2 Hari Jelang Pemilu, Trump Lagi-lagi Ragukan Integritas Penghitungan Suara

Kompas.com - 02/11/2020, 11:03 WIB
Presiden Donald Trump memberi isyarat saat berbicara selama debat presiden kedua dan terakhir pada Kamis, 22 Oktober 2020, di Belmont University di Nashville, Tennessee. AP/Patrick SemanskyPresiden Donald Trump memberi isyarat saat berbicara selama debat presiden kedua dan terakhir pada Kamis, 22 Oktober 2020, di Belmont University di Nashville, Tennessee.

PHILADELPHIA, KOMPAS.com – Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump meragukan integritas pemilu AS lagi.

Dia mengatakan penghitungan suara yang berlangsung melewati hari pemilihan umum akan menjadi "hal yang mengerikan" dan menyarankan pengacaranya agar terlibat.

Keluhan tersebut dilontarkan Trump pada Minggu (1/11/2020 sebagaimana dilansir dari Reuters, Senin (2/11/2020).

Dua hari sebelum pemilihan umum berlangsung pada Selasa (3/11/2020), Trump masih tertinggal dari saingannya, capres dari Partai Demokrat Joe Biden, dalam jajak pendapat.

Baca juga: China Bakal Untung kalau Trump Menang Pilpres AS Lagi, Ini Sebabnya...

Trump terus berkampanye di swing states untuk terus menggalang dukungannya. Sedangkan Biden berkampanye di Pennsylvania dan meminta orang-orang untuk keluar dan memberikan suara.

"Saya rasa tidak adil bahwa kita harus menunggu (hasil pemilu) dalam waktu lama setelah pemilihan," kata Trump kepada wartawan sebelum berkampanye di North Carolina pada Minggu.

Beberapa negara bagian, termasuk Pennsylvania, tidak memproses suara melalui sistem mail-in hingga hari pemilihan umum, sehingga proses penghitungan suara jadi agak lambat.

Trump telah berulang kali mengatakan tanpa bukti bahwa pemungutan suara rentan terhadap penipuan, meskipun para ahli pemilu mengatakan hal itu jarang terjadi dalam pemilu AS.

Baca juga: Trump Akan Klaim Kemenangan jika Unggul di Malam Pemilu

Pemungutan suara melalui mail-in adalah fitur lama dalam pemilihan umum AS, dan sekitar satu dari empat surat suara diberikan melalui fitur ini pada 2016.

Partai Demokrat telah mendorong pemungutan suara melalui mail-in sebagai cara yang aman untuk memberikan suara selama pandemi virus corona.

Halaman:

Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bintang Porno Menari Erotis di Video Musik, Publik Iran Marah

Bintang Porno Menari Erotis di Video Musik, Publik Iran Marah

Internasional
Suster yang Berlutut di Depan Militer Myanmar Siap Mati demi Lindungi Demonstran

Suster yang Berlutut di Depan Militer Myanmar Siap Mati demi Lindungi Demonstran

Global
Robot Perseverance Berhasil Test Drive di Mars, Kabar Baik buat NASA

Robot Perseverance Berhasil Test Drive di Mars, Kabar Baik buat NASA

Global
Presiden Brasil Perintahkan Rakyatnya Berhenti 'Merengek' di Saat Jumlah Kematian Capai 260.000

Presiden Brasil Perintahkan Rakyatnya Berhenti "Merengek" di Saat Jumlah Kematian Capai 260.000

Global
Kelabui Istri, Pria Ini Samarkan PS5 sebagai WiFi

Kelabui Istri, Pria Ini Samarkan PS5 sebagai WiFi

Global
600 Polisi Myanmar Membelot, Ikut Rakyat Lawan Junta Militer

600 Polisi Myanmar Membelot, Ikut Rakyat Lawan Junta Militer

Global
Resmi, Pemerintah Nepal dan Pemberontak Komunis Akhirnya Berdamai

Resmi, Pemerintah Nepal dan Pemberontak Komunis Akhirnya Berdamai

Global
Perusahaan Ini Jual Udara Segar dari Pantai, Harganya Rp 1,4 Juta Per Botol

Perusahaan Ini Jual Udara Segar dari Pantai, Harganya Rp 1,4 Juta Per Botol

Global
YouTube Hapus 5 Channel di Bawah Kendali Junta Militer Myanmar

YouTube Hapus 5 Channel di Bawah Kendali Junta Militer Myanmar

Global
Video Viral Tim Rugbi Berlatih dengan Latar Belakang Gunung Meletus

Video Viral Tim Rugbi Berlatih dengan Latar Belakang Gunung Meletus

Global
Pertama Kali Kunjungi Irak, Paus Fransiskus Serukan Kekerasan dan Ekstremisme Berakhir

Pertama Kali Kunjungi Irak, Paus Fransiskus Serukan Kekerasan dan Ekstremisme Berakhir

Global
Dewan Tetua Muslim: Kunjungan Paus Fransiskus ke Irak Promosikan Perdamaian

Dewan Tetua Muslim: Kunjungan Paus Fransiskus ke Irak Promosikan Perdamaian

Global
Mantan Menlu AS Muncul Lagi, Kali Ini Serukan Boikot Olimpiade Beijing

Mantan Menlu AS Muncul Lagi, Kali Ini Serukan Boikot Olimpiade Beijing

Global
Kekerasan Myanmar Makin Tinggi, AS Desak China Ikut Turun Tangan

Kekerasan Myanmar Makin Tinggi, AS Desak China Ikut Turun Tangan

Global
[POPULER GLOBAL] Video Kebrutalan Aparat Myanmar Beredar | Dukacita Banjiri Upacara Pemakaman Kyal Sin

[POPULER GLOBAL] Video Kebrutalan Aparat Myanmar Beredar | Dukacita Banjiri Upacara Pemakaman Kyal Sin

Global
komentar
Close Ads X