[POPULER GLOBAL] Peti Mati Kuno Mesir Dibuka, Begini Bentuk Mumi di Dalamnya | Kalah Perang dari Azerbaijan, Armenia Alami Krisis

Kompas.com - 17/11/2020, 05:05 WIB
Foto tertanggal 3 Oktober 2020 menunjukkan Menteri Pariwisata dan Barang Antik Mesir Khaled Al Anani (kiri) serta Sekretaris jenderal Mustafa Waziri Dewan Tertinggi Purbakala Mustafa Waziri (kanan), membuka isi peti mati kuno yang ditemukan di Saqqara. Mesir hari itu menemukan lebih dari 59 peti mati kuno yang terkubur selama lebih dari 2.500 tahun. AFP/KHALED DESOUKIFoto tertanggal 3 Oktober 2020 menunjukkan Menteri Pariwisata dan Barang Antik Mesir Khaled Al Anani (kiri) serta Sekretaris jenderal Mustafa Waziri Dewan Tertinggi Purbakala Mustafa Waziri (kanan), membuka isi peti mati kuno yang ditemukan di Saqqara. Mesir hari itu menemukan lebih dari 59 peti mati kuno yang terkubur selama lebih dari 2.500 tahun.

KOMPAS.com - Kabar mengenai penemuan 100 peti mati kuno di Mesir menjadi berita terpopuler di kanal Global Kompas.com.

Selain itu berita mengenai adanya krisis yang menghantam Armenia setelah kalah perang dari Azerbaijan juga menjadi kabar yang banyak dibaca.

Berikut rangkuman sejumlah berita terpopuler dari kanal Global edisi Senin (16/11/2020) hingga Selasa (17/11/2020).

Baca juga: [POPULER GLOBAL] Trump Akan Deklarasi Maju Pilpres 2024 | Putra Mahkota Arab Saudi Bersumpah Lawan Ekstremis Tanpa Ampun

1.  Peti Mati Kuno Mesir Dibuka, Begini Bentuk Mumi di Dalamnya

Sebanyak 100 peti mati kuno dengan beberapa mumi di dalamnya dipamerkan oleh Kementerian Purbakala Mesir pada Sabtu (14/11/2020).

Tak hanya peti mati dengan beberapa mumi, pameran yang dilakukan di kaki Piramida Bertangga Djoser atau 'Step Pyramid of Djoser' yang terkenal di Saqqara itu juga menunjukkan penemuan lain yakni 40 patung emas.

Penasaran seperti apa isi peti mati yang ditemukan di Mesir? Anda bisa menyimak selengkapnya di sini.

Baca juga: [Video] Peti Mati Kuno Mesir Dibuka, Begini Bentuk Mumi di Dalamnya


2. Kalah Perang dari Azerbaijan, Armenia Alami Krisis

Armenia masuk ke jurang krisis beberapa menit setelah Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan menandatangani perjanjian untuk mengakhiri konflik di Nagorno-Karabakh.

Dukacita dan rasa frustrasi ditumpahkan rakyat Armenia ke jalanan ibu kota di Yerevan, menyusul pengumuman mengejutkan itu pada Selasa (10/11/2020).

Bagaimana krisis yang dialami Armenia? Baca selengkapnya di sini.

Baca juga: Kalah Perang dari Azerbaijan, Armenia Alami Krisis

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Myanmar Minta India Kembalikan 8 Polisi yang Mengungsi

Myanmar Minta India Kembalikan 8 Polisi yang Mengungsi

Global
Dalam Pertemuan dengan Paus Fransiskus, Ulama Terkemuka Syiah Irak Dukung Kristen dan Muslim Hidup Damai

Dalam Pertemuan dengan Paus Fransiskus, Ulama Terkemuka Syiah Irak Dukung Kristen dan Muslim Hidup Damai

Global
Sudah Berusia 100 Tahun, Pegawai McDonald's Ini Ogah untuk Pensiun

Sudah Berusia 100 Tahun, Pegawai McDonald's Ini Ogah untuk Pensiun

Global
Thailand dan Vietnam Bersiap Evakuasi Warga Negaranya dari Myanmar

Thailand dan Vietnam Bersiap Evakuasi Warga Negaranya dari Myanmar

Global
Ayah Ini Rekam Ucapan Selamat Tinggal ke Keluarga sebelum Meninggal karena Covid-19

Ayah Ini Rekam Ucapan Selamat Tinggal ke Keluarga sebelum Meninggal karena Covid-19

Global
Kandang Serigala Ternyata Isinya Anjing, Kebun Binatang China Ini Jadi Sorotan

Kandang Serigala Ternyata Isinya Anjing, Kebun Binatang China Ini Jadi Sorotan

Global
Puluhan Polisi Myanmar Kabur ke India Menentang Perintah Tembaki Masyarakat Sipil

Puluhan Polisi Myanmar Kabur ke India Menentang Perintah Tembaki Masyarakat Sipil

Global
Paus Fransiskus Bertemu Ulama Syiah Irak Ayatollah Ali Sistani

Paus Fransiskus Bertemu Ulama Syiah Irak Ayatollah Ali Sistani

Global
WHO Dorong Pembebasan Sementara Hak Paten Vaksin Covid-19 di Masa Krisis

WHO Dorong Pembebasan Sementara Hak Paten Vaksin Covid-19 di Masa Krisis

Global
Beredar Video Aparat Myanmar Paksa Paramedis Berlutut sebelum Dipukuli

Beredar Video Aparat Myanmar Paksa Paramedis Berlutut sebelum Dipukuli

Global
Pesawat Penumpang Iran Dibajak, Coba Alihkan Penerbangan ke Pantai Selatan Teluk Persia

Pesawat Penumpang Iran Dibajak, Coba Alihkan Penerbangan ke Pantai Selatan Teluk Persia

Global
Genap 100 Hari Berdemo Tolak UU Pertanian, Petani India Blokade Jalan

Genap 100 Hari Berdemo Tolak UU Pertanian, Petani India Blokade Jalan

Global
Wisdom, Burung Tertua di Dunia, Punya Anak di Usia 70 Tahun

Wisdom, Burung Tertua di Dunia, Punya Anak di Usia 70 Tahun

Global
Suntik Otot Palsu agar Mirip Popeye, Pria Ini Menyesal Setelahnya

Suntik Otot Palsu agar Mirip Popeye, Pria Ini Menyesal Setelahnya

Global
Bintang Porno Menari Erotis di Video Musik, Publik Iran Marah

Bintang Porno Menari Erotis di Video Musik, Publik Iran Marah

Global
komentar
Close Ads X