800 Hari Ditahan di Penjara Iran, Akademisi Ini Alami Penderitaan Traumatis

Kompas.com - 26/11/2020, 17:26 WIB
Dr Kylie Moore-Gilbert, akademisi yang ditahan di Iran sejak 2018, dituduh sebagai mata-mata yang melakukan tindakan spionase. Dr Kylie dilaporkan telah melakukan beberapa aksi mogok makan saat berada di penjara Evin di Teheran. AFP via BBCDr Kylie Moore-Gilbert, akademisi yang ditahan di Iran sejak 2018, dituduh sebagai mata-mata yang melakukan tindakan spionase. Dr Kylie dilaporkan telah melakukan beberapa aksi mogok makan saat berada di penjara Evin di Teheran.

TEHERAN, KOMPAS.com - Akademisi keturunan Inggris- Australia Dr Kylie Moore-Gilbert baru saja bebas dari masa tahanan, seperti diberitakan BBC, Kamis (26/11/2020).

Dr Kylie mengucapkan terima kasih kepada para pendukungnya yang telah membantunya melewati "penderitaan berat yang panjang dan traumatis". Selama penahanannya di penjara Evin, dia dilaporkan kerap melakukan aksi mogok makan.

Sejak ditahan di Iran pada September 2018, Dr Kylie konsisten menolak tuduhan spionase terhadapnya.

Dia telah divonis masa tahanan selama 10 tahun, tetapi baru menjalani selama dua tahun dan dibebaskan dengan pertukaran tiga orang warga Iran.

Keluarga Dr Kyle mengatakan, mereka merasa lega dan sangat gembira bahwa dia bebas.

Baca juga: Tiga Warga AS yang Dibebaskan dari Penjara Iran Tiba di Jerman

 

Dosen Universitas Melbourne itu bepergian dengan paspor Australia pada 2018 ketika ditahan di bandara Teheran usai konferensi.

Banyak yang mengkhawatirkan kesejahteraannya pada Agustus lalu ketika dia diberitakan dipindah ke Qarchak, sebuah penjara terkenal di daerah gurun pasir.

Dr Kylie mengatakan bahwa para pejabat Australia telah bekerja "tanpa lelah" demi mengamankan kebebasannya.

"Itu sangat berarti bagi saya," ujar Dr Kylie yang sangat bersyukur dan berterima kasih.

"Saya tidak punya apa-apa selain rasa hormat, cinta, dan kekaguman untuk bangsa besar Iran dan orang-orang yang ramah, murah hati, dan pemberani," katanya dalam sebuah pernyataan.

Halaman:

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[Biografi Tokoh Dunia] Alexei Navalny, Musuh Bebuyutan Putin yang Tak Tumbang meski Dipenjara dan Diracun

[Biografi Tokoh Dunia] Alexei Navalny, Musuh Bebuyutan Putin yang Tak Tumbang meski Dipenjara dan Diracun

Global
Rusia Tuduh Kedutaan AS di Moskwa Terbitkan Rute Protes Pendukung Navalny

Rusia Tuduh Kedutaan AS di Moskwa Terbitkan Rute Protes Pendukung Navalny

Global
Dua Pemimpin Suku Asli Amazon Tuntut Presiden Brasil Jair Bolsonaro

Dua Pemimpin Suku Asli Amazon Tuntut Presiden Brasil Jair Bolsonaro

Global
Wuhan Sudah Kembali Normal Saat Dunia Masih Berjuang Melawan Pandemi

Wuhan Sudah Kembali Normal Saat Dunia Masih Berjuang Melawan Pandemi

Global
7 Pulau-pulau Horor di Dunia dari Penjara Tua sampai Situs Uji Senjata Biologis

7 Pulau-pulau Horor di Dunia dari Penjara Tua sampai Situs Uji Senjata Biologis

Global
Biden Gonta-ganti Pena Setiap Tanda Tangani Dokumen, Ternyata Ini Alasannya

Biden Gonta-ganti Pena Setiap Tanda Tangani Dokumen, Ternyata Ini Alasannya

Global
Ribuan Pendukung Navalny Demo di Moskwa, Olok-olok Putin dan Bentrok dengan Polisi

Ribuan Pendukung Navalny Demo di Moskwa, Olok-olok Putin dan Bentrok dengan Polisi

Global
Cegah Penularan Covid-19, Dokter di Perancis: Jangan Bicara di Transportasi Umum

Cegah Penularan Covid-19, Dokter di Perancis: Jangan Bicara di Transportasi Umum

Global
Bagaimana Nasib “Tembok Trump” di Era Biden?

Bagaimana Nasib “Tembok Trump” di Era Biden?

Global
[VIDEO] Lebih dari 100 Ekor Monyet 'Gerebek' Sebuah Ladang Desa di Thailand karena Kelaparan

[VIDEO] Lebih dari 100 Ekor Monyet "Gerebek" Sebuah Ladang Desa di Thailand karena Kelaparan

Global
Garda Nasional Telantar Tidur di Parkiran Gedung Capitol, Joe Biden Minta Maaf

Garda Nasional Telantar Tidur di Parkiran Gedung Capitol, Joe Biden Minta Maaf

Global
Lemari Pendingin Tercabut Petugas, Hampir 2.000 Dosis Vaksin Hancur

Lemari Pendingin Tercabut Petugas, Hampir 2.000 Dosis Vaksin Hancur

Global
Hong Kong Lockdown Terketat untuk Lawan Gelombang Keempat Covid-19

Hong Kong Lockdown Terketat untuk Lawan Gelombang Keempat Covid-19

Global
Suami Siram Istri dengan Air Mendidih gara-gara Dibangunkan untuk Sarapan

Suami Siram Istri dengan Air Mendidih gara-gara Dibangunkan untuk Sarapan

Global
Minum Anggur Merah dan Telanjang di Bak Mandi, Influencer di Arab Saudi Dikecam Netizen

Minum Anggur Merah dan Telanjang di Bak Mandi, Influencer di Arab Saudi Dikecam Netizen

Global
komentar
Close Ads X