Polisi Tembak Mati Orang Kulit Hitam yang Ternyata Penderita Gangguan Mental

Kompas.com - 29/10/2020, 10:33 WIB
Seorang petugas polisi Philadelphia ditutupi dengan zat merah tak dikenal selama konfrontasi dengan pedemo, Selasa, 27 Oktober 2020, di Philadelphia. Ratusan demonstran berbaris di West Philadelphia atas kematian Walter Wallace Jr. seorang pria kulit hitam yang dibunuh oleh polisi di Philadelphia pada hari Senin. AP/Michael PerezSeorang petugas polisi Philadelphia ditutupi dengan zat merah tak dikenal selama konfrontasi dengan pedemo, Selasa, 27 Oktober 2020, di Philadelphia. Ratusan demonstran berbaris di West Philadelphia atas kematian Walter Wallace Jr. seorang pria kulit hitam yang dibunuh oleh polisi di Philadelphia pada hari Senin.

PHILADELPHIA, KOMPAS.com - Komisaris Polisi Philadelphia, Amerika Serikat (AS) Danielle Outlaw berjanji untuk merilis bukti video pasca kematian pria kulit hitam Walter Wallace (27) yang memiliki riwayat gangguan mental pada Senin (26/10/2020).

Melansir Associated Press (AP) Walter Wallace ditembak polisi di Philadelphia pada Senin pukul 16.00 waktu setempat. Polisi mengatakan mereka menembak Wallace setelah dia mengabaikan perintah untuk menjatuhkan pisau.

Kematian Wallace meningkatkan ketegangan yang sudah tinggi di negara bagian medan pertempuran pemilihan presiden Amerika itu.

Baca juga: Polisi Tembak Pria Kulit Hitam Lagi, Aksi Protes Pecah di Philadelphia

 

Ibu Wallace mengatakan dia telah memperingatkan polisi pada Senin sore bahwa putranya itu sedang mengalami krisis kesehatan mental.

Oleh karenanya, pada konferensi pers yang digelar Rabu (28/10/2020) kemarin, departemen kepolisian mengeluhkan kurangnya unit kesehatan mental atau cara yang tepat dalam mengoordinasikan antara panggilan polisi dengan spesialis kejiwaan.

“Kami tidak memiliki unit kesehatan perilaku, yang sangat dibutuhkan,” kata Outlaw.

Sejak saat itu, lebih dari 90 orang telah ditangkap dan sekitar 50 petugas polisi terluka dalam bentrok antara pedemo dan pengacau, termasuk sekitar 1.000 orang yang tiba-tiba menyerbu pusat perbelanjaan pada Selasa malam, memecahkan jendela dan menjarah barang dagangan.

Baca juga: Orang Kulit Hitam Sering Jadi Korban, Larangan Pakai Saggy Pants Akan Dicabut

Pemandangan itu meletus di sisi lain kota, berkilometer jauhnya dari lingkungan Wallace, tempat protes sedang berlangsung.

"Kami tidak memiliki informasi untuk memperingatkan kami tentang ini," kata Wakil Komisaris Melvin Singleton. "Pada saat itu... kerusakan telah terjadi."

Bentrokan itu terjadi ketika Pennsylvania muncul sebagai fokus utama dari pemilu 2020 yang kontroversial, dengan Presiden AS Donald Trump dan mantan Wakil Presiden Joe Biden, terkurung dalam pertempuran memperebutkan 20 suara elektoral negara bagian.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kerusuhan Capitol Hill Dirancang Sejak Jauh-jauh Hari, Polisi Kecolongan

Kerusuhan Capitol Hill Dirancang Sejak Jauh-jauh Hari, Polisi Kecolongan

Global
Tolak Tes Covid-19, Pria Tua Ini Dilumpuhkan di Tanah oleh Para Petugas

Tolak Tes Covid-19, Pria Tua Ini Dilumpuhkan di Tanah oleh Para Petugas

Global
Wapres AS Mike Pence Dikabarkan Menghubungi Kamala Harris untuk Ucapkan Selamat

Wapres AS Mike Pence Dikabarkan Menghubungi Kamala Harris untuk Ucapkan Selamat

Global
Rusia Tinggalkan Open Skies dengan Salahkan AS, Jadi Ujung Kesepakatan Pasca Perang Dingin

Rusia Tinggalkan Open Skies dengan Salahkan AS, Jadi Ujung Kesepakatan Pasca Perang Dingin

Global
Penyerbuan Capitol Hill Disebut Terencana dan Dibantu Orang Dalam, Ini Buktinya...

Penyerbuan Capitol Hill Disebut Terencana dan Dibantu Orang Dalam, Ini Buktinya...

Global
Joe Biden Dapat Akun Twitter Kepresidenan Baru, Follower Mulai dari Nol

Joe Biden Dapat Akun Twitter Kepresidenan Baru, Follower Mulai dari Nol

Global
Sirkus Rusia Picu Kemarahan karena Hewan yang Ditampilkan Pakai Baju Bersimbol Nazi

Sirkus Rusia Picu Kemarahan karena Hewan yang Ditampilkan Pakai Baju Bersimbol Nazi

Global
Silvio Berlusconi Keluar Rumah Sakit Usai Dirawat karena Sakit Jantung

Silvio Berlusconi Keluar Rumah Sakit Usai Dirawat karena Sakit Jantung

Global
Pengawal Revolusi Iran Gencar Latihan Militer di Tengah Ketegangan Tinggi dengan AS

Pengawal Revolusi Iran Gencar Latihan Militer di Tengah Ketegangan Tinggi dengan AS

Global
Takut Tertunda karena Lockdown, Sepasang Kekasih di Malaysia Menikah Pakai Baju Kerja

Takut Tertunda karena Lockdown, Sepasang Kekasih di Malaysia Menikah Pakai Baju Kerja

Global
Arkeolog Temukan Rangka Bayi dan Anjing yang Hidup 2.000 Tahun Lalu di Perancis

Arkeolog Temukan Rangka Bayi dan Anjing yang Hidup 2.000 Tahun Lalu di Perancis

Global
Olahan Ulat Akan Resmi Jadi Pilihan Bahan Makanan Aman di Eropa

Olahan Ulat Akan Resmi Jadi Pilihan Bahan Makanan Aman di Eropa

Global
Video Viral Seekor Anak Monyet 'Ngambek' karena Tuannya Hendak Bekerja ke Kota

Video Viral Seekor Anak Monyet "Ngambek" karena Tuannya Hendak Bekerja ke Kota

Global
Mahathir Mohamad Terbuka Kembali Kerja sama dengan Umno, tapi Ini Syaratnya...

Mahathir Mohamad Terbuka Kembali Kerja sama dengan Umno, tapi Ini Syaratnya...

Global
[POPULER GLOBAL] Wanita Sosialita Depresi Telanjang Bunuh Diri | Dugaan Penyabab Pesawat Sriwijaya Air PK-CLC Kecelakaan

[POPULER GLOBAL] Wanita Sosialita Depresi Telanjang Bunuh Diri | Dugaan Penyabab Pesawat Sriwijaya Air PK-CLC Kecelakaan

Global
komentar
Close Ads X