Keluarga Pelaku Teror di Perancis: Kami Ingin Bukti, jika Benar, Hukum Dia

Kompas.com - 31/10/2020, 09:20 WIB
Yassine Issaoui, memegang foto saudaranya Ibrahim Issaoui, penyerang di Gereja Notre-Dame, kota Nice Perancis dari rumahnya di Sfax, Tunisia, Jumat, 30 Oktober 2020. AP/Mehdi El AremYassine Issaoui, memegang foto saudaranya Ibrahim Issaoui, penyerang di Gereja Notre-Dame, kota Nice Perancis dari rumahnya di Sfax, Tunisia, Jumat, 30 Oktober 2020.

TUNIS, KOMPAS.com - Keluarga, tetangga, dan kerabat dari Ibrahim Issaoui (21)--beberapa media menyebut juga Brahim Assaoui--  tersangka penyerang di Gereja Notre-Dame, kota Nice, Perancis Selatan pada Kamis (29/10/2020) mengaku terkejut kepada wartawan.

Berbicara kepada Associated Press (AP), saudara laki-laki Ibrahim Issaoui, Wissem mengatakan, "Saya ingin lihat (rekaman) saudara saya memasuki gereja, tolong biarkan saya melihat video ketika dia masuk. Tunjukkan pada saya bahwa memang benar dia yang melakukan penyerangan dan hakimi dia sebagai teroris (jika benar).

Tunjukkan pada saya serangan itu, saya tidak yakin gereja tidak punya kamera pengawas, saya yakin kota di Perancis pasti diawasi dengan kamera pengintai di mana-mana. Saya juga ingin melihat pakaian-pakaiannya selama penyerangan, jika memang dia terbukti menyerang, dia akan bertanggung jawab."

Baca juga: Warga Perancis Marah menjadi Target Serangan Terorisme

Singkatnya, keluarga Ibrahim Issaoui menginginkan bukti bahwa anggota keluarga mereka itu melakukan penyerangan.

Sementara ibu dari pelaku, Gamra yang diliputi kesedihan mengatakan bahwa dia menginginkan kebenaran tentang bagaimana putranya bisa diduga melakukan serangan teror tragis ini.

Selain keluarga, tetangga pelaku teror juga berbicara soal sosok pria itu. Beberapa dari mereka berpendapat bahwa Ibrahim Issaoui ingin pindah ke Eropa "untuk memperbaiki situasinya seperti para pemuda lain yang mengubah situasi hidup mereka".

Baca juga: Ibu Pelaku Teror Penyerangan Pisau di Perancis Menangis dan Terkejut atas Perbuatan Anaknya

Salah satu dari tetangga pelaku teror yang enggan disebut namanya mengatakan bahwa Ibrahim Issaoui tidak ada tanda-tanda potensial dalam melakukan serangan teror.

"Saya tidak melihat dia menjadi keras atau ada perubahan dari perilakunya. Dia tidak pernah membuat orang lain merasa takut," kata tetangga itu.

Ahmed Kid, seorang teman Issaoui, mengatakan dia mengingat Issaoui sebagai seseorang yang "mencintai semua orang, seperti teman-temannya, dan orang lain".

Baca juga: Demo Anti-Perancis Menjalar ke Bangladesh, Pakistan, dan Afghanistan

"Dia pindah ke Eropa karena ingin memperbaiki situasi seperti pemuda lainnya, memperbaiki situasi keluarga dan kehidupan," ujar Ahmed. 

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X