Polisi Tembak Pria Kulit Hitam Lagi, Aksi Protes Pecah di Philadelphia

Kompas.com - 28/10/2020, 09:43 WIB
Petugas polisi bergerak dalam formasi dal aksi protes penembakan polisi terhadap Walter Wallace, Senin (26/10/2020), di Philadelphia, AS. Petugas polisi menembak mati pria kulit hitam berusia 27 tahun tersebut pada Senin sore waktu setempat. Jessica Griffin/The Philadelphia Inquirer via APPetugas polisi bergerak dalam formasi dal aksi protes penembakan polisi terhadap Walter Wallace, Senin (26/10/2020), di Philadelphia, AS. Petugas polisi menembak mati pria kulit hitam berusia 27 tahun tersebut pada Senin sore waktu setempat.

PHILADELPHIA, KOMPAS.com – Polisi menembak mati seorang pria kulit hitam berusia 27 tahun di jalan Philadelphia, Amerika Serikat ( AS), pada Senin (26/10/2020).

Polisi menembak pria bernama Walter Wallace tersebut setelah meneriakinya untuk menjatuhkan pisaunya. Penembakan itu terjadi pada Selasa sebelum pukul 16.00 waktu setempat.

Dilansir dari Associated Press, penembakan tersebut memicu protes keras yang menurut polisi melukai 30 petugas dan menyebabkan puluhan penangkapan.

Juru Bicara Kepolisian, Tanya Little, mengatakan peristiwa penembakan itu bermula ketika polisi mendapat panggilan adanya pria bersenjata di lingkungan Cobbs Creek, Philadelphia, AS.

Polisi lantas menemukan Wallace memegang pisau. Little menambahkan petugas memerintahkan Wallace untuk menjatuhkan pisaunya. Tapi dia malah maju ke arah petugas.

Baca juga: Wilton Gregory, Kardinal Kulit Hitam Pertama AS dan Harapan di Tengah Isu Rasialisme

Little mengatakan petugas lantas menembak Wallace beberapa kali. Wallace tertembak di bahu dan dada.

Salah satu petugas kemudian memasukkannya ke dalam kendaraan polisi dan membawanya ke rumah sakit, di mana dia dinyatakan meninggal beberapa saat kemudian.

Peristiwa itu kembali memicu kemarahan publik. Ratusan orang turun ke jalan untuk memprotes penembakan pada Senin malam hingga Selasa (27/10/2020) dini hari.

Philadelphia Inquirer melaporkan kadang kala terjadi tindakan kekerasan antara massa dengan petugas kepolisian.

Mobil polisi dan tempat sampah dibakar saat polisi berjuang untuk menahan kerumunan massa.

Baca juga: Polisi di AS Dipecat Setelah Tembak Mati Remaja Kulit Hitam

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peneliti di Afrika Selatan Usul Redupkan Matahari untuk Atasi Kekeringan

Peneliti di Afrika Selatan Usul Redupkan Matahari untuk Atasi Kekeringan

Global
Joe Biden Tidak Akan Wajibkan Suntik Vaksin Covid-19 di AS, Ini Alasannya...

Joe Biden Tidak Akan Wajibkan Suntik Vaksin Covid-19 di AS, Ini Alasannya...

Global
Viral Curhat Gadis Dimintai Foto Syur, Langsung Putus Pacarnya Walau Baru Sehari Pacaran

Viral Curhat Gadis Dimintai Foto Syur, Langsung Putus Pacarnya Walau Baru Sehari Pacaran

Global
'Jemur Kelamin', Model Ini Klaim Rahasia Hebat di Ranjang

"Jemur Kelamin", Model Ini Klaim Rahasia Hebat di Ranjang

Global
Akibat Pandemi Virus Corona, Kunjungan Wisatawan ke Kamboja Anjlok 76 Persen

Akibat Pandemi Virus Corona, Kunjungan Wisatawan ke Kamboja Anjlok 76 Persen

Global
CEO Muda Ini Jadi Tajir Melintir dalam Satu Malam, Seperti Apa Kisahnya?

CEO Muda Ini Jadi Tajir Melintir dalam Satu Malam, Seperti Apa Kisahnya?

Global
Pelancong Mancanegara Diklaim Berisiko Lebih Rendah Tularkan Covid-19

Pelancong Mancanegara Diklaim Berisiko Lebih Rendah Tularkan Covid-19

Global
Setelah Inggris, Bahrain Beri Otorisasi Darurat Vaksin Covid-19 Pfizer dan BioNTech

Setelah Inggris, Bahrain Beri Otorisasi Darurat Vaksin Covid-19 Pfizer dan BioNTech

Global
Pasangan Lanjut Usia Wariskan Rp 100 Miliar Lebih kepada Para Tetangganya

Pasangan Lanjut Usia Wariskan Rp 100 Miliar Lebih kepada Para Tetangganya

Global
Jutaan Warga Australia Tidak Sanggup Bayar Biaya Perawatan Medis

Jutaan Warga Australia Tidak Sanggup Bayar Biaya Perawatan Medis

Global
Wallaroo 'Bandel' Diselamatkan dari Sungai Usai Susah Payah Dikejar Polisi

Wallaroo 'Bandel' Diselamatkan dari Sungai Usai Susah Payah Dikejar Polisi

Global
'Pawang Cuaca' China Akan Mencakup Area Lebih Luas dari Wilayah India

"Pawang Cuaca" China Akan Mencakup Area Lebih Luas dari Wilayah India

Global
Ini Dia Terowongan Bawah Laut di Kepulauan Faroe dengan Kedalaman 187 Meter

Ini Dia Terowongan Bawah Laut di Kepulauan Faroe dengan Kedalaman 187 Meter

Global
Seorang Remaja Palestina Tewas ketika Bentrok dengan Tentara Israel

Seorang Remaja Palestina Tewas ketika Bentrok dengan Tentara Israel

Global
Ilmuwan Rusia Dituduh Berkhianat, Bocorkan Data Pesawat Hipersonik

Ilmuwan Rusia Dituduh Berkhianat, Bocorkan Data Pesawat Hipersonik

Global
komentar
Close Ads X