memihak China serta menunda penyelidikan permulaan wabah.

Para kritikus lain juga menyuarakan kekhawatiran yang sama, bahwa badan kesehatan di bawah naungan PBB itu mungkin memperbolehkan China menetapkan ketentuan penyelidikan internasional, tentang asal-usul Covid-19 yang pertama kali muncul di Wuhan akhir tahun lalu.

Baca juga: WHO: Vaksin Corona Tidak Bisa Langsung Hentikan Pandemi

Sejak itu lebih dari 1,46 juta orang meninggal di seluruh dunia akibat Covid-19, dan 63 juta yang terinfeksi.

Selama berbulan-bulan WHO bekerja untuk mengirim tim ahli internasional, termasuk ahli epidemiologi dan spesialis kesehatan hewan ke China, untuk membantu menyelidiki hewan sumber virus corona jenis baru, dan bagaimana bisa menular ke manusia.

WHO juga telah mengirim tim awal ke Beijing pada Juli untuk mengawali penyelidikan internasional.

Namun masih belum diketahui kapan tim ilmuwan yang jumlahnya lebih besar akan diutus ke "Negeri Panda" untuk memulai studi epidemiologi, guna mengidentifikasi kasus pertama manusia dan sumber penularannya.

Baca juga: WHO: Kita Bosan dengan Covid-19, tapi Virus Itu Tidak Bosan dengan Kita

Halaman:

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Perang: 6 Meriam Terbesar yang Pernah Dipakai Bertempur

Kisah Perang: 6 Meriam Terbesar yang Pernah Dipakai Bertempur

Global
FBI Turun Tangan Cegah Penyusup Masuk dalam Garda Nasional untuk Pelantikan Biden

FBI Turun Tangan Cegah Penyusup Masuk dalam Garda Nasional untuk Pelantikan Biden

Global
Begini Tanggapan Biden Saat Trump Tiba-tiba Cabut Larangan Perjalanan Covid-19

Begini Tanggapan Biden Saat Trump Tiba-tiba Cabut Larangan Perjalanan Covid-19

Global
Pakai Jam Tangan dari Kertas, Bocah Ini Menangis Saat Dibelikan Jam Sungguhan

Pakai Jam Tangan dari Kertas, Bocah Ini Menangis Saat Dibelikan Jam Sungguhan

Global
3 Fakta Pelantikan Joe Biden-Kamala Harris

3 Fakta Pelantikan Joe Biden-Kamala Harris

Global
Trump Disebut Hanya Duduk Menonton TV Saat Kerusuhan di Capitol AS

Trump Disebut Hanya Duduk Menonton TV Saat Kerusuhan di Capitol AS

Global
Dilantik Jadi Presiden AS, Joe Biden Bakal Hadapi Serangkaian Bencana yang Belum Pernah Terjadi

Dilantik Jadi Presiden AS, Joe Biden Bakal Hadapi Serangkaian Bencana yang Belum Pernah Terjadi

Global
Trump Tiba-tiba Cabut Pembatasan Perjalanan terkait Covid-19 Saat Infeksi Belum Terkendali

Trump Tiba-tiba Cabut Pembatasan Perjalanan terkait Covid-19 Saat Infeksi Belum Terkendali

Global
Takut Ada Covid-19, Pria Ini Bersembunyi di Bandara Selama 3 Bulan

Takut Ada Covid-19, Pria Ini Bersembunyi di Bandara Selama 3 Bulan

Global
China Sebut Menlu AS Mike Pompeo Seperti 'Belalang Sembah'

China Sebut Menlu AS Mike Pompeo Seperti "Belalang Sembah"

Global
Ada Insiden, Aparat Tutup Sementara Gedung Capitol dan Evakuasi Peserta Geladi Bersih Pelantikan Biden

Ada Insiden, Aparat Tutup Sementara Gedung Capitol dan Evakuasi Peserta Geladi Bersih Pelantikan Biden

Global
Upacara Perpisahan Trump Akan Digelar Meriah Saat Pelantikan Joe Biden

Upacara Perpisahan Trump Akan Digelar Meriah Saat Pelantikan Joe Biden

Global
Navalny Desak Masyarakat Rusia Bergerak 'Turun ke Jalan' Melawan Putin

Navalny Desak Masyarakat Rusia Bergerak "Turun ke Jalan" Melawan Putin

Global
Arab Saudi Masih Hukum Mati Pelaku Kejahatan Remaja, Lewat dari 9 Bulan Janji Menghapusnya

Arab Saudi Masih Hukum Mati Pelaku Kejahatan Remaja, Lewat dari 9 Bulan Janji Menghapusnya

Global
Jelang Pelantikan, Kamala Harris Resmi Ajukan Pengunduran Diri dari Senat AS

Jelang Pelantikan, Kamala Harris Resmi Ajukan Pengunduran Diri dari Senat AS

Global
komentar
Close Ads X